Tumblr Scrollbars

My Friend

Isnin, 23 Mei 2016

SETAHUN SEPANJANG BERGELAR MAHASISWI


UiTM Puncak Perdana dihatiku


Pejam celik pejam celik dah masuk setahun aku bergelar mahasiswi UiTM Puncak Perdana... memang tak expectlah dapat jadi student UiTM. Bergelar pelajar penulisan artistik di Fakulti Filem Teater Animasi (FiTA) memang first choice aku memandangkan aku berjiwa sastera... cewah gitu. Tapi dari sekolah aku memang nak sangat jadi budak sastera tapi rezeki aku dapat jadi budak ekonomi dan sport sciencelah pulah. Naik je tingkatan empat... jelous tengok budak kelas sebelah banyak belajar pasal sastera sementara aku terkulat dengan ekonomi yang aku lemah sangat dan sport science yang memang bukan jiwa aku. Ternyata perancangan Allah tu indah... aku ditakdirkan juga untuk menjadi seorang pelajar sastera dua tahun kemudian.

FLASHBACK

Aku ingat lagi after SPM sementara tunggu result tu aku duduk depan laptop semangat nak apply UPU tu bukan main lagi. Berbekalkan result yang taklah begitu gempak, suam-suam kuku punya result aku surveylah kos apa yang sesuai dengan aku. Sebelum tu aku tak tahu pun kewujudan kos Penulisan Artistik ni. At the same time, aku pun minat nak jadi seorang pendidik. First choice aku pendidikan awal kanak-kanak kat UPSI. Lepastu aku rasa masih was was dengan first choice aku... aku kembali ke laman UPU dan dekat situlah aku jumpa kekasih hati aku SASTERA! I love SASTERA! Penulisan Artistik kat UiTM Puncak Perdana. Aku apa lagi dah jumpa kekasih hati tu aku terus apply jadi first choice aku meninggalkan pendidikan awal kanak-kanak as my second choice.

Sebelum tu pihak dia orang akan interview dulu calon-calon student FiTA ni... aku terpilih dalam beribu student y apply... perasaan tu gemuruh yang aku tak tahu nak ungkap. SPEECHLESS! Aku ni dahlah suara kecik masa kat skolah cikgu suruh membaca pun cikgu tak dengar. Sudah tu aku yakinkan diri aku je, kalau orang lain boleh buat kenapa aku tak boleh... kan? Lagipun ni peluang aku untuk bercinta dengan kekasih hati aku tu. SASTERA! Jiwa aku kot.

Masa interview tu aku dapat seorang lecturer yang manis. Aku minat dia sampai sekarang! Dia lembut aje orangnya, lecturer penulisan. Degree. Mula-mula aku kenalkan diri speaking kot. Lepastu dia tanya aku dalam english. English aku dahlah tak power, aku main jawab je tapi still berfikiran rasional. At the middle aku dah hampir lost dengan english sampailah dia bagi chance dengan aku cakap bahasa melayu. Thanks Miss Zara ^_^

TINGKATAN ENAM

Sebelum keputusan UPU keluar, aku diberikan rezeki memasuki tingkatan enam. Bersyukur sangat sebab dapat sambung belajar lagi. Tapi semakin dekat keputusan UPU keluar semakin kuat debaran tu. Dup dap dup dap cik jantung aku. Duduk tak senang makan tak kenyang. Asyik terfikir tentang keputusan Interview tu je. Di tingkatan enam aku sedia apply subjek BM. Aku dan BM berpisah tiada. Sebab BM tu sastera juga. Tiga hari jugalah penantianku menunggu keputusan UPU.

KEPUTUSAN UPU

Hari yang ditunggu pun akhirnya tiba. Aku ingat lagi awal pagi mak aku pesan tinggalkan number IC sebab dia nak check untuk aku. Aku pun dengan penuh debaran bagi mak aku IC tu. Yelah sebagai anak sulung aku nak juga banggakan mak ayah aku masuk ke menara gading. Masa tu hari terakhir aku orentasi. Aku tak fokus langsung dengan taklimat cikgu. Lebih-lebih lagi bila aku dengar suara-suara duk borak pasal UPU dia orang. Aku pula dengan penuh harapan cakap dekat kawan aku... aku rasa ni hari terakhir aku kat sekolah ni sepanjang lima tahun aku jadi warga sekolah ni. Dia cuma ada aku dan aku cuma ada dia memandangkan member kita orang yang lain tak masuk tingkatan enam. Aku keberatan nak tinggalkan dia tapi perasaan hari terakhir tu memang kuat. Dia siap cakap jangan tinggalkan aku. Sedih wei. Masa balik tu... mak aku ambil aku dari sekolah. Suasana dalam kereta tu senyap je. Dalam hati nak tanya mak aku dia dah check belum keputusan UPU aku. Akhirnya aku mengalah juga, aku tanya mak aku pasal keputusan UPU.

Aku: ibu sudah check ka keputusan UPU kakak?
Mak aku diam je sambil driving riak muka tegang. Aku dah negatif, kenapa ni? Tak dapat ke?
Aku: Ibu?
Ibu: terimalah kalau rezeki dan bukan rezekimu
Aku dah nak nangis dengan jawapan mak aku.
Aku: Ibu... betul-betul lah ba
Ibu: tengok phone ibu
Aku menurut dan memeriksa mesej mak aku. Cik jantung dah buat irama remix. Dup dap dup dap aku baca mesej tu dan....
TAHNIAH! SUKACITA DIMAKLUMKAN BAHAWA ANDA DITAWARKAN KOS CT112....
dan aku memang dah nangis waktu tu.
Berjaya!
Sastera!
Yeay!

Tak sia-sia bazirkan tiket flight dari Sabah ke Semenanjung semata-mata untuk interview. Aku bersyukur sangat. Rezeki aku. 18 tahun aku hidup aku tak pernah banggakan parents aku dan saat dan detik itu aku sebagai anak sulung dah berjaya bagi sebuah hadiah untuk parents dan cikgu aku. Aku tak expect aku jadi budak UiTM sebab aku selalu fail masa sekolah hahahha.... especially subjek math.

Sekarang dah hampir setahun berlalu... tinggal dua sem aje lagi sebelum aku tamatkan pengajian dalam bidang Penulisan Artistik.

Betullah... TAWAKAL+DOA+USAHA= KEJAYAAN
Betullah... biasanya yang baik itu datang lambat.... cepat atau lambat doa kita akan termakbul juga.


KEHIDUPAN KAT UITM PUNCAK PERDANA SEM 1

MDS... nangis dan aku berpisah tiada. Homesick jadi bestfriend aku tapi beberapa minggu kemudian aku dah boleh masuk dengan budak-budak dari negeri lain. Aku bersyukur sangat dapat roomate dan housemate yang memahami. SEM 1 benda yang paling special bila dapat kawan baru... dengan loghat sabah aku yang sedikit pekat dia orang still faham apa yang aku cakap. Outing pergi tempat baru ada sikit rasa jakun hahaha yelah aku jarang sangat pergi mall. Naik bas Rapid KL yang ada aircond tu pun tak pernah. Bila nak ingat balik first time aku naik bas rapid memang kelakar.... tak sangka kena letak duit dalam tabung. Masa aku kat Sabah... bayar tambang dengan konduktor.

SEM 2

Masuk sem 2... aku serumah dengan beberapa orang senior serta coursemate aku dan antara rakan sebilik aku ialah seorang senior sengal. Perkataan pertama yang dia bagi kat aku...
Kak ema: Awak Sabah eh?
Aku senyum dan angguk.
Kak ema: Oh... Sabah. Jauh.
Aku: Haah jauh tapi dah minat kan...
punya formal kita orang punya first conversation... siap dia nak salam aku lagi.... aku akward sikit masa tu. Tak sangka dalam rumah tu aku paling rapat dengan dia dan aku tak sangka dapat seorang kakak yang sengal macam tu. Ye, aku anggap dia macam kakak aku sebab aku tak tahu. Aku just suka layan telatah dia. Dia banyak ajar aku sebenarnya dalam diam. Kata-kata dia aku ambil sebagai pengajaran biarpun dia kasar dan aku lembut. Nak nangis jugalah kadang-kadang kalau dia berkasar tapi lama-lama aku dapat masuk air dengan dia. Aku susah dia ada. Sampai senior serumah ngan aku kata kita orang ni lagak macam adik dengan kakak je. Aku tak boleh blah bila kak ema gelar aku SUNSHINE sebab aku tak pandai senyum hahaha...

life aku di luar kelas pula... satu kejutan untuk aku. Kejutan sebab aku yang seorang pemalu nak tonjol diri depan orang tiba-tiba berani. Tawarkan diri sebagai pelakon dalam subjek ONE ACT DRAMA dengan dailog aku paling banyak. Dulu cikgu suruh aku baca puisi kat kelas masa subjek KOMSAS pun aku tak buat. Dalam subjek IDEA AND STORYTELLING pula aku banyak bunyi see aku sendiri tak tahu apa dah jadi dengan aku sejak bergaul dengan kak ema. Aku menonjol sangat. Thanks kak ema brain wash saya hahahha.... aku dulu paling tak suka bila satu group dengan budak lelaki sebab pengalaman masa kat sekolah dulu. Fikiran aku asyik kata group dengan budak lelaki akan buat kita stress lebih-lebih lagi kerja berkumpulan tapi syukur aku punya mind set berubah bila aku satu group dengan orang yang bertanggungjawab. GOOD GUYS! IDEA AND STORYTELLING dapat A hahaha... dengan susah nak buat meeting group tapi dia oran still respond aku suka.

Tapi... ada satu kebenaran yang aku speechless.... aku dulu seorang stalker berjaya tapi saat aku naik sem 2 ada seorang yang stalker aku dalam diam. Dan kebenaran yang aku speechless bila perkataan "ada mamat usya kau, ada orang suka kau, banyak orang kenal kau," diberi pada aku. Aku tak tahu apa yang patut aku respond sebab aku tak pernah ada pengalaman tu. Dulu masa aku sem 1 ada juga seorang ni buat aku tertanya macam mana dia tahu nama aku. Sebabnya asal terserempak dengan dia... dia rajin tegur aku siap sebut nama aku. Tapi aku langsung tak kenal dia. Sorrylah hahaha... kenangan masa kat sekolah mengajar aku jangan bagi hati kat sesiapa.

Aku nampak juga ada seseorang yang macam nak dekat dengan aku, nak kenal aku kawan aku sendiri nampak semua tu tapi aku membutakan hati. Maaf awak... saya tak move on dari crush saya lagi sebenarnya. Ya, sebab kenangan masa kat sekolah dulu aku belajar jangan bagi hati dengan orang lain. Aku suka crush tu since aku form 2... aku stalker dia dari jauh sampai aku form 5.... mungkin ditakdirkan aku tak jumpa dia after form 5 sebab dia lambat masuk form 6.... aku dapat tau sekarang dia dah ada makwe dan dia orang akan kahwin tak lama lagi. Tahniah...

Tiga bulan berlalu dan aku masih tak jumpa jawapan siapa bagi aku secret delivery ni... apapun terima kasih... apapun awak pengecut sebab tak bagi depan-depan... at least saya boleh tambah kawanlah.... huh


dan itulah cerita aku sepanjang setahun bergelar mahasiswi.... semestinya jadi seorang mahasiwi merupakan impian setiap pelajar. Tipulah kalau tak ada yang nak masuk menara gading. Tapi bila dah masuk kena pandai jaga diri. Dunia sekolah dan U tak sama.... assigment... carry mark hati semua kena jaga....
especially kita pergi tempat orang tu kita bawa sekali maruah diri kita dengan parents.... ingat pengorbanan kita masa kat sekolah dulu. Ingat berapa ribu wang yang parents dah keluarkan untuk kita.
Semuanya dari diri sendiri... memang jadi budak U banyak kejutan yang akan kita dapat.
Culture shock tu memang akan terjadi sebab tu semuanya depends dari diri sendiri...

Sampai kat sini je coretan seorang mahasiswi yang dah naik tahun dua semester 3...





Ask Me