Tumblr Scrollbars

My Friend

Selasa, 29 Disember 2015

Ketika Hati Harus Memilih MINI NOVEL ( BAB 8-BAB 10 )

COVER BY HANIF
BAB 8
J tayang serbuk putih pada aku. Aku buat derk sambil teliti buku lah tahzan. Buku jangan bersedih yang aku pinjam dari perpustakaan. Rancangan Televisyen pada malam itu tak menarik perhatian aku. Sungguh, aku rindukan rumah ni. Teratak yang aku tinggalkan untuk hidup bersama dia dan ibunya.
            “Aku rasa kau ni memang dah sewellah J. Kau ni memang tak boleh dianggap kawan. Kita orang tak nak benda tu, so... jangan bagi. Boleh tak? Ikutkan hati nak je aku lapor kau dekat polis, baru padan muka kau.”
            “Ala... benda ni benda baiklah. Kau stress...”
            “Ada orang cakap dekat aku kalau stress ambik wudhuk,” ujarku, spontan.
            Sally genggam erat tangan aku.
            “Kau ok tak ni?”
            Aku senyum.
            “Ok je... wei assignment Puan Raudhah kau dah siap?”
            “Bukan kita baru siapkan tadi ke?”
            Aku tayang sengih.
            “Kau pehal do? Macam tak senang duduk je aku tengok.”
            Aku pandang J.
            “Nothing, aku just rindukan arwah mama aku,” jujur malam-malam macam ni aku rasa rindu dengan arwah mama.
            Tiga-tiga ahli keluargaku meninggal dunia dalam nahas kemalangan jalan raya.
            “Kita orang risaulah dengan kau. Muka pucat macam zombie,” aku ketawa dengan lawak bodoh Sally.
            “Gelak pulak.” Aku diam.
            Seketika kemudiaan suasana senyap. 
            Aku pandang Sally dan J yang kembali menonton TV.
            Dah hampir dua minggu aku gaduh dengan dia.
            Hati aku cuba nak lepaskan dia tapi ternyata... tak semudah yang aku sangkakan.
            Buku lah tahzan aku tutup sebelum betulkan posisi duduk. Segelas air aku teguk.
            “Apa perasaan kau orang kalau... orang yang kau orang cinta tak balas apa yang kau orang rasa dan perasaan cinta dia untuk orang lain? Bukan untuk kau orang.”
            Serentak Sally dan J pandang aku.
            “Ermm kalau aku... aku akan rasa sakit dekat hati...”
            J hempuk kepala Sally. Sally kerut dahi.
            “Memanglah akan rasa sakit dekat hati. Bangang arh kau ni. Bagi akulah kan... aku akan merelakan dia pergi dengan orang yang dia cinta. Buat apa aku nak paksa kalau dia tak ada rasa cinta untuk aku? Biarpun aku akan kecewa sampai bila-bila sebab cinta bertepuk sebelah tangan,” aku angguk dengan jawapan J. Ternyata J seorang yang merelakan.
            “Kalau aku pulak... aku akan perjuangkan cinta aku. Biarpun aku tahu benda tu buang masa je. Tapi... aku akan pastikan yang dia jadi milik aku. Aku akan tarik hati dia perlahan-lahan supaya dia punya cinta beralih ke arah aku. Aku tak akan pasrah macam tu je.”
            “Kalau usaha kau sia-sia?”
            “Kalau usaha aku sia-sia... aku akan give up dan move on. Teruskan hidup aku,” aku ukir senyum dengan pendapat Sally.
            Give up dan move on?
            Susah.
            Aku masih terikat dengan Yusuf.
            “Kenapa? Kau dah mula jatuh cinta dekat mamat tu ke?”
            “Ye kot,” ujarku, senada.
            Sally jungkit kening kiri.
            “Kot?”
            Aku jeling Sally, aku kalau bab-bab hati aku tak suka heboh sangat. Aku lebih suka pendam sorang-sorang.
            “Haah kan asal kau balik rumah? Ni mesti gaduh dengan mamat tu kan? Dia buat apa dekat kau? Ke kau yang tak tahan kena tarbiah tiap-tiap hari?” J bagi soalan cepumas dekat aku.
            Yusuf pernah pesan dekat aku, hal rumah tangga jangan ceritakan dekat orang lain. Maksudnya masalah ni aku kena pendam dan akhirnya hati aku yang sakit, hancur. Sungguh, aku tak sangka Yusuf tak pernah ada perasaan dekat aku. Sedangkan aku? Jiwa dan ragaku aku berikan dekat Yusuf.
            Ya, dia dah banyak bantu aku keluarkan aku dari dunia jahil.
            Tapi, aku perlukan cinta dari dia. Aku redha yang dia tak mampu nak beri aku kemewahan. Tapi semuanya angan-angan kosong, apa selama ni aku syok sendiri ke?
            Apa selama ni Yusuf memang tak pernah ada rasa untuk aku?
            “Wei, aku tanya ni. Mengelamun pulak,” aku pandang J sebelum sengih.
            “Saje, aku rindu rumah ni. Ni kau orang tak nak balik ke?” Aku ubah topik.
            Sally hempuk badan aku dengan kusyen. “Kau jugak yang suruh kita orang temankan kau, aduh kau ni dah kenapa?”
            J ketawa sebelum hulur sekotak dunhill pada aku.
            “Rokok?”
            “Tak nak merokok!”
            “Sejak bila do? Bukan kau dengan rokok ni bagai isi dengan kuku ke?”
            Sally bagi ayat sentap.
            J hembus kepul-kepul asap.
            “Sejak dia kahwin dengan pak lebailah gila.” J menjawab untuk aku.
            Aku cuma ukir senyum.
Aku angkat dulang yang berisi makanan dan minuman yang aku pesan seraya cari tempat duduk yang kosong di dalam Cafe. Sungguh, hari ni kelasku padat sangat sampai tak ada masa untuk makan.
            Lapar.
            Bila-bila masa aku boleh jadi monster sebab terlampau lapar.
“Zahra...” aku pandang empunya diri yang seru nama aku dan ternyata Yusuf dah berdiri statik di depanku. Dia tampak segak dengan baju kemeja biru laut dan tali leher berwarna hitam. Mungkin dia baru selesai mengajar.
            “Zahra, jom balik.”
            Aku buat Yusuf tak wujud biarpun dia dah berjalan laju beriringan denganku. Aku letak dulang di atas meja sebelum tarik kerusi plastik.
            “Zahra... saya rindukan awak. Baliklah...”
            Diam.
            Tanganku dia tarik sebelum mata kami saling bertaut.
            “Apa lagi yang kau nak?”
            “Saya nak awak.”
            Aku ketap bibir.
            Geram.
“Kenapa tak jemput Humairah je? Aku dah izinkan kau kahwin satu lagi... kan? Aku redha kalau kau nak ceraikan aku,” ujarku spontan sebelum duduk.
            Teh o ais aku teguk. Aku perasan ada mata-mata yang perhatikan drama aku dan Yusuf. Mungkin tertanya sejak bila aku berhijab atau mungkin dia orang tertanya kenapa riak muka aku dan Yusuf ketat.
            “Zahra... awak tu masih dibawah tanggungjawab saya. Saya risau kalau ada apa-apa jadi dekat awak.”
            Diam.
            “Zahra... balik ye?”
            “Aku kata tak nak... tak nak. Boleh tak jangan kacau hidup aku?”
            “Fatimah...” aku bangkit dari duduk seraya simbah teh o ais pada wajah Yusuf.
            Spontan.
“Kau ni... memang cabar kesabaran aku kan? Aku kata tak nak... tak naklah! Aku tak perlukan simpati kau lagi! Pergi berambus dengan simpati kau tu,” aku mengeluh sebelum tinggalkan Yusuf yang terpinga-pinga.
            Hilang terus selera makan aku.
            Sally dan J dah terkebil-kebil pandang aku yang tiba-tiba naik angin.
...................................................................................................................................................................
 BAB 9
Aku pandang bulan yang menerangi malam yang gelap gelita. Fikiran ligat berputar memikirkan masalah aku dengan Yusuf. Malam-malam macam ni mesti Yusuf paksa aku duduk depan dia untuk ditarbiah. Biar hati aku kuat melawan tapi aku tak sanggup untuk menolaknya menjadi pembimbingku.
            Hati kuat merintih untuk mengalah.
            Sebelah hati pula rasa sakit yang tak tertanggung.
            Kepulan asap buat lamunanku mati.  
            Aku kalih sebelah, tak tahu sejak bila J duduk di sebelah aku.
            “Asal pandang aku macam tu? Nak?”
            “Tak.”
            Aku pandang J.
            Semakin cekung wajahnya kerana ‘benda tu.’
            Apa aku gagal menjadi seorang sahabat yang baik? Di saat aku sedang berhijrah aku langsung tak tarik kawan-kawan aku untuk berhijrah bersama denganku.
            “Aku dah kena buru oleh polis. Bila-bila masa je kawan kau yang sewel ni boleh mati katak kena tembak,” ujarnya, senada.
            Aku tercengang.
            “Kau... kena buru? Dan kau masih cool macam ni? Kau dah gila ke apa?”
            J ketawa.
            “Aku hantar kau pergi pusat pemulihan eh? Aku tak nak kau lari macam ni. Masa kita masih panjang J.”
            J pandang aku sebelum buang puntung rokok.
            “Kau nak suruh aku taubat arh ni?”
            Ternyata aku tak punya kekuatan untuk menjawab.
            “Kau nak suruh aku tunggang tonggeng sujud rukuk? Nak suruh aku dekatkan diri dengan pencipta? Nak suruh aku pakai tudung macam kau? Macam tu?” Tambahnya.
            Ternyata aku tak boleh menjawab. Ternyata aku tak boleh jadi macam Humairah, mengajak seseorang kearah kebaikan.
            J ketawa lagi.
            “Aku dari kecik tak pernah dididik dengan agama sis, parents aku tak pernah didik aku macam parents kau didik kau. Aku tak tahu apa tu islam, nama je dalam IC islam. Zahirah Jalaludin tapi apa? Hidup aku tak ada nilai islamik. Macam mana aku nak berubah? Berhijrah? Dari kecik parents aku balik rumah je mabuk. Aku pernah belajar untuk jadi seorang islam yang sejati masa aku umur lapan tahun dulu. Tapi apa?”
            J jeda.
            Aku tersentak.
            Kenapa aku tak pernah terfikir ada orang yang punya nasib lebih teruk dari aku?
            “Daddy aku humban aku dekat dinding. Al-Quran yang aku baca dia bakar! Dia bakar depan mata aku yang dah tak berdaya nak bangun waktu tu Zahra. Hati aku, hati aku jadi benci dengan hidup aku. Sampai sekarang, mummy dengan daddy aku masih dengan kejahilan dia orang. Aku tak pernah...”
            J tekup muka. Suaranya mulai kendur.
            “J...”
            “Aku tak pernah dapat didikan agama. Aku takut, sebab tu aku jual dadah. Aku nak hidup orang lain merana. Termasuk kau orang berdua. Aku cemburu dengan kau, kau punya segalanya tapi kau tak pernah hargai apa yang kau ada. Sampai sekarang kau dapat seorang penyelamat yang selamatkan kau dari terus jahil. Sally... aku cemburu dengan dia sebab dia punya ibu bapa yang manjakan dia. Seteruk mana pun Sally, parents dia tak pernah pukul dia. Sedangkan aku?”
            J pandang muka aku.
            Air matanya jatuh di pipi.
            Wajahnya merah.
            “Aku tak punya apa yang kau orang punya! Aku benci hidup. Aku nak orang lain rasa apa yang aku rasa! Dengan dadah... aku dapat dunia aku. Dunia yang aku idamkan selama ni.”
            “Layak ke aku bertaubat?”
            “J...” aku peluk erat tubuh J sebelum dia mengogoi dalam pelukanku.
            Sungguh... aku hanya tahu berseronok tanpa fikirkan perasaan orang lain.
            Ya Allah, jahilnya aku.
            “Aku akan mati Zahra. Aku takut...” tambahnya.     
            “J... kau masih ada peluang untuk bertaubat.Yusuf pernah cakap dekat aku, setiap manusia tak pernah lari dari dosa. Selagi belum kiamat, selagi tulah pintu taubat akan sentiasa terbuka, J. Aku tak akan biarkan kau mati macam tu. Aku akan sentiasa ada dekat sisi kau. Kau sahabat aku J. Susah senang kita bersama. Kita sama-sama hijrah ye, J?”
            Aku cuba tahan sebak di dada.
            Aku tahu air mata tu akan turun.
            “Layak ke aku? Aku dah rosakkan hidup orang.”
            “Layak ke kita untuk bertaubat Zahra?” Sally menghampiri.
            Aku panggung muka, pandang wajah Sally.
            Aku ukir senyum. Tangan Sally aku genggam, erat.
            “Hey... Allah akan ampunkan dosa kita. Kita layak... biar kita jahil, kita masih ada kesempatan untuk berhijrah. Kalau aku boleh, kenapa kau orang tak?”
            J pandang wajah aku.
            Wajahnya sembap.
            “Kita ni sampah Zahra. Sampah masyarakat, orang tak akan terima kita.”
            “Ye Zahra, kau tahu kan kita macam mana? Kita selalu fly malam-malam, zouk heaven bagi kita, dekat kampus kita asyik permainkan hati golongan yang lemah. Macam mana dia orang nak terima kita wei?” Tanya Sally.
            Aku ukir senyum lebar.
            J dan Sally aku pandang silih berganti.
            “Sebab tu kita kena terapkan sifat tabah dalam diri. Kita kena kuat. Ye J?”
            J ukir senyum.
            “Nak hantar J pergi pusat pemulihan ke?” Sally bertanya, polos.
            “Kau nak tak?” Aku tanya pu lak si empunya diri.
            J diam.
            “Apa pun yang terjadi, kau akan tetap jadi sahabat aku J,” ujar Sally.
            Semakin lebar senyuman J.
            Apa ini aku ke?
            Tak pernah terlintas dalam fikiran untuk mengajak sahabatku berhijrah.
            Yusuf... dah banyak yang aku pelajari dari dia.
            Tapi hati aku, hati aku masih rasa sakit.
Lepas hantar J ke pusat pemulihan, Sally kembali ke rumahnya. Aku pulak ke taman permainan sambil memerhatikan telatah kanak-kanak. Tipulah kalau aku tak nangis masa kami hantar J ke pusat pemulihan. Tapi yang pasti hati aku berasa tenang setelah J membuat keputusan untuk ke pusat pemulihan. Aku pulak?
            Masalah aku dan Yusuf masih tak selesai.
            Sungguh, hati ini merintih untuk kembali kepadanya.
            Jeritan dan gelak tawa kanak-kanak cuit hati aku.
            Senyuman aku ukir.
            Tipulah kalau aku tak nak zuriat, tapi... mampu ke aku?
            Sedangkan Yusuf tak pernah pandang aku. Perkahwinan atas dasar simpati semata.
            Aku tak layak ke untuk jadi ibu kepada anak-anak Yusuf nanti?
            Sungguh, ianya amat berat untuk aku terima.
            “Kakak... adik tu jatuh longkang,” aku bangkit dari duduk saat seorang kanak-kanak bertocang satu tarik tangan aku.
            “Mana?”
            “Ni... sini kakak,” seorang kanak-kanak lelaki hala jari telunjuknya ke arah longkang.
            Aku tercengang saat seorang budak lelaki sudah menangis teresak-esak di dalam longkang. Aku panik. Mataku sudah mencari-cari sesiapa yang dapat membantu, hambar.
            “Ya Allah, anak mama.” Seorang wanita hampiri aku.
            Aku kaku.
            “Adik... tolong kakak, anak kakak...”
            “Y..Ye...” belum sempat aku turun ke dalam longkang, seorang wanita bertudung labuh dan seorang lelaki muncul di depanku. Aku panggung muka.
            Aku tak rasa nafas sendiri.
            “Maafkan saya Puan. Saya...”
            “Tak pe, salah saya. Tolong anak saya.” Yusuf menurut.
            Aku percaya yang tu anak muridnya dengan seragam putih dan bersamping berwarna hijau. Tubuh budak tersebut digendong oleh Yusuf sebelum dihulur pada si ibu.
            “Maafkan kami sekali lagi.” Humairah menunduk.
            Aku bungkam.
            “Tolong hantar saya pergi hospital.... saya takut anak saya ada luka dalaman,” si ibu kelihatan cemas.
            “Baik...” Yusuf mati kata saat matanya tertancap ke arahku.
            Sepasang mata milik Humairah turut tertumpu ke arahku.
            “Zahra...” Yusuf ukir senyum pada aku.
            “Yusuf... kita kena bantu puan ni dulu.” Humairah membuntuti si ibu dari belakang.
            Yusuf masih kaku di depanku.
            “Zahra, awak jangan salah faham antara saya...”
            “Yusuf...”
            Yusuf kalih pandang Humairah.
            “Saya tak pergi, awak pergi...”
            “Saya tak pandai drive, Yusuf. Awak lupa?”
            Yusuf pandang aku semula.
            “Zahra, saya minta maaf,” ujarnya sebelum tinggalkan aku yang kaku.
            Ternyata, hatinya lebih memilih kehendak Humairah.
            Aku ketap bibir.
            Memang, sampai bila-bila aku tak dapat tandingi Humairah di hati Yusuf. Hati aku nanar. Sungguh, hati aku bagai dirobek-robek.
            Sakit.
...................................................................................................................................................................BAB 10
“Setiap manusia... memang tak boleh lari dari kesilapan... kan? Tapi... apa peluang kedua tu wujud atau tidak?”
            Usrah pada malam itu seolah-olah buat aku tertanya.
            Peluang kedua.           
Perlu ke aku beri dia peluang kedua?
            “Cuba tanya diri sahabat semua, jika seseorang itu menyakiti hati sahabat apa sahabat-sahabat sekalian beri kemaafan untuk orang tersebut? Apa sahabat-sahabat beri peluang kedua untuk orang yang menyakiti sahabat sekalian? Jika tidak... ternyata sahabat sekalian punya sifat ego yang kuat. Ya mungkin orang itu buat hati sahabat-sahabat sakit yang tak tertanggung. Tapi... Allah sendiri beri peluang kedua pada hambanya untuk bertaubat, ampuni segala dosa-dosa hambanya. Kenapa sahabat-sahabat tidak dapat berbuat demikian?”
            Sentap.
            Tapi... benda tu sangat menyakitkan hati aku.
            Tapi hati aku kuat menyatakan yang rasa cinta aku untuk dia memang dah tak boleh tertanggung. Apa aku kena mengalah macam pendapat J dulu? Atau aku harus perjuangkan cinta aku macam pendapat Sally?
            Aku buntu.
            Antara aku dan Humairah... memang Humairah lebih terbaik buat Yusuf dari aku.
            Apa yang aku punya?
            Aku jauh beza dengan Humairah.
            Bagai langit dengan bumi.
“Zahra... izinkan saya masuk?” Aku keluh kasar. Saat aku baru pulang dari usrah di surau berhampiran rumah, si tetamu tak diundang dah terpacak berdiri di depan pagar rumahku.
            Aku buat tak nampak sebelum kunci mangga. Wajah Yusuf aku pandang sekilas. Aku rindu wajah itu. Wajah yang tenang bagi aku. Ternyata hati aku masih terkesan dengan apa yang dia luah tempoh hari. Nikahi aku kerana simpati?
            Sungguh, speechless.
            Langkah aku atur masuk ke dalam rumah. Bunyi guruh kedengaran sebelum rintik-rintik hujan turun.
            “Zahra... bagilah saya peluang. Saya tahu saya dah sakitkan hati awak,” aku mati langkah.
            “Zahra, memang... saya nikahi awak atas dasar simpati dan dalam masa yang sama saya nak jadikan Humairah sebagai isteri saya. Saya tertarik dengan keperibadiaan dia sampai saya nak jadikan dia isteri saya. Tapi... semakin lama saya kenal hati awak biar seburuk mana pun sikap awak, saya dah mulai tertarik dengan peribadi awak yang tak hipokrit. Tapi... saya was-was dengan hati saya sendiri. Apa saya ada rasa untuk awak ataupun tak, antara awak dan Humairah... jujur saya akui yang hati saya lebih memilih Humairah... tapi tu dulu.”
            Aku ketap bibir.
“Saya memang bodoh... saya tak pernah nampak kepayahan awak nak berhijrah. Saya tak nampak setiap cacian yang awak hadap dengan masyarakat dan sekarang... saya sedar yang saya dah mula cintakan awak. Bagilah saya peluang kedua, Zahra. Saya nak awak... cuma awak,” aku atur langkah masuk ke dalam rumah.
Sungguh apa yang Yusuf luah terkesan dalam hati aku.
Tapi aku takut, aku takut andai hati aku terluka lagi.
Aku tahu aku ego.
Pintu aku kunci.
Aku tanggalkan telekung sebelum hempas tubuh baring di sofa.
Aku genggam erat tanganku sebelum air mataku mulai jatuh ke pipi.
Sakit.
Sungguh sakit.
Aku tenyeh mata, rasa mataku sedikit pedih. Mungkin sebab semalaman aku menangis, aku dapat rasakan wajah aku dah sembab. Telefon pintar di atas meja aku sambar, tepat pukul 3.30 pagi. Abah pernah pesan... kalau terjaga pukul 3 pagi tu maknanya malaikat kejutkan kita untuk solat tahajud.
            Aku bangkit dari duduk seraya sambar telekung. Tiba-tiba fikiranku ligat memikirkan luahan Yusuf semalam. Aku tak nak menaruh harapan. Takut hati aku hancur. Tiba-tiba terdetik dalam hati aku nak buka pintu rumah. Tepat tekaanku, ternyata Yusuf masih berada di luar rumah dalam keadaan hujan lebat.
            Payung aku sambar sebelum buka kunci mangga.
            Wajah Yusuf yang dah tertidur aku pandang sebelum duduk mencangkung.
            Tubuhnya basah kuyup.
            Setiap raut wajahnya aku teliti. Aku suka senyuman Yusuf, senyuman yang buat aku rasa ada magnet. Mata bundarnya yang redup. Kulitnya yang kuning langsat, rambutnya yang pacak.
            Bibir aku ketap sebelum jari jemariku dah mulai belai lembut wajahnya.
            Aku nak Yusuf.
            Aku nak cinta dari dia.
            “Zahra...” aku tersentak.
            Tanganku dah digenggam erat oleh Yusuf.
            Ada senyum yang terbit di bibirnya.
            “Fatimah Az Zahra, saya minta maaf.”
            “Asal kau tak balik lagi? Kalau kau sakit macam mana? Tak nampak ke sekarang ni hujan lebat?”
            Tubuhku dia peluk, erat.
Aku kaku.
Payung yang aku pegang terlepas dari tangan.
Tubuhku mulai basah dengan hujan.
“Saya minta maaf... saya minta maaf sakitkan hati awak Zahra. Saya tak sanggup nak lukakan hati awak lagi, berikan saya peluang kedua Zahra. Berikan saya peluang untuk jadi yang terbaik untuk awak dan anak-anak kita nanti,” aku dapat tangkap suara Yusuf kendur.
Tanpa aku sedar aku mulai mengogoi dalam pelukannya.
Aku tak tahan.
Sungguh... aku cintakan Yusuf.
Perlahan-lahan dia lepas aku dari pelukannya. “Saya... minta maaf,” aku senyum.
“Menangis? Huh?”
Yusuf ketawa.
“Saya cintakan awak,” luahnya sebelum bibir kami bersatu.

Aku rasa kehangatan tu buat kali kedua.

Ask Me