Tumblr Scrollbars

My Friend

Ahad, 21 Disember 2014

Aku Mahu Dia Bahagia ( BAB 3)







BAB 3
Kanta kamera jenama Canon yang tergantung di lehernya dia gilap. Jadualnya sangat padat kebelakangan ini. Banyak perkara yang harus dia selesaikan sebelum pulang ke kampung halamannya di Perak. Dapat dia lihat kesibukan di kota raya melalui tingkap Galeri fotografi miliknya yang telah dibangunkan hampir tiga tahun. Itulah duniannya. Dunia fotografi.
Suka benar dia melihat kesibukan di kota raya. Bagaikan lukisan dalam matanya. Tingkap galeri dia buka lalu menghalakan kameranya ke arah kesesakan lalu lintas di jalan raya. Bahunya ditampar kuat membuatkan fokusnya terganggu.  “ Susah jugak kan kau ni. Ada dunia sendiri. Aku bagi salam tadi kau tak jawab pun.” Dia dengan wajah yang tiada perasaan melabuhkan punggung duduk di atas sofa hijau pejabatnya.
“ Kau tak penat ke ambil gambar. Jumpa client aku tengok meja pejabat kau tu macam sarang tikus aje. Memang kau kena kahwin secepatnya. Banyak aje kan pekerja kau kat sini buat apa bayar gaji dia orang maha – mahal tapi bos dia ni buat kerja dia orang.” Matanya dihalakan ke arah skrin kamera. Banyak foto yang terkandung dalam skrin kamera tersebut.
Nice.” Ujarnya perlahan. Matanya masih tertumpu ke arah skrin kamera. Adib menjongketkan kening kanannya. Pelik betul sahabatnya yang satu ini. Memang kemaruk dengan kamera aje.
Adib menggelengkan kepalanya lalu duduk bersebelahan si Fotografer. Senyuman nipis terukir di bibirnya sebelum mengambil kamera yang berada di pegangan lelaki berambut pacak itu. Serta merta dia kembali ke dunia realiti. Potong stim punya kawan.
“ Kau buat apa kat sini Adib? Kau nak suruh aku jadi pengapit kau lagi ke?” Dia bangkit dari duduknya lalu mengemas meja pejabatnya yang seperti sarang tikus itu. Dua minggu dia mengembara bersendirian mengambil foto – foto untuk dipamerkan di galeri seninya ini.
“ Furqan…Furqan. Kau ni kan speechless. See… aku datang sini nak cakap terima kasih sebab sudi tolong aku minggu lepas kau jugak yang mesej aku suruh aku mai sini. Itulah asyik busy dengan pengembaraan solo kau tu aje. Sampai lupa. Baik kau kahwin cepat – cepat lah Furqan.” Dia menampar lembut dahinya sambil tersengih kelat. Dia lupa akan pesanan ringkas yang dihantarnya seminggu lepas.
“ Aku dah nak kahwin pun. Tak payah lah kau nak bebel aku. Itulah perkara yang aku nak bagi tahu kau dan suruh kau datang sini.” Ujarnya selamba lalu menghirup Nescafe yang terhidang di atas meja pejabatnya. Sekelip mata sahaja semuanya sudah tersusun kemas. Cekap sungguh tangan seninya itu.
Adib bangkit dari duduknya. Kaget dengan kata – kata Furqan sebentar tadi. “ Kau biar betul. Dalam diam kau kan. Dengan Keysha ke?” Dia hanya menggelengkan kepala lalu merampas kamera kesayangannya semula daripada Adib.
“ Habis tu dengan sape?” Furqan kembali memerhatikan kesesakan lalu lintas di sebalik tingkap pejabatnya. Sebenarnya ada perkara yang lebih menarik perhatiannya. Sebuah bangunan kepunyaan papanya yang terletak di bahagian kiri galeri fotografinya. Di dalam bangunan itu ada seseorang yang menarik perhatiannya. Bagaikan magnet.
“ Dengan someonesomeone yang buat aku berubah.” Senyuman manis terukir di bibirnya menampakkan lesung pipitnya. Adib mengerutkan dahi. Pelik betul sahabatnya yang satu ini. Betul – betul pelik.
. . . . .
Marisa mengerutkan dahinya melihat wajah aku. Mungkin pelik sangat dengan keadaan aku tatkala itu. Aku jeling dia sekilas sebelum bangkit dari sofa mengambil air sejuk yang berada di dalam peti sejuk. Kenapa pula dengan aku ni. Rasa lain semacam aje. Air sejuk aku teguk lalu duduk kembali di atas sofa. Rancangan televisyen pada hari itu sangat membosankan. Ulang – ulang sahaja siaran rancangannya.
“ Kau tak sihat ke Lena? Muka kau pucat semacam aje. Bibir kau tu macam vampire dah aku tengok. Edward Cullen dah hisap darah kau ek semalam? Bukan main Marathon Twilight ek kau semalam. Sampai lewat masuk kerja tadi. Kau ingat Doktor Amran tu abah kau ke?” Aku sengih kelat lalu baring di atas sofa. Ala bukan lewat pun. Macam biasa aje. Dah kenapa aku ni rasa lemah aje. Twilight kegemaran aku kot. Suka hati aku lah.
“ Kau tak nak tahu ke sape bakal kau nanti?” Aku mengerutkan dahi. Apa entah punya soalan yang minah ni tanya. Aku hanya diam sambil memejamkan mata. Malas mahu menjawab soalan cepumas dia tu. Tak penting langsung bakal aku tu.
Marisa menampar kuat dahi aku. Perit. Serta merta aku bangkit dari baring lalu melemparkan kusyen sofa ke arahnya. Ha padan muka serangan bertubi – tubi dari aku. Aku gelak jahat lalu menampar kuat bahunya. Macam budak – budak aje lagak kami berdua. Dia sambut kusyen yang aku lempar lalu membalas serangan aku.
“ Suka hati kau aje kan nak tampar dahi aku. Majuk ngan kau dua minit.” Aku memuncungkan bibir lalu kembali baring di atas sofa. Potong stim punya Marisa.
“ Selamat mimpi kahwin minah!” Ah bingit. Marisa menjerit ke arah telinga aku. Suka suki dia aje nak serang telinga aku. Mimpi kahwin? Sudah lama aku tidak bermimpi sebegitu rupa. Aku sibuk dengan kes – kes yang belum aku selesaikan. Aku harus selesaikan kes – kes aku sebelum balik ke Perak.
“ Rissa… aku dah nak bertunang.” Nadaku serius lalu bangkit dari baring. Marisa terkedu. Tidak percaya mungkin dengan kenyataan itu. “ Aku takut kalau aku tak dapat kebahagiaan aku. Kau tahu mimpi buruk yang aku keguguran tu. Sampai sekarang aku tak boleh lupa. Aku tak kenal langsung bakal aku dan aku tak rasa dia tu penting. Betul ke keputusan aku ni?” Malam ini malam serius bagi aku. Marisa juga serius. Tiada lagi gila – gila antara kami berdua. Suasana sepi sebelum Marisa ketawa jahat. Aik minah ni dia ingat lawak ke kata – kata aku.
“ Pasal mimpi tu.. anggap aje itu ujian kau. Ala minah mimpi aje la. Tak penting kau cakap? Weyh dia bakal suami kau la ngok. Apa pula tak pentingnya. Baik kau tanya mama kau siapa bakal kau tu? Nanti menyesal tak sudah. Andai kata bakal kau tu nak jadikan kau isteri keempat dia ha nak macam tu? Keputusan kau. Hak kau. Lagipun kau dah berhabis habisan solat istikharah ngan hajat. Dahlah tenang aje yang penting tanya mama kau siapa bakal kau tu.” Seriau betul bila aku dengar Marisa kata aku nak dijadikan isteri keempat bakal suami aku. Gila ke apa minah sewel ni.
“ Ish kau ingat mama aku kejam ke bagi anak dia kahwin dengan orang yang dah ada ramai isteri. Aku hempuk kang ha. Aku serius kau buat lawak antaraglobal. Mengarut. Nonsense. Discusting. Nantilah aku tanya mama aku. Good night babe.” Aku bangkit dari sofa menuju ke bilik aku. Kepala aku berpinar – pinar saat itu. Takkanlah penyakit aku datang lagi. Belum sempat aku melangkahkan kaki menaiki anak – anak tangga aku rasa badan aku terlalu berat dan aku rebah. Gelap. Semuanya gelap.Suara Marisa sayup – sayup kedengaran di gegendang telinga aku.
Hujan lebat membasahi bumi yang fana ini. Pelbagai ragam manusia kelihatan di segenap perkarangan hospital. Aku tercunggap – cunggap berjalan laju menuju ke ruang pejabat aku. Aku terlewat lagi. Habislah. Tak guna punya penyakit. Kalau bukan sebab penyakit tu aku takkan rebah. Yang penyakit tu pula kenapa la masa aku sibuk baru dia nak datang. Sadis betul nasib aku.
Aku meneguk air mineral yang aku bawa daripada rumah tadi sejurus sahaja aku duduk di ruang pejabat aku. Lega. Tombol pintu dipulas dan keluarlah wajah Marisa di sebalik muka pintu pejabat aku. Keluhan berat aku lepaskan. Jangan nak mengomel lagi la duhai Marisa. Aku penat.
“ Lena? Minta MC la dekat Doktor Amran tu. Kau ni kan aku tengok terlalu sibuk aje dengan kes kau. Ye aku tahu kau nak dapat anugerah cemerlang macam lepas – lepas kan. Tapi kau perlukan rehat juga. Kau pitam semalam tau. Risau aku. Aku call kau tak angkat - angkat. Tengok – tengok dah duduk santai kat sini. Heysh macam – macam baik kau pulang Perak sekarang jugak. Kau ni…” Aku tergelak kecil membuatkan dia mati kata. Lawak aje minah ni mengomel. Macam aje aku ni anak dia nak mengomel macam tu.
“ Aku oklah Minah. Erghh aku dah makan Panadol dua biji tadi. Aku kena siapkan jugaklah mana la tahu kan dekat sana ada kejutan besar untuk aku. Mana nak pergi honeymoon lagi. Hehe. Bukan pasal anugerah pun. Dah banyak tropi aku letak dekat rumah kita. Dahlah buat kerja nanti kena marah oleh Doktor Amran ha aku tak tahu.” Marisa menggeleng kepala lalu duduk di hadapan aku. Senyuman manis terukir di bibirnya lalu mendekatkan badannya ke arah aku. Ha yang minah ni duk senyum macam kambing dah kenapa.
“ Diam – diam kau kan dah sedia dengan kahwin. Jauh sangat perancangan kau. Aku nak ikut jugak kau balik Perak nanti.” Aku sengih kelat.
“ Aku rasa sedia tak sedia aje ni. Pasrah ajelah. Tak payahlah ikut kau pun dah lama tak balik Kelantan kan?” Marisa mencebik lalu bangkit dari duduknya. Merajuk la tu.
“ Tak kira aku nak ikut juga. Lagipun daddy ngan mummy aku pergi berbulan madu lagi dekat umrah la. Salah ke aku nak tengok kawan aku bertunang? Baliklah Lena rehat dulu aku tengok muka kau dah macam Vampire pucat sangat. Tak pasal – pasal patient kau lari nanti tengok muka kau.” Minah ni sebut lagi pasal bertunang. Aku rasa macam nak batalkan aje pertunangan tu. Kau jangan buat benda gila Elena. Huh.
“ Hmm apa – apalah. Aku tak nak balik. Titik. Keluar…keluar.” Aku bangkit dari duduk lalu memulas tombol pintu. Tubuh Marisa yang berdiri bersebelahan pintu aku tolak lembut. Kejam. Aku peduli apa yang aku tahu aku nak habiskan kerja aku yang berlambak secepat yang mungkin.
Bedak muka Maybelline yang terletak di tas tangan sandang aku keluarkan. Aku lihat wajah aku disebalik bedak muka tersebut. Wajah aku yang kuning langsat dan berbentuk bujur aku toleh ke kiri dan ke kanan. Erk jerawat? Kureng punya jerawat. Memang pucat wajah aku. Aku teringat sekumpulan jururawat yang menegur akan perubahan wajah aku. Pucat sangat ke? Ah tak penting pun. Penat aje kot. Pintu ruang pejabat aku terbuka tersembul wajah pesakit aku dan bermulalah sesi terapi antara aku dan pesakit aku yang menghidap Bipolar.



Ask Me