Tumblr Scrollbars

My Friend

Rabu, 16 April 2014

My Crush My Husband

       “ Apa?! Pindah? Kenapa tiba-tiba je ni ibu? Ayah? Tak sampai dua tahun pun lagi kan Hara sekolah dekat sekolah perempuan tu? Hara tak nak la pindah dekat sekolah campur ni. Lagi-lagi sekolah apa nama? Ibu ngan ayah tak tahu ke pasal sekolah tu? Sekolah tu hmm masya-Allah! Semua perangai budak sekolah sana tu jahat-jahat belaka tau!” Terkejut. Ya itulah reaksi Zahara sebaik sahaja Puan Zura memberitahunya bahawa dia akan dipindahkan ke sekolah yang paling dia anti di antara sekolah-sekolah di Sungai Besar ini.
          “ Kamu jangan nak banyak complain ara.Keputusan ibu dan ayah,muktamad! Kalau kamu membantah juga, baik kamu berhenti sekolah. Tak reti nak bersyukur ke ibu dan ayah dah sekolahkan kamu! Lagipun sekolah kamu tu jauh sangat dengan rumah ni, sekolah baru tu pula dekat je dengan rumah kita. So, kamu tak payah susah-susah tunggu bas sampai lewat petang nak pulang rumah. Jalan kaki je pulang nanti.” Zahara menundukkan wajahnya  sambil mengetap bibir. Ah sudah! Ibunya mulai memulakan syarahannya. Zahara bingkas bangun dari duduknya lalu masuk ke dalam bilik, tanpa mengendahkan Puan Zura dan Encik Fuad yang duduk di hadapannya.
          Puan Zura dan Encik Fuad hanya menggeleng kepala melihat tingkah laku Zahara. Satu keluhan berat dilepaskan sebaik sahaja dia melabuhkan punggung di atas katil lalu menyembamkan wajahnya di atas bantal. Zahara menjerit sekuat hati melepaskan segala masalah yang membelenggu dirinya. Tiba-tiba satu pukulan menghambat bahu kirinya. Dia menghentikan jeritannya lalu  menelan liur. Kelat. Angin kuat menerobos masuk ke dalam kamar. Pelahan-lahan Zahara mengangkat wajahnya, seorang budak perempuan duduk di hadapannya sambil memeluk tubuh. Zahara hanya tersengih kelat.
          “ Kakak! Bisinglah! Farah nak tidur pun tak boleh! Ni apa pula masalah akak kali ni?” Farah memuncungkan bibirnya lalu melepaskan keluhan berat.
          Zahara mencubit kedua belah pipi adiknya lalu memberikan senyuman yang lebar. Farah menepis tangan kakaknya lalu menggosok-gosok pipinya yang kemerahan akibat cubitan sebentar tadi.
          “ Maaflah. Kakak cuma protes je, ibu ngan ayah nak pindahkan akak dekat sekolah kamu tu. Kamu macam tak tau akak anti sangat dengan sekolah tu. Wahhh akak nak buat apa ni dik?” Zahara meraup wajahnya. Farah menepuk-nepuk bahu kanan kakaknya lalu bangkit dari katil. Tingkap yang terbuka sebentar tadi ditutupnya. Suis lampu juga ditutupnya. Senyuman nakal terukir di bibir Farah. “ Akak redha jelah, akak cuma dengar khabar angin je tu. Sekolah tu ok je,korang ni je yang suka buruk-burukkan sekolah tu.” Selimutnya ditarik menyelimuti tubuhnya yang sudah terbaring di atas katil.
Zahara duduk bersendirian di atas bangku bersebelahan bilik guru. Persekitaran sekolah kelihatan begitu usang. Zahara mencebik.Seorang cikgu perempuan bertudung ungu keluar daripada bilik guru tersebut. Zahara menguntumkan senyuman mesra kepadanya,senyumannya dibalas.
“Kamu Zahara Fatihah Binti Ibrahim kan?” Cikgu itu ingin kepastian mengenai diri Zahara. Zahara hanya mengangguk. “ Jom ikut cikgu, cikgu tunjukkan kelas kamu kat mana.”Zahara mengekori Cikgu Mila dari belakang. Akhirnya mereka berhenti di hadapan sebuah kelas. Suasana kelas tersebut yang tadinya bising kini kembali senyap. “Aku ada kuasa ke? Boleh buat semua orang senyap.” Zahara tersenyum kelat. Lamunannya terhenti sebaik sahaja Cikgu Mila menggerakkan tangan kanannya.
“ Ok cikgu, Zahara saya minta diri dulu la ye. Assalamualaikum.” Cikgu Mila mulai berganjak keluar daripada kelas meninggalkan Zahara yang masih tercegat berdiri di hadapan kelas. “ Kenalkan diri kamu.” Cikgu mualaf yang bernama Mikail itu bangkit dari duduknya lalu menyuruh Zahara memperkenalkan diri. “Mak ai! Kacak betul cikgu ni.” Zahara tersengih sendirian. Sejurus sahaja memperkenalkan diri. Zahara mulai berganjak dari situ lalu duduk di barisan belakang bersebelahan dengan tingkap.
Waktu rehat mulai berlangsung. Zahara bungkam memandang meja kosong di hadapannya. Soalan yang diajukan oleh rakan sekelasnya, dijawabnya hanya sekerat demi sekerat.
Dua minggu berlalu, dia masih dengan sifatnya yang ego. Sungguh adia tidak dapat menerima kenyataan bahawa dia telah bersekolah di sekolah yang dia paling anti. Zahara melepaskan keluhan berat lalu memandang ke arah luar. Tumpuannya terhadap kelas langsung tidak  diendahkan. Seorang demi seorang lelaki kelihatan mulai keluar dari kelas sebelah. Huh nak ponteng kelas la tu. Zahara hanya melihat gelagat mereka yang keluar dari kelas melalui pintu belakang. Rasa simpati terhadap cikgu yang berusia, yang sedang mengajar di kelas itu timbul dalam dirinya.
  Zahara mulai tertarik dengan seorang lelaki berambut spike berkulit kuning langsat yang turut keluar daripada kelas tersebut. Senyuman lebar terukir di bibirnya. “Padan muka kan dah kena tangkap. Langsung tiada skill nak ponteng ke?” Zahara hanya menggeleng kepala. Rakan-rakannya turut ditangkap oleh seorang cikgu lelaki yang berwajah bengis. Mereka berdiri di hadapan kelas menunggu rotan yang akan menghambat telapak tangan mereka. Zahara asyik memerhatikan lelaki yang tidak mempunyai kemahiran ponteng itu dari jauh. “Mak ai! Kenapa dengan aku ni? Tak kan lah aku suka dekat budak samseng tu.”  Zahara tersenyum sendirian.
“ Hara! Kau stalk Azaire ek?” Zahara tersedar daripada lamunannya sebaik suara halus mulai kedengaran di corong telinganya. Safiza tersenyum melihat muka Zahara yang mulai membahang kemerahan. Zahara mulai kalut. Tudung yang tersarung di atas kepalanya dikemaskan sedikit. “ Azaire? Siapa tu? budak rambut durian tu ke?” Soalnya selamba. Safiza mengangguk. “ Oh! Aah… eh tak.. taklah.. aku tak minatlah nak stalk budak samseng macam tu… hehe...” Zahara tersengih kelat. “Kau jangan cakap macam tu Hara. Dia tu pencuri tau. Aku tengok dia tu ramai peminat juga.Tapi dia tak berminat dengan dia orang semua tu. Aku tak tahu la dekat luar sekolah macam mana pula kan. Dia tu pelik, tak suka layan budak perempuan.” Zahara terangguk-angguk mendengar kata-kata Safiza.
          Perbualan mereka terhenti sebaik sahaja Cikgu Melina membaling marker pen ke arah mereka berdua. “ Apa yang korang gosipkan tu ha?! Mari sini korang berdua! Buat ketuk ketampi sebanyak 50 kali!” Zahara dan Safiza saling berpandangan lalu memulakan hukuman mereka berdua. Tiba-tiba Zahara berasa dirinya seperti diperhatikan. Mainan perasaan. Ya. Mainan perasaan, itu yang ada di dalam benak fikirannya sekarang ini. “Mamat samseng tu! Kalau bukan sebab dia aku tak lah kena ketuk ketampi macam ni. Huh! Tapi memang salah aku pun.” Zahara merungut sendirian.
          Tiga bulan berlalu, hari demi hari Zahara dapat menerima kenyataan bahawa kini dia  bergelar pelajar di sebuah sekolah yang dia anti dahulu. Perasaan itu,sejak kali pertama dia melihatnya Zahara berasa terpukau. Setiap hari,dia mencuba untuk menghilangkan perasaan itu. Benar kata Safiza,dia pencuri. Zahara salah seorang mangsanya. Dia terjerat dalam sebuah permainan. Permainan perasaan. Azaire dia pencuri hati Zahara. “Apa yang harus aku lakukan? Cukup sekali aku pernah terjerat dalam permainan itu. Aku tak sanggup dibebani dengan masalah ini.”
           “ Mak ai! Budak ni jauhnya mengelamun! Tak baik tau anak gadis mengelamun tengah – tengah tangga rumah.” Puan Zura menyergahnya dari belakang. Lamunannya mati lalu tersengih kelat. “ Ara tolong ibu boleh tak?”Zahara hanya mengangguk. Puan Zura menghulurkan sekeping duit kertas berjumlah RM10 kepada anak gadisnya. “ Beli garam, dan bawang. Terima kasih.” Puan Zura mengusap kepalanya, Zahara memberikan senyuman.Zahara bangkit dari duduknya masuk ke dalam rumah. Tudung bawal berwarna biru  yang berlipat di dalam almari dicapainya lalu  disarungkan di atas kepala.
          “ Semuanya RM 5.” Zahara menelan liurnya sebaik sahaja melihat wajah juruwang tersebut. Azaire, dia memang kacak. Dalam pandangan Zahara wajahnya seperti Andhika Pratama. Tapi bukan sebab itu Zahara terperangkap dalam permainan tersebut. Yang pastinya, dia masih tidak dapat mengetahui apa yang membuat hatinya berjaya dicuri oleh jejaka bermata redup itu.Duit kertas RM 10 Zahara beri kepadanya, dia memulangkan baki RM 5 kepadanya lalu mengutumkan senyuman. Senyumannya. Buat Zahara bertambah cair.
Setahun Kemudiaan….
              Tahun ini, Zahara akan menduduki Penilaian Menengah Rendah. Tahun ini juga, masuk tahun kedua dia memendam perasaan itu. Kadang-kadang dia tertanya-tanya. Bagaimana dia boleh TERsuka dekat si Azaire ni. Dia seperti memukau diri Zahara sejak kali pertama melihat dirinya. Sejak hari itu Zahara mulai diselubungi suatu perasaan aneh. Sungguh perasaan itu membuatkan Zahara berada di alam lain. Diari biru yang tersusun kemas di atas meja Zahara ambil lalu membuka helaian demi helaian. Pen biru dicapai lalu tangannya mulai menari-nari di atas sehelai halaman.
                   “ Dear Diary…
Am I a stupid girl ?Am I the most stupid girl in this world ?Stupid! Penat… Aku penat suka dekat kau… budak jambu… aku pun tak tahu la macam mana aku boleh TERsuka dekat kau. Walhal kau dah rembat semua ciri-ciri lelaki yang aku tak suka.Huh. Hairan aku…” Helaian kertas tersebut mulai basah. Setitik demi setitik air matanya jatuh . Zahara mengetap bibirnya. Cepat-cepat dia mengusap air matanya. Luluh hati Zahara memikirkan masalah ini.Keluhan berat dilepaskan lalu meneruskan kerjanya. “Aku penat, stalk kau dari jauh. Kau tak reti ke nak buka mulut cakap dekat aku? Kenapa kau buat aku rasa terpinggir? Jujur, kadang-kadang terselit rasa cemburu dalam diri aku terhadap kawan aku. Crush.. kau layan dia orang tapi kau tak pernah layan aku. Buruk sangat ke aku  depan mata kau?” Diari biru ditutup lalu Zahara menyembamkan mukanya di atas bantal. Sungguh dia resah. Zahara tidak tahu apa yang harus dilakukannya untuk menghapuskan rasa suka yang ada dalam dirinya.
          “ Tahniah! Kamu semua telah terpilih mengikuti Program murid Cemerlang dan Program Mentor dan Mentee dalam tingkatan di atas keputusan peperiksaan kamu yang meningkat.” Zahara tidak menyangka bahawa dia telah terpilih mengikuti Program Mentor dan Mentee.Di mana seorang guru akan menjadi mentor terhadap menteenya iaitu pelajar yang terpilih. Tidak sia-sia usahanya mengulang kaji pelajaran siang dan malam untuk mengikuti program ini.Mereka diberikan taklimat mengenai Program ini yang akan dirasmikan pada minggu hadapan.
          “ Ok,sekarang cikgu nak kamu beratur ikut list name yang ada dalam tangan cikgu ni.Perhimpunan minggu hadapan kamu jangan pandai-pandai nak ubah kedudukan kamu pula. Nanti susah cikgu nak cari kamu. Perhimpunan minggu hadapan merupakan perasmian kamu semua dalam Program Murid Cemerlang dan Program Mentor dan Mentee.” Cikgu Karina guru kaunseling, memberi kedudukan kepada mereka untuk beratur mengikut senarai nama yang ada dalam kertas yang dipegangnya.
Satu persatu nama murid disebut, giliran namanya pula disebut. Zahara sempat berkenalan dengan seorang dua pelajar yang terpilih mengikuti program tersebut.
          “ Azairee Hazwan!” Membulat matanya sebaik sahaja mendengar nama itu. “Alamak budak samseng tu terpilih juga.”Zahara memberikan keluhan berat. Berkali-kali namanya disebut namun kelibatnya langsung tidak kelihatan. Beberapa minit kemudian kelibatnya mulai kelihatan. Dia berlari tercungap-cungap bersama dengan seorang rakannya. Dalam diam Zahara memerhatikan Azairee dari jauh. Tergaris sebuah senyuman di bibirnya. “Alangkah baiknya jika dia sedar bahawa aku menyukai dirinya. Alangkah baiknya jika dia menjadi sahabat aku.”
          “ Maaf cikgu,kitorang ada pemilihan atlet bola sepak tadi.” Pendek alasannya. Zahara segera mengalihkan pandangannya. “Nasib baik tak kantoi kalau tak jatuh saham aku. Oh,atlet rupanya budak samseng ni.”  Hampir jatuh rahang Zahara apabila cikgu Karina memberikan kedudukan Azairee di belakangnya.
          “ Cik adik.” Lamunannya mati sebaik sahaja Zahara mendengar seseorang memangilnya. “Huh gelaran cik adik kau bagi kat aku.” Zahara menelan liurnya. Kelat. Bibirnya diketap lalu menoleh ke arah belakang. Sungguh Zahara tidak sanggup menoleh ke arah belakang apa tidaknya Azairee betul-betul berdiri di belakang Zahara.
          “ Nama kau siapa?” Zahara melepaskan keluhan. Kawan dia rupanya.          “ Zahara…Zahara Fatihah.” Sebuah senyuman Zahara berikan kepada lelaki tersebut. Zahara sempat mengalihkan pandangannya ke arah Azairee,mata mereka bertaut sebuah senyuman diberikan kepada Zahara. Cepat-cepat Zahara menoleh ke hadapan. Zahara memejamkan matanya dan mengetap bibirnya. Mukanya membahang panas. Senyuman itu membuatkan hati Zahara semakin cair.
          “ Nama dia Zahara Fatihah.” Zahara mendengar lelaki tadi menyebut namanya kepada Azairee sekali lagi.Zahara membuat sebuah kesimpulan bahawa yang ingin bertanyakan namanya tadi ialah Azairee. Keluhan berat dilepaskan. “Hina sangat ke aku depan mata dia. Dia sanggup minta bantuan kawan dia yang jauh di belakang untuk bertanyakan nama aku je.”
Hari demi hari berlalu. Masa begitu pantas berlalu. Tahun ini hampir tiga tahun Zahara memendam perasaan itu. Pashmina Turquoise  disambar lalu Zahara lilitkan di atas kepalanya. Dengan keputusan Penilaian Menengah Rendahnya yang agak mengecewakan sebentar tadi dia mengambil keputusan untuk menenangkan fikiran.
Pangkin yang terletak di hadapan sawah padi milik ayahnya  menjadi tempat berteduh. Tenang rasanya melihat ciptaan Allah yang terbentang luas di hadapan. Masalahnya dapat dia lupakan sejenak. Matanya dipejam rapat.Satu keluhan berat dilepaskan. Angin petang berhembus laju,kedua belah tangannnya diletak ke belakang lalu segaris senyuman terukir di bibir. Sungguh nyaman udara pada petang ini.
“ Wahh! Mengelamun Nampak! Ingat someone la tu. Kan Aina!”Terkejut. Itulah reaksinya sebentar tadi. “Alahai korang  ni kacau daun la pula.” Zahara merungut lalu mencebik. Safiza, Zahara dan Aina,hampir 3 tahun persahabatan mereka terjalin. Meskipun mereka agak kebudak-budakan namun Zahara bersyukur kerana Allah memberikan sahabat yang baik kepadanya.
“ Ala, Hara. Kau janganlah sedih macam ni, ni pengajaran buat kau. Buat aku, buat Fiza juga. Kita sama-sama tak dapat masuk sains tulen tapi kita masih dalam kelas yang sama! Yeah!Tak pe SPM nanti kita sama-sama buat yang terbaik. Ok!” Zahara  hanya tersenyum mendengar kata semangat Aina.
“ Korang… korang rasa orang tu bodoh tak, kalau dia suka dekat seseorang tu dalam diam, begitu bertahun lamanya?” Setelah beberapa minit berdiam diri akhirnya Zahara  bersuara. Membulat bola mata Aina dan Safiza mendengar pertanyaan daripadanya. “ Tak bodoh pun, dah hati kata suka. Nak buat apa lagi kan? Kenapa? Kau ada suka dekat seseorang ke?” Safiza menduga. Zahara hanya menggeleng kepala. Dia tidak mampu menjawab pertanyaan Safiza. Mereka bertiga masing-masing berdiam diri melihat pemandangan yang indah terbentang luas di hadapan.
==========
Seperti biasa Zahara akan mengambil tempat duduk bersebelahan dengan tingkap. Senang sikit dia menghirup udara yang segar, mengelamun di luar kelas. Memerhatikan seseorang tu. Seseorang tu? Azairee. Hampir jatuh rahang Zahara apabila melihat lelaki itu masuk ke dalam kelas dan duduk silang sebaris dari Zahara. Nasib baik Safiza duduk bersebelahan dengan Zahara,kalau tidak kemungkinan besar Zahara akan tertangkap ketika memerhatikan Azairee dalam diam.
“Yes!” Zahara tersenyum lebar lalu memegang tangan Safiza dengan erat. Safiza mulai tergaru-garu kepalanya yang tidak gatal. Dia menggerak-gerakkan bahu Zahara sekaligus membuatkan dia tersedar daripada lamunan.
“ Apa yang yesnya? Oh… kau stalk Azairee ek?” Serta merta wajah Zahara yang bujur membahang kepanasan. Dia menelan liurnya. Kelat. Zahara hanya tersengih kelat lalu mengetap bibirnya. “ Ma…mana ada, aku kata yes se..sebab  akhirnya kita dah jadi budak menengah atas. Ah tu la yesnya hehe” Tergugup gagap Zahara memberikan penjelasan kepada Safiza.
“ Hmm yelah tu Hara oi!” Keluh Safiza lalu menulis nota yang diberikan oleh cikgu di papan putih. Zahara hanya tersengih kelat. Dia sempat memerhatikan Azairee dalam diam sebelum menulis nota yang diberikan oleh cikgu. Kadang-kadang Zahara tertanya-tanya adakah dia sudah berpunya? Adakah dia mempunyai motif tersendiri dengan layanan yang diberikan Azaire kepada dia? Hampir empat tahun Zahara terperangkap dalam dimensi cinta. Cinta? Cinta dan Suka? Zahara bingung dengan perasaannya sendiri.
Hampir setiap hari Zahara memerhatikan dia dari jauh. Hampir setiap hari dia tertunggu-tunggu agar Azairee membuka mulut berbicara dengannya. Hati Zahara tidak bermaksud untuk menunggu Azairee berbicara dengannya. Zahara cuma rasa takut dengan layanan yang diberikan kepadanya. Dia pernah berasa kecewa kerana menyukai seseorang suatu ketika dahulu. Kenangan itu terimbas kembali saat hamba Allah itu melafazkan kata cinta kepada dirinya. Mulutnya ingin melafazkan bahawa dia menyukai lelaki itu. Namun kata-kata itu tidak dapat dilafazkan apabila dia hanya mengatakan bahawa dia menyukai Zahara sebagai seorang sahabat. Mulai hari itu, dia takut untuk jatuh cinta sekali lagi.
“ Kau yakin ke nak ikut Pidato ni? Suara kau kan kecil macam semut.Nanti…” Zahara hanya tersenyum mendengar omelan Aina. Zahara sendiri tidak menyangka bahawa dia sanggup mengikut pidato sempena Hari Kemerdekaan. “ Ala, aku yakin aku boleh buat. Korang jangan risaulah. Aku janji aku akan buat yang terbaik untuk kelas kita. Ok.” Sebuah senyuman  diberikan kepada rakannya
Hari yang dinantikan telah pun tiba. Tercalit rasa gugup dalam dirinya mengambil bahagian dalam pertandingan sebegini. Namun dikuatkan dirinya untuk mengambil bahagian. Zahara mencari satu sudut yang tidak begitu riuh untuk menenangkan fikirannya. Sebuah bangku yang terletak berhampiran sebuah makmal komputer menjadi tempatnya menenangkan diri.
Teks pidato yang berada di tangannya dihafal. “Aku harus buat yang terbaik untuk kelasku.” Gumamnya dalam hati. Latihannya sedikit tergugat apabila sekumpulan lelaki mulai membuat bising. Satu keluhan berat  dilepaskan. Dahinya berkerut menahan kemarahan.Zahara teringat kata semangat yang diberikan oleh Safiza dan Aina juga rakan sekelasnya sebentar tadi. Membuatkan kemarahnnya semakin reda. Pasti mereka sibuk membuat persediaan untuk persembahan koir sebentar lagi.
          Alamak dia. Dia lagi.Zahara semakin kalut melihat kelibat Azairee berjalan ke arahnya bersama dengan sekumpulan lelaki sebentar tadi. “Kawan dia,bukan main banyak. Oh kiranya budak top la dia ni.” Zahara menduga. Hampir lapan bulan mereka berada di dalam kelas yang sama.Sekali pun Zahara tidak pernah melihat kelakuan nakalnya seperti dahulu. Perasaan suka dalam dirinya semakin bertambah apabila melihat Azairee sentiasa berminat untuk mendalami agama islam dengan lebih mendalam. Zahara suka melihat Azairee, dia sentiasa berkongsi ilmu bersama dengan rakan-rakannya. Tergaris sebuah senyuman di bibir Zahara apabila terkenang sifat baharu jejaka itu. Sedikit sebanyak ciri-ciri lelaki yang Zahara suka ada dalam diri Azairee.
          “ Kau ambil bahagian ke?” Lamunannya mati sebaik melihat Azaire yang bersongkok hitam di hadapannya. Hampir jatuh rahang Zahara mendengar soalan yang diajukan sebentar tadi.
          “ Ya…sa..saya i..ikut pidato.” Tergugup gagap Zahara menjawab. Mata mereka bertaut. Segaris senyuman terukir dibibir Azairee.Zahara segera mengalihkan pandanganya ke arah lain. Dalam sejarah hidupnya, kali pertama Azairee bersuara kepadanya. Zahara menundukkan wajahnya lalu mencubit tangan kirinya. Ini realiti,ini yang Zahara tunggu selama beberapa tahun. Satu saat…. Sepuluh saat. Dia masih belum berganjak dari situ. Perlahan-lahan Zahara mengangkat wajahnya, sekali lagi mata mereka bertaut. Senyuman masih terukir di bibirnya. Aduh,mamat ni dah kenapa. Zahara menelan liurnya. Kelat. Hampir sesak nafas Zahara dibuatnya. Mengikut detik yang gadis itu kira hampir dua minit dia berdiri di hadapan Zahara dengan senyumannya yang menggoda. Rakan-rakannya sudah jauh meninggalkan dirinya yang masih tercegat berdiri di hadapan.
          Dia masih dengan gayanya yang persis seorang model tidak bertauliah. Dengan tangan kanannya yang diletakkan di dalam saku seluarnya dan tangan kirinya yang diletakkan di bawah dagu sambil memerhatikan Zahara yang duduk di sebuah bangku. Ambil kau Zahara bukan ini ke yang kau nak. Azairee menggaru garu keningnya yang tidak gatal lalu tergelak kecil.Makin cair Zahara dibuatnya.
          “ Huh, lawak betul la kau ni. Suara kecil macam kau? Boleh terfikir nak ikut pidato ni? Hergh boleh menang ke?” Sindiran? Luluh hati Zahara mendengar sindiran Azairee. “Lawanlah Zahara, kenapa kau lemah dengan dia.Lawanlah macam yang kau selalu buat dekat lelaki yang selalu kacau kau selama ni.” Salah satu sebab Zahara tidak ingin bersekolah di sekolah campur.Dia tidak ingin kecewa buat kali kedua. Kedua belah tangannya digenggam.Anak mata Azairee direnung tajam olehnya.
          “ Ha,sini pun kau. Kitorang asyik tertunggu – tunggu kau je nak buat latihan Koir.” Zakwan, selaku ketua kelas mereka membuatkan renungan Zahara mati. Senyuman dibibirnya belum hilang. Zakwan menepuk bahu Azairee menyuruhnya segera berganjak dari situ. “ Hara!” Zahara mengalihkan pandangannya ke arah hamba Allah di hadapannya.  “ Good luck!” Kata semangat diberikan kepada Zahara meskipun pendek. Dia memang pelik,baru sebentar tadi sindiran diberikan kepada Zahara. Zahara hanya mengangguk lalu membalas senyuman manisnya.
Setahun Berlalu
          “ Hai, keluarga Syukur.” Pulang sahaja dari sekolah Zahara terkejut mendengar nama datuknya disebut oleh seseorang yang pastinya suara seorang lelaki. “ Hai, Zahara! Boleh kita jadi kawan?” Langkah Zahara menuju ke perkarangan luar sekolah terhenti. Seorang lelaki dengan baju sekolah berlengan panjang dan berkulit sawo matang. Dia memberikan senyuman lebar kepada Zahara.
          Keluhan berat dilepaskan. Rakannya sudah jauh pergi meninggalkan Zahara. “ Kita kan memang dah lama jadi kawan. Sekarang nak apa lagi?” Dia tertawa terkekek-kekek. Ariel. Rakan Zahara semasa berada di bangku sekolah rendah.Sentiasa membuatkan hidup Zahara ceria dengan soalan pelik yang diajukan kepadanya.
          “ Saya nak apa? Saya nak khawin dengan awak lepas SPM. Boleh?” Buku teks Akaun yang berada di tangannya segera dihayunkan untuk memukul bahu Ariel. Dia sempat mengelak lalu tertawa terkekek-kekek. “ Tak boleh! Sebab dah ada seseorang… dalam hati saya.” Senyuman Ariel mati. Wajahnya yang manis serta merta bertukar menjadi masam. “ Oh, untung la orang tu. Jangan la ambil serius dengan apa yang saya cakap tadi. Saya saje je buat lawak bodoh. Bye.Assalamualaikum.” Zahara menjawab salamnya lalu terangguk-angguk tanda mengerti. Cemburu.Adakah dia cemburu dengan seseorang yang berada dalam hati Zahara? Kadang-kadang dia berasa pelik dengan dirinya sendiri, sudah berpuluh kali Ariel memberikan tanda-tanda bahawa dia mempunyai perasaan melebihi seorang sahabat kepada Zahara. Namun,dia tidak dapat membalas perasaannya itu. Azaire, dia telah mencuri hati Zahara begitu tahun lamanya.
          Sejak Zahara menuturkan kata-kata itu kepada Ariel,dia mulai menjauhkan dirinya daripada gadis itu. Tiada lagi lawak jenaka yang diberikan untuk Zahara. Pesanan ringkas yang  dihantar kepadanya langsung tidak terbalas. Panggilan telefon juga tidak diangkatnya. Ariel memang ingin menjauhkan dirinya dari Zahara. Rasa bersalah dalam dirinya mulai menerpa. Ditambahkan dengan beberapa persoalan. Zahara buntu. Buku Bahasa Malaysia yang tersusun rapi di atas meja diambil lalu mulai membuat latihan.
          “ Dah lama Ariel tak sakat kau. Korang ada masalah ke?” Belum sempat telekung yang berada di tangan Zahara disarung di atas kepalanya, Aina mengajukan soalan kepadanya. Zahara hanya menggeleng kepala. Seperti biasa mereka bertiga akan menunaikan solat Zohor sebelum menghadiri kokurikulum. Beberapa minit kemudiaan,selepas selesai menunaikan solat mereka mulai berganjak pergi meninggalkan perkarangan surau. Ha,sudah dia terserempak dengan Azaire yang sedang memberikan risalah kepada pelajar yang sedang duduk di dalam dewan. Suasana kelihatan begitu riuh pada masa itu. Mereka bertiga turut duduk bersila di dalam dewan tersebut.
          “ Hara!” Tersembur keluar air minuman yang  diteguknya sebentar tadi apabila Ariel menjerkahnya dari belakang. Safiza dan Aina saling berpandangan lalu saling berbalas senyuman. Pasti ada sesuatu yang bermain di minda mereka. “ Apa ni, tak reti nak bagi salam ke? Main jerkah je.” Zahara merungut sambil mengerutkan dahinya. Ariel tersengih kelat lalu duduk bersila di hadapan mereka bertiga. “ Jom… jom couple… saya suka dekat awak.” Hampir jatuh rahang Zahara mendengar pelawaan Ariel sebentar tadi, senyuman terukir di bibir Ariel. Zahara mulai kalut, lalu menggaru keningnya yang tidak gatal. Safiza dan Aina tertawa terbahak-bahak. Tanpa mereka sedari Azairee sudah terpacak berdiri di belakang mereka.
          Senyuman terukir di bibirnya lalu memberikan risalah yang berada di tangannya kepada mereka. “ Couple tu haram.” Sungguh mendalam kata-kata yang dituturnya sebentar tadi. Ariel bangkit dari duduknya lalu tersenyum sinis. “ Adakah bukti couple tu haram? Aku tengok semua budak sebaya dengan kita main terjah je couple-couple ni.” Sengaja Ariel meninggikan suaranya kepada Azaire yang masih kelihatan tenang. Semua mata mulai tertumpu ke arah mereka berdua. Soalan yang diutarakan oleh Ariel sebentar tadi menarik minat pelajar yang berada di situ.
          “ Ada bukti  yang couple tu haram, ada dalam al-quran dan ada juga dalam hadis. Ada tiga sebab couple tu haram antaranya tiada niat yang baik. Kau ajak Zahara couple tapi adakah dalam hati kau nak khawin dengan dia? Atau sekadar suka-suka je? Yang kedua, kau boleh jatuhkan maruah Zahara sebagai seorang perempuan. Masyarakat di sekeliling kamu akan memandang serong terhadap Zahara bukan kau. Dia orang akan tertanya-tanya kenapa si Zahara ni begitu senang terima kau sebagai kekasih dia yang belum halal? Aku tak sanggup lihat orang memberi tanggapan yang buruk terhadap Zahara. Eh,maksud aku insan yang bergelar perempuan.Yang terakhir, buang masa  langsung tidak bermanfaat. Bukankah dating, berbual dalam telefon pagi,petang,malam membazir masa kepada kita yang akan menduduki SPM? Bukankah sewajarnya dan lebih elok kita gunakan masa kita dengan belajar?” Zahara tidak menyangka bahawa Azairee yang dahulunya seorang kaki ponteng, suka membuli,merokok setiap hari mempunyai ilmu pengetahuan agama yang lebih luas berbanding dirinya. Ariel tersenyum kelat. Satu keluhan berat dia lepaskan lalu berganjak keluar dari dewan. Bahu kanan Azairee sempat ditepuk-tepuknya sebelum mengucapkan terima kasih.
          Suasana yang riuh menjadi senyap setelah Azairee memberikan ilmu kepada mereka mengenai bercinta secara haram. Mata Zahara dan Azairee saling bertaut, senyuman sinis diberikan kepada Zahara sebelum dia berganjak pergi dari situ kembali ke tempat asalnya sebentar tadi. Zahara tertanya-tanya adakah Azairee salah faham dengan hubungannya dan Ariel? Matanya dipejam rapat. Satu keluhan berat dilepaskan. Terasa bahunya dipeluk oleh seorang hamba Allah, belakang badannya digosok-gosok. Air mata mulai jatuh. Liurnya ditelan.Pahit rasanya dengan kelakuan Azairee terhadapnya selama ini.
          “ Assalamualaikum,boleh pinjam buku teks kawan kau ke?
          “ Assalamualaikum,tolong bagi risalah ni dekat kawan kau tu.
          “ Assalamualaikum, Az nak pinjam buku teks awak Hara. Boleh kan?”
          Zahara mengimbas kembali kelakuan Azairee terhadapnya selama dua tahun mereka berada dalam kelas yang sama. Hanya sekali sahaja Azairee pernah membuka mulutnya untuk bersuara dengan Zahara. “Jahat sangat ke aku depan mata dia? Buruk sangat ke aku depan mata dia?” Zahara mulai menangis teresak-esak, Safiza dan Aina masih mencuba untuk menenangkan dirinya.
          “ Kami tahu Hara, kau suka dekat dia. Kalau aku lah jadi kau Hara, aku akan mengalah dengan perasaan itu. Kau memang sabar Hara, kau sabar pertahankan perasaan suka dalam diri kau. Sabarlah Hara, aku yakin mesti ada hikmah di sebalik semua yang terjadi ni.” Zahara hanya terangguk-angguk lalu tersenyum lebar mendengar kata-kata Aina. Zahara bersyukur kepada Allah memberikan dia dua orang sahabat yang begitu memahami. Mereka sentiasa faham masalah yang membelenggu dirinya. Zahara mengusap air mata yang jatuh dari tubir matanya. Dia sempat memerhatikan Azairee dalam diam, kelihatan dua tiga orang pelajar perempuan yang bertudung labuh menghampirinya. Pasti mereka ingin bertanyakan mengenai agama islam kepadanya. Ya,dia pasti suka seorang muslimah seperti itu.
==========
Peperangan besar baginya iaitu Sijil Pelajaran Malaysia  sebagai seorang pelajar sekolah akan berakhir pada hari ini. Sehelai surat yang ditulis semalam berada di tangannya. Satu keluhan berat dilepaskan sebelum bangkit dari duduknya. Kedudukan Zahara di dalam dewan peperiksaan bersama dengan Azairee hanya bersebelahan. Meskipun hanya sekali Azairee membuka mulut berbicara dengannya, dia tetap bersyukur sekurang –kurangnya hati Azairee terbuka untuk berbicara dengannya.
          Zahara melangkah setapak berdiri di hadapan kerusi Azairee yang kosong. Dia pandang kiri dan kanan,belakang dan hadapan sebelum memasukkan surat tersebut di dalam beg sandang kepunyaaan Azairee yang berwarna hitam. Zahara tersenyum lebar sebelum berganjak keluar daridewan tersebut.
          Sebelum pulang ke rumah masing-masing, buat kali terakhir Zahara dan Azairee terserempak di perkarangan sekolah.Zahara  memberikan senyuman meskipun dia menerima jelingan maut daripada Azairee. Mungkin dia masih berburuk sangka terhadap Zahara dan Ariel dan menyangka bahawa mereka mempunyai hubungan yang melebihi seorang sahabat.
          Malam itu, hujan turun dengan lebatnya. Zahara terbaring kaku di atas katil sambil merenung siling yang kosong. Kipas ligat berputar. Farah tidak habis-habis dengan celotehnya. Tiba-tiba dia teringat akan surat yang ditulisnya semalam. Adakah dia sudah membaca surat tersebut? Atau dia sudah mengoyakkan kertas tersebut dan membuangnya ke dalam tong sampah. Maklumlah surat itu merupakan pengakuan jujur Zahara terhadap Azairee. Bukan senang bagi Zahara mengumpul kesemua kekuatan yang ada dalam dirinya untuk menulis surat tersebut.
         


“ Dear Crush…
          Saya suka dekat awak sejak kali pertama saya melihat diri awak semasa kita berada di tingkatan dua. Pada mulanya saya tertanya-tanya, bagaimana saya boleh menyukai diri awak. Padahal saya akui kelakuan awak sebelum ni. Ciri-ciri lelaki yang saya tak suka. Muka awak yang jambu tu bukan sebab saya suka dekat awak. Saya tertanya-tanya adakah awak mempunyai perasaan yang sama dekat saya? Apa motif awak yang sebenarnya layan saya macam saya ni seorang banduan? ^_^… Kadangkala saya rasa saya dah gila harapkan awak membalas perasaan saya. Namun sejak dua tahun yang lepas saya dapat mencari jawapan itu. Mungkin ini adalah hikmah yang Allah berikan untuk saya. Awak… awak dah rembat semua ciri-ciri lelaki yang saya suka. Saya suka tengok awak kongsi ilmu dekat kawan-kawan awak, saya suka lihat awak menjadi imam kepada junior-junior kita. Awak ajar saya erti kesetiaan, erti kesabaran. Azairee. Saya tahu, dalam mata awak… saya tak sehebat perempuan lain. Cuma satu je saya harapkan dari awak, buang sifat ego awak. Terima kasih dengan kata-kata semangat yang awak berikan kepada saya dua tahun yang lepas. Saya tahu awak dah lupa kata-kata semangat yang awak berikan kepada saya. Saya harap awak akan berjaya dalam hidup awak, saya harap awak dapat seorang isteri yang solehah. Saya yakin awak akan jumpa pelangi yang indah untuk diri awak. Awak seorang lelaki yang baik, mestilah awak akan dapat seorang isteri yang baik. Saya sukakan awak… ^__^
Your Secret Admire…”
          Satu keluhan berat Azairee lepaskan sejurus sahaja membaca surat tersebut. Dia terduduk di atas katil lalu beristighfar beberapa kali. Liurnya ditelan. Kelat. Rasa sebak dalam dirinya mulai menerpa sebaik sahaja membaca surat tersebut. Rasa bersalah turut menghantui dirinya. “ Aku tau… kau yang tulis surat ni… Zahara… aku tak suka dekat kau…tapi … aku cintakan kau”
==========
Lapan Tahun Kemudiaan…
          Lumrah setiap hari suasana di Kuala Lumpur sentiasa sibuk dengan kesesakan lalu lintas. Zahara membebel sendirian di dalam kereta berjenama Honda Civic yang baru dibelinya dua tahun yang lepas. Resah dalam dirinya semakin bertambah. Tangannya mulai berpeluh melihat kesesakan jalan raya yang teruk. Kalau sahaja semalam dia tidak menjadi burung hantu menahan matanya untuk berjaga memeriksa kertas peperiksaan pelajarnya pasti dia tidak akan terperangkap dalam kesesakan lalu lintas seperti ini.
          Radio yang sedang memutarkan lagu Dia yang kau pilih, dari Shahir dihayatinya dengan begitu dalam. Bibirnya diketap. Tangannya yang memegang steering kereta digenggam dengan erat. Serta merta air matanya jatuh. Dia tersenyum kelat. Kenangan pahit lapan tahun yang lalu masih segar diingatannya ketika Azairee memberikan senyuman sinis terhadapnya. Dalam masa yang sama dia turut terimbas kembali saat Azairee memberikan kata semangat kepadanya. Hatinya begitu luluh setiap kali terkenang memori itu. Meskipun hampir lapan tahun mereka terpisah namun perasaannya terhadap Azairee tidak pernah terpadam. Sungguh dia merindui jejaka yang telah mencuri hatinya setelah sekian lama.
          Dia hanya mampu mendoakan kebahagiaan dan kesejahteraan Azairee dari jauh. Air mata yang mengalir di pipi mungil itu diusapnya. Tudung bawal berwarna Peach yang tersarung dikepalanya dibetulkan sebaik sampai di perkarangan sekolah. Keretanya diparkir di hadapan kantin sekolah. Jam dashboard sempat dikerlingnya. membulat matanya melihat jam menunjukkan angka 7.00 pagi. Tas tangan jenama Coach segera dicapainya lalu turun daripada kereta tersebut. Langkah dipercepatkan menuju ke Pejabat am. Senyuman sempat diberikan kepada staf-staf sekolah.
          “ Cikgu Hara! Kenapa lewat sangat datang sekolah ni ha? Cikgu sepatutnya jadi contoh kepada murid-murid cikgu. Bukannya ambil kesempatan. Mentang-mentang dah dapat anugerah guru cemerlang gatal pula ya sengaja nak datang lewat ke sekolah!” Punch kad yang berada di tangan Zahara terjatuh. Tersentak dia mendegar jerkahan Cikgu Misla,guru disiplin di sekolah itu.
          “ Ma..maaf cikgu. Saya tak berniat pun nak datang lewat. Maaf.” Punch kad yang terjatuh di atas lantai di ambilnya. Cikgu Misla hanya menggeleng kepala. Sebuah senyuman diberikan kepada Cikgu Misla, senyumannya hanya dibalas dengan jelingan maut.
          “ Dah! Dekat luar tu, ada seorang budak baru dengan ayah dia kot. Saya pun tak pasti sebab ayah dia tu muda sangat. Anak murid kamu juga tu. Cikgu Farhan dah tawarkan diri dia hantar anak dia masuk ke kelas. Tapi ayah dia tu menolak, dia nak juga jumpa guru kelas anak dia ni.” Zahara hanya mengangguk langkahnya diatur keluar daripada pejabat am.
          “ Apasal lama sangat cikgu kamu datang ha? Hergh… apa cikgu kamu tu ingat…” Di satu sudut berhampiran bilik guru kelihatan seorang lelaki dengan gaya rambut spike dan berbaju kemeja t didalam dan dipasangkan dengan kot kelabu ala-ala ahli korporat ditambahkan dengan kaca mata hitam duduk di atas bangku. Seorang pelajar perempuan berikat dua duduk bersebelahan dengannya. Omelan lelaki itu terhenti setelah Zahara memberikan salam kepadanya.
          Dia bangkit dari duduknya lalu menjawab salam Zahara. Senyuman sinis diberikan. Zahara kalut melihat senyuman sinis lelaki itu, senyuman lebar diberikan kepada lelaki yang terpacak berdiri di hadapannya untuk menghilangkan rasa risau. Zahara membaca bismiillahirahmanirahim lalu berdeham.
          “ Alahai mamat ni, kacaknya. Azairee. Apasal rambut mamat ni,kulit dia,tinggi dia dan… senyuman sinis dia. Apasal semua tu buat aku teringat akan Azairee? Mata dia? Alahai, kenapa la kau tutup mata kau guna kaca mata hitam tu.” Zahara mulai dibuai lamunan sambil tersengih-sengih. Lelaki yang terpacak berdiri di hadapan Zahara dengan tangannya yang menyeluk saku melepaskan satu keluhan berat.
          “ Oh! Sekarang kau nak mengelamun la pula. Tahu tak hampir dua puluh minit kami tunggu dekat sini. Kau dah buang masa aku, kau faham tak! Kau sangka aku ni tak ada kerja lain ke nak buat? Ini ke tugas kau sebagai seorang cikgu datang lewat ke sekolah. Mengelamun! Aku boleh report kelakuan kau dekat pejabat pendidikan tau!” Zahara tersedar daripada lamunannya. Tangannya mulai berpeluh. Takut dengan herdikan dan ugutan lelaki itu. Bibirnya diketap, mulutnya terkumat kamit membaca selawat.
          “ Ma…maaf encik. Saya…” Tergugup gagap mulutnya ingin memberikan penjelasan. Segera kata-katanya dipintas oleh lelaki itu. Terhincut bahunya mendengar herdikan lelaki itu. Matanya mulai berkaca-kaca dengan layanan lelaki itu terhadapnya. Memang itu kesalahannya, dia harus menerima layanan itu sebagai pengajaran buat dirinya. “ Kau senang je kan, nak lafazkan kata maaf! Hergh, dah tak payah pening kepala dengan masalah kau tu. Lewatlah apalah. Ni anak aku,dia ni spesial sikit. Dia ada masalah disleksia.” Suaranya mulai diperlahankan namun masih jelas di pendengaran Zahara. Zahara menarik dan menghembuskan nafasnya. Rasa resah dalam dirinya mulai menghilang. “Dah banyak sekolah aku hantar dia ni tapi masalah dia tetap sama. So, aku harap, kau dapat bantu dia dan bantu aku juga atasi masalah disleksia dia ni. Maaf, aku tak berniat nak kecilkan hati kau tadi. Aku Cuma bengang je tunggu kau lama kat sini. Ingat, masa tu penting. Allah tak suka hambanya yang selalu melengahkan masa. Aku harap ni pengajaran buat kau dan aku. Assalamualaikum.” Senyuman manis diberikan kepada Zahara sebelum dia memulakan langkahnya sebelum berganjak dari situ. Zahara tersenyum sendirian melihat kelibat lelaki itu yang semakin hilang dari pandangannya.
          Anak perempuan kepada lelaki sebentar tadi bangkit dari duduknya lalu menarik-narik baju kurung Zahara yang bercorak bunga dan berwarna jingga. Zahara memimpin tangan budak perempuan itu lalu membawanya ke dalam kelas. Sebaik masuk ke dalam kelas,selaku ketua kelas Arian memberikan salam kepada Zahara diikuti oleh pelajar yang lain. Zahara merupakan guru kelas kepada pelajar yang berada di darjah tiga. Zahara meletakkan tas tangan serta bukunya di atas meja guru. Dia memberikan senyuman kepada pelajar baru itu. Pelajar baru itu memintal-mintal baju kurung yang digunannya. Tercuit hati Zahara melihat budak perempuan yang berkulit putih itu.
          “ Siapa nama kamu? Kawan –kawan kamu nak tahu ni. Cikgu pun nak tahu juga.” Zahara menundukkan badannya lalu memegang bahu budak perempuan itu. “ Nama saya, Amira Qistina Shuhada. Nama ayah saya…” Zahara terangguk-angguk mendengar Amira memperkenalkan dirinya.
          “ Sini-sini… duduk sini.” Zahara hanya tersenyum melihat gelagat anak muridnya. Permintaan lelaki itu sebentar tadi mulai bermain di dalam benak fikirannya. Ya. Lelaki itu,lelaki yang hampir seiras dengan Azairee itu memberikannya sepenuh harapan agar Amira dapat menjadi seperti kanak-kanak lain. Memberikan Zahara harapan agar masalah disleksia Amira dapat diatasi. Bukan mudah baginya untuk memikul tanggungjawab itu.
==========
          Zahara sentiasa berusaha menyediakan bahan yang baru untuk Amira membuat latihannya di rumah. Kadang-kadang dia terpaksa berjaga di malam hari untuk membuat kajian mengenai kanak-kanak yang mengalami masalah disleksia.
          “ Amira. Nanti tolong bagi surat ni dekat mak ayah kamu ek. Kata dekat mak ayah kamu yang cikgu Hara nak minta kebenaran untuk buat kelas tambahan kepada kamu setiap hari selepas pulang dari sekolah. Tak lama pun Cuma sejam je. Tak ada kos bayaran yang dikenakan.”Amira hanya terangguk-angguk dengan permintaan Zahara.
          Setiap hari Zahara akan membuat kelas tambahan untuk Amira. Sedikit sebanyak masalah disleksia Amira dapat diatasi dan menunjukkan peningkatan. Kadangkala lelaki itu akan memerhatikan Amira dan Zahara dari jauh. Dia belum bersedia untuk menunjukkan identiti sebenarnya kepada Zahara. Dia takut jika dia menunjukkan identiti sebenarnya kepada Zahara, Zahara akan menarik diri untuk membantu Amira mengatasi masalahnya.
          Zahara teragak-agak untuk mendail nombor itu. Dia takut jika herdikan akan diterimanya seperti kali pertama dia bersua dengan lelaki itu. Dia hanya ingin membincangkan mengenai Amira bersama lelaki itu. Satu keluhan berat dilepaskan. Kalau bukan sebab tanggungjawab yang digalasnya jangan harap dia akan mendail nombor itu.
          “ Tut… tut…tut…” Zahara menanti panggilan itu dengan sabar.                “ As…Assalamualaikum. Ni… saya cikgu Zahara.” Sebaik panggilan dijawab Zahara tergugup gagap memberikan salam. “ Waalaikumsalam, ya ada apa kau call aku malam – malam macam ni? Aku baru je teringat kau yang gagap tu. Aku baru je terbayang – bayang kalau kau jadi bini aku. Dapat anak macam si Amira tu. Mesti seronok kan?” Hampir jatuh rahang Zahara mendengar kata-kata lelaki itu. Mukanya serta merta menjadi merah dan panas menahan malu. Hampir sesak nafas dibuatnya setelah mendengar kata-kata lelaki itu.
          “ Hello! Kau masih dalam talian ke? Sorry la aku gurau je, kau janganlah ambil serius sangat.” Pensil yang berada di tangan lelaki itu dimain-mainnya. Sebuah lakaran hiasan dapur kelihatan di atas meja kerja lelaki itu. Matanya masih tertumpu ke arah lakaran tersebut. “ Saya Cuma nak bincang pasal perkembangan Amira je. Boleh kita jumpa? Esok?” Pensil yang dipegang oleh lelaki itu terjatuh. Badannya ditegakkan. Liurnya ditelan. Pahit. Identitinya akan terbongkar. Satu keluhan dilepaskan.
“ Ya, ok. Esok?Boleh-boleh. Dekat mana nak jumpa?” Dia harus menerima kenyataan bahawa identitinya akan terbongkar sebentar sahaja lagi. Lapan tahun,dia tercari-cari di manakah keberadaan Zahara. Sungguh dia mencintai gadis yang telah terpahat di dalam hatinya itu setelah sekian lama.
Pashmina biru tidak bercorak dicapainya lalu dililitkan di atas kepalanya dengan gaya yang simple. Terserlah keayuannya dengan Blouse labuh yang berwarna merah jambu. Hanya bedak alas dan juga maskara serta pelembap bibir berwarna merah jambu menghiasi wajahnya. Tas tangan berwarna ungu dan kunci kereta dicapainya. Enjin kereta dihidupkan lalu dia memacu keluar dari perkarangan rumah teres dua tingkatnya itu. Zahara tersenyum sendirian sambil mendegar radio yang sedang memutarkan lagu I Love You dari Avril Lavigne. Hari itu bukan sahaja janji temu pertamanya bahkan itu merupakan kali pertama dia keluar bersama dengan seorang lelaki.
Starbucks. Tempat yang dijanjikan olehnya semalam. Selesai sahaja memakir kereta, Zahara mulai mencari satu sudut tertutup agar perbincangan mereka tidak terganggu. Pesanan minuman dipesannya terlebih dahulu. Beberapa minit kemudiaan kelibat lelaki itu mulai kelihatan. Zahara tersenyum sendirian melihat penampilan lelaki itu yang pelik.Dengan topi berwarna coklat dan juga clubmasternya yang berwarna hitam membuatkan lelaki itu persis seperti seorang penjenayah.
Zahara terus terkaku apabila lelaki itu duduk di hadapannya. Tercalit rasa menyesal dalam dirinya kerana ingin berbincang bersama lelaki itu. Mata mereka saling bertaut, lama. Zahara memberikan senyuman yang lebar kepadanya. Senyumannya dibalas. Lelaki itu berdehem sejurus sahaja pelayan menghantar pesanan yang dipesan oleh Zahara sebentar tadi.
“ Assalamualaikum,terima kasih sudi jumpa saya.” Setelah beberapa minit berdiam diri, Zahara memberikan salam kepada lelaki itu lalu menghirup cappuccino yang dipesannya sebentar tadi. “ Waalaikumsalam, kau nampak cantik pakai pashmina macam ni. Nampak ayu je.” Sudah. Lelaki itu memuji Zahara secara berlebihan menyebabkan dia tersedak. “ Terima kasih. Awak kerja apa ye?” Soalan itu diajukan kepada lelaki itu sambil mencari sesuatu di dalam tas tangannya. “ Pereka Dalaman.” Pendek sahaja jawapan lelaki itu.
Zahara hanya terangguk-angguk. Bukan itu yang menarik minatnya terhadap lelaki itu. Selain ingin membincangkan mengenai masalah Amira, dia juga berminat ingin bertanyakan mengenai identiti lelaki itu. Penampilannya sentiasa pelik di mata Zahara. Zahara mengeluarkan sebuah buku cerita yang baharu dibelinya semalam lalu menghulurkan kepada lelaki itu.
“ Buku tu memang sesuai untuk Amira. Awak sentiasa buzy kan dengan design yang awak lakar semua tu….” Mereka saling berbincang mengenai perkembangan Amira. Clubmaster sudah dibukanya,topi yang terletak di atas kepalanya diturunkan sedikit agar wajahnya tidak begitu jelas kelihatan di mata Zahara. Zahara melepaskan keluhan. Suara lelaki itu, dia rindu suara itu meskipun hanya sekali pernah dilafazkan kepadanya.
“ Azairee. Itu nama awak bukan. Itu… itu awak kan? Lelaki di depan saya ni. Azairee kan? Amira tu Cuma anak saudara awak je, bukan anak awak. Saya tak bodoh awak… Tak mungkin saya boleh lupakan wajah hamba Allah yang ada depan saya ni. Saya selalu stalk awak dari jauh, stalk facebook awak… saya sukakan awak… perasaan tu tak boleh hilang… dah …dah sebelas tahun saya suka dekat awak… Kenapa awak… sanggup buat saya macam ni? Hina sangat ke saya ni… depan mata awak? Awak tahu tak…” Air matanya mengalir lagi. Kedua belah tangannya digenggam erat. Semua yang tersirat di dalam hatinya dikeluarkan. Dia sudah cukup bersabar dengan perasaan itu.
“ Sebab aku cintakan kau. Aku tak suka dekat kau… tapi aku cintakan kau. Perasaan cinta tu lebih kuat dari perasaan suka Zahara. Kalau kau sukakan aku selama sebelas tahun. Aku, aku cintakan kau selama sebelas tahun ni. Kau nak tahu kenapa aku lakukan semua tu? Kau nak tahu kenapa perangai aku boleh berubah? Aku tak sanggup berhadapan dengan kau Zahara, aku tak nak perasaan tu bertambah kuat. Cukuplah aku anggap kau tak wujud, tapi aku nak kau tahu kau wujud dalam hati aku. Jujur aku akui, aku pernah cemburu lihat kau dan Ariel rapat. Aku yakin kau mesti sedih kan dengan senyuman sinis yang aku bagi dekat kau, layanan yang aku beri dekat kau. Kau terlalu baik untuk aku Zahara. Mesti kau pernah dengar suatu hadis yang mengatakan bahawa… lelaki yang baik adalah untuk wanita yang baik dan begitu juga sebaliknya. Aku tak begitu baik, aku belum cukup sempurna untuk menjadi yang terbaik untuk diri kau Zahara. Kau dah banyak ubah hidup aku. Banyak yang aku dapat pelajari dari kau selama ini. Aku cintakan kau… Zahara Fatihah.” Zahara menekup mulutnya, dia menangis teresak-esak mendengar penjelasan Azairee. Sungguh kuat cinta Azairee untuk dirinya sehingga dia terpaksa berkorban. Mulutnya kaku untuk bersuara. Bagai digam setelah mendengar kata-kata Azairee
Sebuah senyuman lebar diberikan kepada Zahara. Azairee bangkit dari duduknya. Bibirnya diketap, air mata lelakinya terus jatuh membasahi bumi. Zahara yang duduk sambil menangis teresak-esak di hadapannya direnung dengan tajam. Langkahnya mulai diatur meninggalkan Zahara, Zahara segera bangkit dari duduknya. Segala keberaniaan dikumpulnya,satu keluhan berat dilepaskan.
“ Azairee, awak lepaskan saya? Biarpun hati saya untuk awak?” Azairee menghentikan langkahnya lalu menoleh ke belakang. Mata mereka saling bertaut. Tidak mungkin dia akan melepaskan Zahara buat kali kedua. Namun dia tidak yakin jika dia dapat membahagiakan hidup Zahara, dia tidak yakin dapat menjadi pelangi yang baik buat diri Zahara. Menjadi imam buat gadis yang mencuri hatinya itu.
          “ Hawa diciptakan daripada tulang rusuk Adam. Setiap Adam bertanggungjawab untuk memimpin hawanya ke arah kebaikan. Hawa diciptakan untuk menghiasi kehidupan Adam, berkongsi masalah. Kau diciptakan untuk aku cintai Zahara. Tapi… dalam masa yang sama. Adakah aku lelaki yang baik? Adakah aku sesuai untuk menjadi imammu Zahara?” Zahara bungkam. Memang di matanya Azairee sempurna. Imannya sempurna,pelajarannya sempurna, wajahnya turut sempurna.
          “ Kita diciptakan untuk bersama. Kita saling mencintai. Kita cukup sempurna untuk menjadi pasangan yang halal. Awak dah cukup sempurna di mata saya Azairee. Kita dah ada pekerjaan, bukan macam dahulu kita bergantung kepada mak dan ayah kita. Awak dah ada pekerjaan tetap, saya pun sama.” Hanya itu sahaja yang dapat dituturkan oleh Zahara. Dia terduduk. Capuccino yang masih tersisa dihirupnya. Keluhan berat dilepaskan.
          “ Aku tak akan lepaskan kau Zahara. Aku cintakan kau. Aku tak nak kehilangan kau seperti lapan tahun yang lalu.” Zahara mendongakkan kepalanya. Zahara tersenyum lebar kepada Azairee, senyumannya dibalas. Zahara tidak menyangka bahawa cinta Azairee terhadapnya lebih dalam berbanding dirinya.
===========
Canon In D yang ditulis oleh Johann Pachelbell dimainkan merdu di ruang tamu rumah agam dengan susunan hiasan Vantage itu. Zahara yang baharu turun dari tangga rumah itu tersenyum lebar melihat suaminya memainkan lagu yang menjadi kegemarannya. Langkahnya diperlahankan. Leher suaminya dipeluk lalu satu kucupan diberikann di pipi suaminya itu.
          Alunan piano dihentikan. Zahara duduk di atas riba Azairee. Azairee memegang pinggang isterinya. Mata mereka saling bertaut senyuman bahagia saling terukir di bibir masing-masing. Jodoh mereka sudah tertulis di Luth Mahfuzh tanpa sesiapa sedari. Zahara tidak menyangka bahawa cinta Azairee terhadap dirinya lebih dalam berbanding perasaan sukanya terhadap Azairee. Dia tidak menyangka bahawa semasa berada di bangku sekolah, dengan sifat Azairee yang sentiasa dingin terhadapnya merupakan sifat cinta yang Azairee tujukkan buat dirinya.
          “ Kebahagiaanmu, kesenanganku.Kesusahanmu,deritaku. Terima kasih sayang, sudi menjadi suri dalam hidupku. Maafkan saya dengan kesilapan besar yang saya lakukan dahulu. Saya..” Jari telunjuk diletakkan di bibir Azairee. Zahara menggeleng kepala.
          “ Terima kasih kembali sudi menjadi pelangi dan imam saya. Jangan ingat kenangan lama. Kita kan dah buka buku yang baru. Ternyata hati kita saling memiliki.Awak curi hati saya. Saya curi hati awak.Awak dah tertulis dalam hati saya. Tiada orang lain dalam hati saya selain awak. Awak lelaki pertama dan terakhir yang akan saya miliki. MR Crush…awak dah jadi suami saya. Saya dah miliki awak.” Azairee tertawa kecil mendegar kata-kata Zahara. Tercuit hati kecilnya mendengar kata-kata romantik isterinya.
          “ MRS Crush… saya dah dapat apa yang saya nak. Sayangku… cinta tidak selalu bersama jodoh, tapi jodoh selalu bersama cinta.Cinta dibawa oleh Adam dan Hawa.Kemudian dilanjutkan oleh Romeo dan Juliet.Ditengelamkan oleh Rose dan Jack (titanic) dan dibawakan kembali oleh ( Pelangiku…) Kamu Zahara.” Merah padam muka Zahara mendengar kata-kata manis yang mendalam daripada Azairee.

          Jodoh itu dikategorikan kepada tiga bahagian. Jodoh daripada Syaitan iaitu lelaki dan perempuan yang berjalan berpegangan tangan dan menuju ke arah kemaksiatan. Apabila si perempuan tadi mengandung, barulah si lelaki tadi menikahi perempuan tersebut. Yang kedua, jodoh daripada Jin iaitu lelaki yang menyukai seorang perempuan yang tidak menyukai dirinya, lalu dibomohkan dan disihirkan perempuan itu untuk setuju berkahwin dengan lelaki tadi. Yang terakhir, jodoh daripada Allah iaitu pandangan 2 pasang mata iaitu lelaki dan perempuan sehingga menusuk ke dalam jiwa. Lalu,lelaki itu pun masuk meminang perempuan tadi. Perempuan tadi menerimanya. Mereka bernikah dan bercinta selepas itu kerana cinta selepas kahwin adalah satu-satunya cinta yang diredhai ALLAH. Bercinta sampai ke syurga. Itulah yang digelar "Syurga Cinta" tanpa berlakunya sebarang bentuk kemaksiatan.  

….TAMAT….

Ask Me