Tumblr Scrollbars

My Friend

Sabtu, 23 April 2016

I Have A Third Eyes!!!





Sebab aku ada kelebihan ni, tak ada orang yang nak dekat dengan aku...

IRIS khusyuk membaca artikel di dalam makmal komputer. Hari-harinya macam tulah. Lepas balik dari kelas, port kegemarannya untuk lepak dalam makmal komputer. Tak ada gangguan dari suara-suara sumbang yang asyik mengata dia. Entah apa yang dia orang tak puas hati dengan Iris tu. Iris introvert je kot, salah ke dia jadi introvert sedangkan sikap dia memang macam tu sejak tadika. Cuma seorang je yang rapat dengan dia, Lila. Roomate dia merangkap BFFnya.
            “Tolong...” Tiba-tiba jeritan halus kedengaran, Iris terganggu. Pandang sekelilingnya yang sunyi. Ke mana pula jeritan tu timbul? Perasaan aje kot. Iris kembali membaca artikel. Fokus sangat dia baca artikel tentang kelebihan deria keenam ni. Dia cuma rasa terganggu dengan kelebihan yang dia miliki. Penat juga bila ada orang mengata dia tu gila. Tup tup ada tips untuk mengawal deria keenam dia tu. Dah dua tahun sejak dia tiba-tiba dapat kelebihan tu, tak suka. Dia takut.
            Jari direnggangkan, lenguh. Tangannya kembali menari-nari di atas papan kekunci untuk menaip di dalam kotak carian google. Tiba-tiba, seolah-olah tangannya dikawal oleh sesuatu. Iris cuba melawan namun kudratnya lemah. Mulut dah melopong, tak tahu apa yang dia taip saat itu. Matanya tertancap ke arah kotak carian. Perkataan ‘tolong’ tertancap di depan mata sebelum tangannya terasa di lepaskan.
            Iris tercengang. Mata dikecilkan memandang tompok darah yang seakan-akan mengalir di dalam komputer. Wajah didekatkan, dikesat dengan tangan tompok merah yang mengalir. Ternyata, tompok tersebut datang dari dalam komputer. Degup jantung Iris dah bermain dengan irama. Ada sesuatu yang tak kena pada perkataan itu. Ada kaitan dengan tompok darah yang dia lihat saat ini.
            Mata tak berkedip langsung. Bunyi jeritan dia dengar sekali lagi, jeritan seorang perempuan. Dua, tiga kali. Iris dah rasa seriau, dahlah kejap lagi nak maghrib. Iris keluar dari laman google. Dah rasa takut duduk makmal seorang diri. Dia bangun dari duduk dan saat dia berpaling terasa adrenalinnya sampai ke saraf otak.
            Kaget.
            Nafas dah turun naik melihat benda yang menakutkan di depan matanya. Seorang lelaki dengan wajah yang penuh dengan darah sedang merenung ke arahnya. Lelaki tersebut mengenakan pakaian lama sekolah Iris. Ya, dia tahu itu pakaian lama. Kakaknya pernah bersekolah di tempat yang sama dengan Iris.
            Iris masih kaku. Nak pengsan pun ada sebab faktor kejutan, otak cuba berfikiran positif. Mana tahu ni salah seorang dari peserta yang nak jadi watak hantu dalam festival fun and education ke? Positif Iris.
            “Ish, laplah darah tu. Kau nak orang salah sangka kau ni hantu ke apa?”
            Diam. Masih merenung setiap raut wajah Iris.
            Iris dah rasa seriau, takut diapa-apakan dengan renungan tajam orang pelik di depannya saat ini. “Nah, tisu.”
            Masih tak bergerak. Iris mengeluh, darah yang mengalir pada wajah lelaki di depannya di lap. Nafas tak teratur. Tembus! Apa ni? Benda apa yang ada dekat depan dia saat ini? Iris tutup mata, bau tak menyenangkan semakin kuat. Bau kemenyan. Kembali celik mata dan dia terus menjerit sekuat hati saat lelaki tersebut terapung di udara. Serta merta, suasana makmal komputer menjadi gelap.
            Iris semakin takut. Dia memang tak suka benda macam ni jadi kat dia. Sampai kadang-kadang orang akan cakap dia ni gila sebab menjerit sesuka hati. Langkah di atur berlari keluar dari makmal komputer. Namun hampa, makmal terkunci dan Iris hanya mampu memandang sekelilingnya yang kosong.
            “Jangan ganggu aku!” Jeritnya sekuat hati.
            “Aku tak akan ganggu kau melainkan kau bantu aku!” Lelaki tadi mula bersuara, kembali berdiri di depan Iris. Iris menangis, tersandar di belakang pintu sebelum terduduk. Bau kemenyan semakin kuat menghampirinya, berpeluh. Memang itu reaksinya semenjak 2 tahun yang lalu. Kejutan besar buat dia sebenarnya di saat neneknya meningal dunia dia tak boleh nak tutup hijab dia semula, semuanya disebabkan oleh neneknya yang memaksanya untuk membuka hijab.
            “Jangan ganggu hidup aku!” Bahunya ditepuk kuat, Iris dongak memandang Lila yang sedang berkerut dahi padanya. Iris pandang sekeliling, semua mata-mata pelajar yang berada di dalam makmal tertumpu ke arahnya. Ada yang saling bisik membisik antara satu sama lain pun ada juga. Iris ketap bibir. Tak suka orang pandang dia macam tu.
            “Kau ok tak?” Lila bertanya. Lantas dipeluknya erat tubuh Lila. Gadis itu tercengang, apa lagi yang berlaku dekat kawan dia ni? Ada-ada jelah yang jadi, dia sendiri pun bingung dengan setiap perilaku Iris.

BABE! Malam ni aku ada discussion dengan ahli group aku tau. Kau ok tak duk bilik sesorang?” Lila bertanya pada Iris yang ligat bermain komputer ribanya. Dari tadi dia nampak Iris tu fokus sangat bila ditanya buat apa katanya tengah main game. Pandai sangat Iris nak tipu dia. Apa, ingat Lila tak tahu apa yang Iris buat? Asyik baca tips bagaimana nak tutup hijab.
            “Dah agak dah!” Iris cepat-cepat tutup laptop bila Lila muncul dari belakang. Kawan dia yang seorang ni, asyik sibuk aje. Tahu tak dia tu malas nak orang masuk campur hal dia. Malas nak jawab banyak soalan dari Lila yang busybody.
            “Apa yang dah agak?” Lila tersenyum, tangannya ligat memasukkan barang yang dia nak bawa ke discussion ke dalam beg galasnya sambil duduk bertentangan dengan Iris.
            “Kau nak hapuskan kelebihan kau yang boleh nampak hantu tu... kan? Ish tak payahlah hapuskan, benda tu interesting apa? Kalau akulah kan... teringin nak jumpa hantu handsome tau. Ala macam dalam citer-citer Thailand yang kita tengok haritu... apa nama citer tu eh?” Iris cebik. Mengarut aje kawan dia yang seorang ni.
            “Otak kau! Semua benda tu menakutkan akulah tahu tak? Ke mana aje aku pergi mesti aku akan nampak especially...” Iris gantung kata-katanya. Kena takutkan Lila juga ni.
            “Especially apa?” Lila dekatkan wajah pada Iris, begitu juga dengan Iris. Siap kecilkan mata lagi. Gulp! Meremang bulu roma Lila bila tengok pandangan Iris tu, tajam lagi menakutkan.
            “Kat luar tingkap bilik kita ni. Lebih lagi kalau kau tak reti tutup tingkap kalau nak tidur,” ujar Iris, separuh berbisik. Lila terkedu, dipandangnya tingkap yang tak tertutup. Kena tutup ni, nanti dia nampak yang bukan-bukan bahaya. Dahlah pokok yang senior duk kata pokok puaka tu bertentangan aje dengan bilik dia orang.
            Iris dah ketawa mengekek. Ha kan dah kena, suka sangat tak tutup tingkap. Kata Lila udara malam sejuk sangat. Seronok hirup udara malam, ada penghawa dingin semulajadi. Sengal betul Lila ni. “Aku bukan nak takutkan kau ke apa, tapi... pokok yang senior duk kata tu memang betul. Masa kau balik PJ haritu ada dua budak kena histeria sebab sembunyi kat belakang pokok tu malam-malam. Cubaan nak fly yang memakan diri. Kau lalu pokok tu nanti lari je terus tau, jangan duk tercangak pandang pokok tu,” tambah Iris kembali fokus pada laptopnya. Kali ni dia serius, tak main-main macam tadi. Saje nak takutkan Lila hal tingkap tak bertutup. Tak ada pun yang jadi kat tingkap tu melainkan pokok yang bertentangan dengan dorm dia orang tu.
            “Ish kau ni bikin aku seram sejuk ajelah, dahlah aku nak pergi dulu. Kau takutkan aku eh, tak pe nanti kena kat batang hidung sendiri baru tahu. Terjerit-jerit lagi macam semalam... kan?” Lila jelir lidah pada Iris, hati dah berdebar dah tu nak keluar rumah tapi apa boleh buat. Discussion tu penting sangat untuk dia. Iris senyum dengan penuh makna. Puas hati kerjakan kawan sendiri. Jahat juga Iris ni, asyik takutkan orang. Tapi hal dalam makmal komputer tu dia buang macam tu aje, macam tak ada apa-apa yang berlaku.
            Dua jam kemudiaan
            Iris bangun dari bertiarap di atas katil, rasa lenguh tengkuk dia tu buat macam tu. Gadis itu tukar ke posisi duduk. Menguap. Jam dinding di pandang, lah memang masa dia untuk tidur pun dah pukul 12 malam. Kawan dia yang seorang tu tak reti balik ke? Mesti tengah melencong kejap, dating! Hahaha, Iris ni suka sangat buat spekulasi sendiri.
            Laptop diletak di dalam beg lalu menghempaskan tubuh baring di atas katil. Mata dipejam rapat sambil peluk teddy bear pinknya. Mengantuk. “Iris...” Iris kerut dahi, masih memejam mata. Siapa pula seru dia masa dia nak tidur ni?
            “Lila? Kau dah balik ke?” Lemah aje suara Iris tu. Tak larat dah nak buka mata, mengantuk sangat-sangat! Diam, tak ada jawapan dari Lila.
            “Tolong...” Iris tak menjawab, tapi bulu roma dia tu tiba-tiba aje naik tegak. Jantung dah rasa berdebar dengan perkataan tolong itu. Jeritan perempuan tiba-tiba kedengaran, Iris lantas celik mata. Dia tak rasa nafas sendiri saat satu figura lelaki dengan wajah yang penuh dengan darah memerhatikannya sambil duduk mencangkung di sisinya. Dia diperhatikan. Membulat mata Iris dibuatnya.
            “Kau sape?!” Iris bangun dari duduk, adrenalin dah rasa naik kembali hingga ke saraf otak. Wajah itu amat menakutkan, kemejanya yang berwarna putih kelihatan begitu lusuh dan dipenuhi dengan tompokan darah. Kot yang dipakai entiti tersebut mengingatkan Iris pada kejadiaan di dalam makmal.
            “Tolong aku Iris, aku perlukan bantuan kau.” Iris ketap bibir, dipeluk erat teddy bear yang dipeluknya tadi. Mata masih memandang ke arah entiti yang sedang memerhatikannya, menakutkan. Peluh mulai mengalir dari dahinya. Nafas dah tak teratur.
            “Jangan ganggu aku! Kau... kau hantu yang haritu... kenapa kau datang lagi ha?!”
            “Sebab aku perlukan bantuan kau. Kau aje yang boleh bantu aku,” ujar entiti tersebut pada Iris. Iris dah rasa nak nangis, nak aje dia lari dari bilik. Tapi dia rasa melekat atas katil. Tak mampu nak bergerak.
            “Minta bantuan dengan orang lain ajelah! Jangan ganggu aku, dah pergi...” Entiti tersebut menghampiri Iris, wajahnya didekatkan ke wajah Iris. Iris semakin takut. Dia tunduk, ada bau kurang menyenangkan yang dia hidu. Tak suka. Bau kemenyan.
            “Ye... aku tak akan ganggu kau asalkan kau bantu aku. Tolong Iris?”
            Perlahan-lahan Iris angkat muka, dikuatkan hatinya untuk membalas pandangan entiti tersebut. “Janji kau tak akan ganggu aku kalau aku bantu kau?”
            “Janji. Aku akan buat apa je yang kau nak, asalkan kau bantu aku,” jawab entiti tersebut sambil memandang anak mata Iris, entah kenapa banyak-banyak manusia dia pilih gadis depan dia ni juga. Wajah Iris sedikit sebanyak membuatkan dia teringat pada seseorang, kisah silamnya yang sentiasa membahagiakan dia dulu. Ada tarikan di wajah Iris.
            “Nama aku... Bad,” tambah Bad. Iris ketap bibir, hantu ni macam pandai buat lawak je. Siap hulur tangan nak salam dia lagi, haritu dah tembus. Buat apa nak sentuh. Bad tarik tangan Iris, seraya tangan mereka saling berjabat antara satu sama lain. Iris tercengang.
            “Aku aje yang boleh sentuh, kau tak boleh. Kelebihan aku yang pelik. Aku tahu.” Banyak cakap pula hantu ni, aku ni dari tadi diam aje. Hantu ni extrovert kot hahaha, Iris buat spekulasi sekali lagi. Memang banyak spekulasi betullah yang Iris suka buat ni, pelik pun ada juga.

“IRIS!” Iris terjaga dari tidur saat namanya diseru siap pemadam papat putih sharp mengena kepalanya. Sakit. Kelam kabut dia bangun dari duduk. Mamai. Dipandang wajah Puan Ketty, guru matematiknya yang paling garamg di antara guru-guru di sekolah ini. Senyum di ukir, selamba betul.
            “Jangan sengih aje, cikgu tengah mengajar kamu tidur. Banyak cantik! Dah, jawab soalan ni.” Iris menurut, ada jugalah mata-mata yang bagi dia pandangan sinis. Dia dah biasa, biarkan aje parasit yang tak suka dia tu. Apa yang penting dia tak pernah kacau hidup parasit-parasit tu. Soalan di papan dipandang, membulat matanya melihat soalan linear equations di depan mata. Aduh, masalah besar. Dia dahlah lemah subjek matematik ni, tak perasan pula sekarang masa matematik. Bahaya ni.
            “Ha, tunggu apa lagi? Jawablah,” terketar-ketar tangan Iris nak menjawab soalan. Bibir di ketap, kaca mata dibetulkan. Dah ada degupan jantung dah tu. Risau kena denda. Kenapalah Lila tak sama kelas dengan dia, kalau tak dah boleh minta bantuan dah ni. Nasib. Tiba-tiba, terasa bau kemenyan muncul di sebelahnya. Perlahan-lahan Iris kalih, Bad?
            “Kau ikut je cakap aku...” Iris menurut semua kata-kata Bad, tersenyum saat dia dah jumpa jawapan akhir. Dia kalih pandang Bad yang masih berdiri di sebelahnya. Bad senyumkan aje.
            “Thanks Bad!” Puan Ketty kerut dahi, pelik dengan tingkah Iris yang senyum sesorang. Dah kenapa? Pelik ni.
            “Duduk.” Iris menurut. Masih tersenyum, senang hati hari ni dia tak kena denda. Dia dah dapat jawapan. Tak payah kena denda macam selalunya. Semasa perjalanannya menuju ke tempat duduk, masih ada suara sumbang yang berbisik-bisik.
            “Perempuan gila.” Iris pandang Adam yang duduk di depannya. Tak puas hati, senang aje cakap dia tu gila. “Poyo!” Iris jeling Adam. Adam buat muka tak ada perasaan, memang tak ada perasaan. Biarpun Iris tu macam kena pulau tapi Adam lagi teruk, tak ada yang pernah layan dia.
            Saat Iris duduk di tempatnya, matanya melilau mencari Bad. Penyelamat dia tu, tak sangka pula Bad tu bijak orangnya. Boleh minta kesempatan ni dekat Bad, ingat senang apa nak bantu Bad tu. Bahaya! Risikokan diri dia juga.

“SEDAPNYA dia makan, melahap sangat.” Iris tersedak, Bad ni tiba-tiba aje muncul depan dia. Dahlah dia tengah berselera sangat makan spageti yang mama masak. Dah lama tak makan masakan mama ni. Rindu. Bad hulur segelas air pada Iris, mama terjerit kecil. Kenapa gelas tu terapung?
            Cepat-cepat Iris sambar gelas dari Bad, Bad ketawa. Tak perasan mama Iris tengah duduk sebelah Iris tadi. “Apa tu Iris?”
            “Apa yang apa tu mama?” Iris jeling Bad, kesian mama dia kena dengan hantu berdarah tapi bijak depan dia ni.
            “Kamu tak nampak ke gelas kamu terapung?” Soal mama sambil belek-belek gelas Iris, tambah kuat ketawa Bad. Kelakar pula mama Iris ni. Iris makin tak puas hati, tak suka mama dia dipermainkan. Ni nak kena ni, ditendangnya kaki Bad. Tembus! Lupa yang dia tak boleh sentuh Bad.
            “Iris tak nampak ke?”
            “Mana ada terapung, mama salah tengok ni. Iris keluar kejap eh mama? Ada benda yang Iris kena settlekan, ok?” Iris nak buat perhitungan dengan Bad, kena selesaikan semuanya dengan segera. Tak nak hidup dia kena ganggu dengan Bad, tak habis-habis dia yang kena. Bukan sekali Bad buat, depan Lila pun dia buat benda yang sama juga sampai Lila demam panas. Kesian.
            “Hati-hati tau,” pesan mama pada Iris. Bad membuntuti Iris dari belakang. Masih dengan ketawanya yang masih tersisa saat mama masih membelek-belek gelas yang dia pegang tadi. Aduh, nasib baik dia dah tak rasa sakit apa-apa dah. Kalau tak, sekarang ni mesti dia dah rasa senak. Ketawa kuat sangat.

BATU dibaling ke laut, Iris hanya memerhatikan tingkah Bad yang tak habis-habis dengan celotehnya tentang dirinya yang memang suka kenakan orang masa dia hidup dulu. Patutlah, budak nakal rupanya Bad ni. Nama tu pun memang sesuai dengan si empunya diri. Kalau Iris dapat sentuh Bad mesti dah kena hempuk banyak kali dengan Iris tu. Tak puas hati ni.
            “So... apa dah jadi dengan kau sampai kau mati? Kau accident ke? Sebab tengok penampilan kau ni macam pendarahan teruk. Darah kat muka kau tak boleh hilang ke? Muka kau menakutkan aku tau sebenarnya, aku nak juga tengok muka sebenar kau... boleh?” Bad pandang Iris yang duduk bersebelahannya. Tersenyum.
            “Aku kena pukul sampai mati, pendarahan teruk kat kepala aku. Tempurung kepala aku dah pecah, kalau kau perasan... kepala aku dah koyak.” Iris kerut dahi saat Bad tunjukkan kepalanya yang koyak, menakutkan.
            “Aku tak sedia lagi nak tunjuk muka aku kat kau, biarlah sedia ke tak sedia ke semua tu tak penting. Lagipun aku akan buat bodoh aje supaya kau tak takut tengok muka aku. Sebab tu aku ketawa aje... aku tak nak kau takut dengan aku. Lepastu, semua ni akan berakhir juga. Aku tak akan ganggu kau lagi. Kau tolong aku eh?”
            Iris mengeluh, kesian pula dengan nasib Bad tu. “Aku nak semua ni cepat-cepat habis, aku tak nak kau ganggu aku lagi. Mana tempat kakak kau kena culik tu? Bagi tahu aku, aku lapor kat pihak polis,” ujar Iris sambil kuis pasir dengan ranting pokok. Tahu keselamatan dia terancam dengan membantu Bad ni. Tapi kesian juga.
            “Aku tak tahu.”
            “What?! Seriously? Habistu macam mana aku nak tolong kau?”
            “Tu aku tak tahu. Tapi aku memang tak tahu mana dia orang bawa kakak aku pergi.” Iris mengeluh. Kena kerja menyiasat satu hal lagi. Masalah betullah Bad ni buat Iris. Tahu tak dia ada kerja lain kena buat bukan nak bantu Bad aje. Kalau tak fikir pasal rasa tak selesa kena ganggu dengan Bad dia tak akan bantu Bad nilah.
            Menyampah!
            “Tapi aku ada klu yang boleh bawa kita ke tempat kakak aku,” ujar Bad.
            “Apa klu dia?”
            “Kat rumah aku.” Iris kerut dahi, tak faham dengan situasi yang dia sedang lalui saat ini. Tak logiklah keadaan ni buat dia.
            “Kau boleh je kan buat semua ni sendiri? Kenapa nak kaitkan aku dalam hal kau dude? Aku tak faham ni. Apa point dia kat sini?” Bad ketawa, comel aje tengok Iris marah-marah macam tu.
            “Aku tak buat lawak, ok?”
            “Ok, aku serius. Sebab... aku tak boleh hadap muka kakak aku. Kau tahu kan aku ni hantu. Aku tak nak kakak aku takut atau trauma sebab kena tarik dengan hantu. Sebab tu aku minta bantuan kau,” jelas Bad sambil turut melukis di atas tanah.
            Iris rampas ranting pokok dari Bad. Tak nak ada yang menjerit histeria tengok ranting pokok bergerak sendiri. Nanti dia pula yang kena. Tak suka ni. “Macam tu ke? Baik, kita siasat kat rumah kau malam ni juga. Ok? Cepat bangun, aku tak nak kau ganggu aku. Menyampah, lebih-lebih lagi dengan bau kau dan muka kau yang menakutkan tu.”
            “Oh ya? Menakutkan? Aku handsome tau? Kau jangan jatuh cinta dengan aku pula bila tengok muka aku yang original punya,” sempat lagi Bad buat lawak bodoh. Iris cebik, bodoh ke apa nak jatuh cinta dekat hantu.
            “Tapi...” Iris kalih, menghadap Bad yang mati kata sebelum bunyi hon kedengaran. Bad tangkas menarik kuat tangan Iris sebelum mereka jatuh di bahu jalan. Kereta yang hilang kawalan tersebut terbabas sehingga merempuah tiang elektrik. Jantung Iris dah berdegup kencang dengan kejadiaan yang baru berlaku di depan mata, turun nafas naiknya saat itu. Kaget. Pandangan di alih pada kereta kancil sebentar tadi. Teruk. Dia nampak lagi... seorang budak kecil tanpa kaki kiri yang berlumuran darah keluar dari kereta sebelum memandangnya.
            Iris takut, dia hanya mampu menangis teresak-esak. “Iris... hey pandang aku.” Iris menurut. Dipandangnya wajah Bad, pandang ajelah biarpun muka Bad pun menakutkan bagi dia. Bad tersenyum pada Iris, Iris telan liur. Tercengang. Tak sangka Bad nampak jauh beza berbanding dua minggu dia bertemu entiti tersebut.
            “Muka kau...”
            “Jangan takut... pandang je muka aku, keluarkan phone kau. Call ambulans, ada kemalangan.” Iris menurut, didailnya nombor ambulans dengan jari yang terketar-ketar. Lepas membuat arahan Bad, Bad tarik tangan Iris. Bangun dari duduk. Tangan Iris dipimpin sebelum mereka tiba di sebuah rumah yang tidak jauh dari pantai tersebut.

“NAH!” Bad hulur tin soya pada Iris. Mujur tak ramai orang kat bawah blok rumah apartment dia ni. Kalau tak mesti ada yang menjerit lagi tengok tin terapung. Iris masih trauma dengan kejadiaan tadi. Ada rasa sedih bertandang dalam hati, dia tak suka tengok perpisahan macam tu. Sedih.
            “Anak dia dah mati.”
            “Ye, itu takdir dia Iris. Macam aku, ni takdir aku,” ujar Bad.
            “Kau ok tak? Kau nak balik rumah kau ke atau nak teruskan cari klu tu sampai dapat?” Iris teguk air soya sebelum memandang wajah Bad, matanya dah sembap. Menangis dari tadi.
            “Aku... ok. Kena teruskan juga, kesian kakak kau. Aku kuat, jangan risau. Thanks... untuk soya ni. Tapi lain kali tak payah buat benda mengarut, aku tak nak dengar ada orang histeria atau whatever sebab kau buat benda mengarut.” Bad senyum. Nak gelak tapi kesian dekat Iris. Iris pandang penampilan Bad, ni ke Bad yang asli? Segak juga. Dengan hidung mancung tirus, wajah yang bujur. Mata yang nampak redup. Iris tersenyum sendiri, terkenangkan kata-kata Lila.
            “Dah puas?”
            “Hah?” Iris terpinga-pinga, kenapa ada degupan jantung laju ni? Tiba-tiba aje. Bad duduk melutut di depan Iris yang sedang duduk di kerusi rotan di luar rumahnya. Perlahan-lahan kaca mata Iris ditanggalkan. Iris tercengang. Nampak riak wajah Bad serius, tak macam selalunya. Macam ada rama-rama sedang berterbangan di dalam perut. Apa ni Iris?
            “Kau... buat aku teringat dekat kekasih aku. Mungkin... sebab tu... aku pilih kau untuk bantu aku... Irine.” Iris kerut dahi. Kenapa nak rasa cemburu ni? Tak sangka Bad tinggalkan kekasih dia sekali. Kesiannya kisah cinta mereka.
            “Irine. Saya rindukan awak... maafkan saya sebab pergi tanpa ucap kata maaf... musnahkan impian kita. Saya minta maaf Irine buat awak tertunggu kehadiran saya,” tambah Bad, masih merenung setiap raut wajah Iris. Dia nampak wajah Irine pada wajah Iris. Wajah polos yang dicintainya itu.
            “Bad... kau ok tak?” Iris ambil kaca matanya, dipakai sebelum bangun dari duduk. Rasa tak selesa pula bila Bad buat macam tu dekat dia. Tapi, semakin tinggi perasaan simpatinya pada Bad, kesian. Bad nampak terseksa di sebalik tingkahnya yang gila-gila. Sebak pula hati Iris, tambahan lagi dia baru je nampak kemalangan yang dah mengorbankan nyawa seorang anak.
            “Maafkan aku. Lost control.” Bad ketawa. Rasa sedih bertandang di hati, sungguh dia rindukan kekasihnya itu.
            “Kau nak aku sampaikan pada Irine ke?” Bad pandang Iris.
            “Aku tak nak susahkan kau. Tapi... kenapa muka kau buat aku teringat pada Irine? Kau ada point tak?” Iris geleng. Point, terdekat. Kakak dia. Ya, kakak dia. Satu-satunya kakaknya yang bernama Irine. Tapi... macam tak percaya aje yang Bad tu kekasih kakak dia. Maksudnya dah lamalah Bad mati. Lebih-lebih lagi dengan baju sekolah yang Bad pakai. Itu sama persis macam baju kakak dia lapan tahun yang lalu.

IRINE pandang tingkah Iris yang sedang menyelongkar kotak yang diisi dengan barang-barang sekolahnya dulu. Majalah sekolah, baju sekolah semua dia dah simpan dalam kotak. Tinggal memori aje. Dia duduk bersebelahan adiknya saat Iris mengeluarkan majalah sekolah. Tersenyum dengan gambar kelas yang terlekat di dalam majalah.
            “Ni... masa kakak form 5. Muka budak-budak lagi... kan?” Iris gabung ketawa dengan Irine.
            “Akak memang lawa dari dululah, flawless gitu,” puji Iris sambil matanya ligat mencari seseorang di antara sekumpulan lelaki yang berdiri di belakang sekali. Tak ada pun gambar Bad. Dia salah orang ke? Tapi tak mungkinlah dia salah spekulasi, baju Bad dengan pelajar dalam majalah tu sama je. Diambilnya majalah keluaran tahun sebelumnya, bau kertas yang lama menusuk hidungnya. Tak suka bau tu.
            “Ni pula masa akak form 4.” Iris pandang Irine sekilas.
            “Kakak ni hebatlah, semua majalah akak simpan. Kalau Iris, Iris buang aje majalah tu. Hahaha.”
            “Ish ada pula buat macam tu. Tak eloklah Iris. Setiap gambar ni punya sejuta kenangan tau, boleh cerita dekat anak cucu kamu nanti... kan?” Ha, kan dah dapat ayat sentap dari kakak dia. Iris sengih aje. Tak pandai nak menghargai sesuatu. Kalau dah dapat ayat sentap tu terima ajelah dengan hati yang terbuka.
            Mata masih ralit mencari seseorang di antara beberapa kelompok lelaki. Kali ni dia semakin fokus sebelum matanya tertancap pada seorang budak lelaki yang manis dengan senyuman. Bad. Manisnya senyuman Bad tu. Tapi, yang paling dia tak sangka ada gambar Adam bersebelahan dengan Bad sekali. Tak salah tengok kan? Cari nama kat bawah column, Iris kaget. Tak mungkinlah. Memang Adam, budak tak ada perasaan yang tak ada seorang pun layan.
            “Iris... kau ok tak?” Iris pandang Bad yang tiba-tiba muncul di depannya. Speechless. Siapa Adam? Apa semua ni? Kenapa muka Adam boleh ada dalam majalah tu? Pening dah kepala Iris fikir benda-benda ni. Kenapa dia kena hadap semua ni?
            “Iris... kenapa ni? Pucat aje muka kamu. Demam ke?” Irine prihatin, bertanya pada adiknya. Bad tercengang melihat wajah gadis di sebelah Iris. Senyum kelat terbit di bibirnya. Cuba disentuh wajah manis Irine, gadis yang selama ini dicintai. Tak pernah lagi Irine luput dari ingatannya.
            Irine kerut dahi saat pipinya terasa sejuk. Iris tertanya-tanya tentang Adam dan Bad hanya memerhatikan raut wajah Irine. “Akak...”
            “Ermm?”
            “Ni... pakwe akak ke?” Serta merta wajah Irine bertukar. Wajah Bad di dalam majalah dipandang sebelum ditutup buku itu. Dimasukkan ke dalam kotak sebelum kotak tersebut kembali diletak di dalam stor. Bad tercengang. Kenapa Irine buat macam tu?
            “Kakak...”
            “Dia dah tak ada...” Irine senyum pada Iris, dah lapan tahun berlalu ternyata lelaki itu tak dapat dilupakan lagi. Sebab lelaki tu, dia selamat dari terjatuh di gaung masa perkhemahan dulu. Tak sangka cintanya berbalas sehinggalah dia mengetahui kebenaran bahawa kekasihnya dibunuh dengan kejam.
            “Ermm... suami akak dah tunggu kat luar tu. Kalau Iris rasa tak sedap badan rehat ajelah dulu... ye?” Iris angguk, lemah hanya mampu pandang langkah kakaknya yang semakin hilang dari pandangan. Bad masih terduduk. Tangan digenggam, erat.
            “Percayalah bukan itu maksud kakak aku Bad. Kakak aku pun berhak dapatkan kebahagiaan dia. Dia tak nak sedih sebab tu dia tak nak tengok gambar kau. Biarpun kau dah tak ada, tapi kau akan tetap jadi memori yang terindah buat Irine, percayalah Bad...” Bad angkat muka, pandang wajah Iris. Wajah itu nampak pucat, tak macam selalunya. Perlahan-lahan Bad bangun dari duduk.
            “Ya, aku masa silam dia dan dia kena move on. Aku bahagia untuk Irine, biarpun impian kami dah musnah aku tetap bahagia bila dia dah bahagia. Tak pe...” Iris tepuk bahu Bad, tembus. Dia ketawa sendiri.         
            “Macam tulah, jom teruskan misi selamatkan kakak kau.” Bad ketawa dengan semangat Iris, ya dia sedar dia pun kena lepaskan Irine. Masa silamnya yang dah bahagia. Dia tumpang bahagia. Memang dia tak akan dapat laksanakan impian mereka berdua, hidup berkeluarga bersama-sama. Ini takdir dia, dia terima dengan hati yang terbuka.
            Malam itu, mereka kembali ke rumah Bad. Percaya yang ada klu tentang penculikan kakaknya di rumah itu. Sekelip mata, Bad dapat buka kunci rumah dengan gunting. Nasib baik waktu tu malam, semua sedang berehat di rumah masing-masing. Tak adalah Iris kena tuduh pecah masuk rumah orang. Keadaan rumah tersusun, Iris pelik. Ada orang tinggal kat rumah ni ke?
            “Kat sinilah aku kena bunuh, rumah aku sendiri. Aku yang kemas rumah ni. Pelikkan hantu kemas rumah.” Bad ketawa, sinis. Tempat kelahiran dan kematiaannya di tempat yang sama. Satu dalam seribu. Bangga pula dengan diri sendiri. Pelik juga Bad ni.
            “Parents kau?”
            “Mak aku dah meninggal masa lahirkan aku, ayah aku menyusul kemudiaan. Ayah aku mati katak, tak dapat dadah. Lepastu aku tinggal berduaan dengan kakak aku jelah, dah tak ada orang nak ambil kita orang jadi anak angkat. Makcik pakcik tak mengaku kita orang anak buah, malu. Anak penagihlah katakan,” jelas Bad. Tak ada hati dah dia nak rasa sedih jelaskan semuanya dekat Iris.
            Iris pula yang rasa sebak dengar cerita Bad, dipandangnya tingkah Bad yang seolah-olah mencari sesuatu. “Kau nak cari klu tu kat mana?”
            “Kejap, aku pun tak jumpa sampai sekarang. Nampaknya memang aku dah lupalah nama tempat yang dia orang sebut dulu. Lama sangat. Aku tahu lepas dia orang...” Bad mati kata saat Iris tiba-tiba rebah di depannya. Tercengang. Apa pula dia nak buat ni. Didemahnya dahi Iris, panas. Patutlah Iris nampak pucat aje dari pagi tadi.

IRIS kerut dahi dengan suasana yang gawat di sebuah rumah, perlahan-lahan kakinya melangkah masuk ke rumah tersebut. Macam ada tarikan untuk menyuruhnya masuk ke rumah itu. Dia tercengang saat melihat Bad di rumah itu. Seorang gadis yang di anggarkan tua dari Bad itu sedang ketakutan di belakang Bad. Dipandangnya pula sekumpulan samseng yang ketawa dengan tingkah dua figura yang bagaikan semut buat mereka.
            “Bagi kakak kau dekat aku! Kau orang tak dapat bayar hutang bapak kau yang dah mampus tu kan? Jual jelah kakak kau dekat aku, senang cerita. Kau pun hidup bahagia dengan kekasih hati kau tu... kan?”
            “Tak! Aku tak akan biarkan.”
            Si ketua dan anak-anak buahnya ketawa lagi dengan kata-kata Bad.
            “Kau tak payah nak jadi herolah, kau muda lagi belum masa nak jadi hero. Belajar  bersungguh-sungguh jangan jadi macam bapak kau tu. Behutang sana sini. Dah, aku tak nak bagi syarahan kat aku, kau orang tunggu apa lagi. Rampas kakak dia tu dari aku.” Bad mengenggam erat tangan kakaknya, sebelum mereka berlari keluar dari rumah itu. Namun, mereka dikepung dengan tujuh orang samseng termasuk ketuanya yang hanya duduk bersandar melihat drama di depan
            “Aku tak akan biar kau orang rampas kakak aku dari aku. Langkah mayat aku dulu!”
            Si ketua mengeluh, dicengkamnya erat kolar kemeja Bad. Statik tumbukan menghenyak wajah Bad. Kakaknya tercengang. Dua, tiga kali benda yang sama diberikan pada Bad sebelum Bad membalas tumbukan si ketua. Darah yang mengalir di bibir dia biarkan. “Bad... bagi jelah kakak....”
            “Tak! Bad tak akan biarkan dia orang apa-apakan kakak.” Mereka mulai menyerang Bad, ternyata tenaga Bad dapat melawan mereka semua. Iris tercengang. Nampaknya Bad bukan calang-calang orangnya. Tangan kakaknya, Iris tarik ingin membantu namun tembus.
            “Bad!” Tak ada sahutan.
            “Woi kau...” Iris mati kata saat tubuh Bad hampir mengena tubuhnya, tembus! Tahulah dia kalau dia hanyalah seorang halimunan yang berada di rumah ini. Tiba-tiba rasa diri dia macam hantu pun ada. Dia tersenyum sendiri, tapi senyuman dia tu sekejap aje bila melihat Bad terduduk. Kakaknya cuba menghampirinya namun ditahan oleh si ketua.
            “Bangunlah bedebah! Lawan aku pula, kau dah berjaya tumbangkan dia orang. Buatlah aku pula.” Nafas Bad tercunggap-cunggap, dipandangnya kakaknya yang tengah dicengkam oleh si ketua. Dia cuba bangkit, berjaya. Baru selangkah dia ke depan, dua orang lelaki bangun lalu menahan pergerakannya.
            “Lepaskan aku!”
            “Lepaskan kau?” Dagu Bad dicengkam oleh si ketua, mata mereka saling bertentangan antara satu sama lain. Si ketua ketawa sinis sebelum menghayunkan penumbuknya ke perut Bad. Bad ketap bibir sebelum menghayun kakinya menendang kuat si ketua, si ketua terduduk.
            Si ketua kembali bangun, dihampiri Bad dengan pandangan yang penuh dengan kebenciaan.“Jangan kau sentuh kakak...” pisau ditikam ke perut Bad, Bad mati kata. Dua, tiga kali pisau ditikam ke perut dan jantungnya sebelum pisau ditarik kasar. Bad kerut dahi, perit. Rasa ditikam dengan berjuta-juta jarum. Air matanya turun ke pipi, tak dia kena kuat untuk kakak dia. Dia tak akan biarkan durjana tu buat sesuatu dekat kakak dia.
            Iris tercengang. Wajah parasit yang menikam Bad dipandang, dia benci pembunuh tu. Rupanya bukan itu pengakhiran Bad, sedaya upaya Bad menggunakan tenaga yang masih tersisa untuk melawan si ketua sebelum dia rebah. Kakaknya menghampirinya sebelum dipeluknya erat tubuh Bad.
            “Kakak minta maaf...” Kakaknya menangis, tangisan yang dibalas dengan hilai tawa durjana yang membunuh adiknya.
            Mulut Bad terketar-ketar ingin memohon maaf, nampaknya dia kalah. Dipandang wajah kakaknya dengan pandangan yang semakin kabur, sungguh dia tak kuat. “Tarik perempuan ni pergi. Hari ni kita dapat orang baru lagi dalam kelab Melody kita,” ujar si ketua dengan sisa gelaknya. Puas, dia puas dengan semua tu. Bad hanya mampu menyaksikan kakaknya dibawa pergi. Kecewa, sedih. Nafasnya turun naik, dia cuba bangun sebelum kepalanya dipukul dengan benda keras.
            “Bad!” Sayup-sayup jeritan kakaknya kedengaran. Kepala Bad dipukul berkali-kali sebelum nafasnya semakin sesak. Kepalanya bagaikan ada renjatan elektrik saat kayu dipukul pada kepalanya. Jantungnya seolah-olah ditarik, darah mengalir dari dahinya. Sungguh, memang ini pengakhirannya. Tak sangka, malam itu merupakan malam terakhir dia hidup bersama kakaknya. Impiannya untuk hidup bersama Irine hilang dengan pembunuhan yang berlaku terhadapnya.
            Tubuhnya yang kaku hanya dibiarkan di dalam rumah. Iris yang menyaksikan kejadiaan tersebut terduduk di depan Bad. Mulut ditekup, mereka kejam. Tak berperikemanusiaan. Wajah Bad dipenuhi dengan darah. Cuba disentuh tangan Bad, tak tembus! Dia menangis, diletaknya kepala Bad yang hancur dipukul di atas riba. Tangan Bad digenggam, erat. Sesak jiwanya saat itu. Air matanya jatuh ke pipi Bad yang dah tak bernyawa. “Bad... kenapa ini pengakhiran kau?”

“IRIS...” Iris terbangun dari tidur, dipandang sekelilingnya sebelum matanya tertancap ke arah Bad yang duduk di sisinya. Senyum terukir di bibir lelaki itu. Iris ketap bibir, direnungya setiap raut wajah Bad. Sayu hatinya dengan nasib yang menimpa lelaki itu. Dibunuh dengan kejam.
            “Kau pandang aku macam tu kenapa? Kau nangis ke?”
            “Aku dah tahu...”
            “Hah?”
            “Aku dah tahu nama tempat tu, sekarang kita dah dapat selamatkan kakak kau.” Iris tersenyum pada Bad, tapi sekejap aje dia terasa pipinya basah dengan air mata. Syahdu. Dia jatuh kasih pada lelaki depan dia ni. Sesak jiwanya dengan petunjuk tersebut. Bad pelik dengan air mata Iris, kenapa gadis depan dia ni nampak pelik? Semalam pengsan, pagi ni menangis pula.
            Dicapainya tangan Iris, dia makin rasa pelik kenapa dia tak dapat nak capai tangan gadis itu. Iris tercengang. Dicapainya tangan Bad. Masih tembus. Bad menyentuh meja di belakangnya, sama. Tembus. Dipandang tangannya, masih sama tak ada perubahan sebelum satu entiti memegang bahunya. Dia angkat muka. Iris turut memandang tempat yang sama. Adam? Tapi?
            “Apa semua ni?” Iris semakin pelik.
            “Adam?”
            Iris pandang Bad dan Adam silih berganti, dia semakin pelik dengan kejadiaan yang menimpanya saat ini. Semuanya bertukar menjadi complicated untuk dia. Sangat sukar untuk dia terima. Pelik!

BAD DAN ADAM hanya memandang tingkah Iris yang melahap burger yang dibelinya di bawah blok. Dari tadi tak ada sebarang bunyi dari mereka. Apa yang Iris tahu dia nak makan aje, ketepikan sekejap benda pelik yang berlaku. Biarpun hidup dia memang pelik sejak dua tahun ni. Ada third eyes, boleh nampak hantu dan sekarang kena bantu hantu handsome. Hahaha, sempat lagi Iris puji Bad.
            “Apa dah jadi dengan aku Adam? Kenapa aku tiba-tiba tak boleh sentuh semua benda kat sekeliling aku?” Bad bersuara.
            “Kau hilang fokus.”
            “Maksud kau?” Adam pandang Iris. Iris jeling Adam, suka sangat gaduh dengan dia kat dalam kelas rupanya gaduh dengan hantu.
            “Iris!”
            “Apa! Jerit...”
            “Kau suka dekat hantu ni ke?” Iris tersedak burger bila Adam bagi soalan cepumas pada dia. Soya dicapai. Bad tercengang. Sendiri terkejut dengan soalan kawan dia sorang ni.
            “Kau Bad... kau suka dekat manusia ni ke?” Bad pandang Iris, Iris pandang Bad. Dia suka kat Bad ke? Kenapa dia rasa muka dah merah bila Adam tanya soalan macam tu. Pelik. Takkan suka kat hantu?
            “Aku kan pakwe kakak dia dulu. Apa kena mengena dengan adik dia? Tak adalah dude!” Kecewa hati Iris dengan jawapan Bad, tak apalah. “Aku sayang je kot dengan manusia ni, dia sudi bantu aku,” tambah Bad masih memandang Iris. Iris pandang tempat lain, tak nak pandang Bad dah. Kalau Bad tak selamatkan dia masa hampir kena langgar haritu mesti dia tak akan ada perasaan tu untuk Bad. Lebih-lebih lagi tengok perjuangan Bad pertahankan kakak dia.
            “Patutlah... kau manusia dengan hantu tak boleh bersama tahu? Kalau tak kau jadi macam nilah Bad. Kelebihan kau hilang. Apa ingat ni cerita twilight? Manusia dengan Pontianak boleh...”
            “Diam!” Iris bersuara, tak suka kata-kata pedas Adam tu sakitkan hati. Adam mati kata. Bad tersenyum, suka tengok Iris marah macam tu.
            “Kau mati kenapa? Sukalah kau, orang fikir yang bukan-bukan pasal akukan?”
            “Aku accident. Sebab aku minat kakak kau, aku kena kacau adik dialah. Kan Bad?”
            “Kau suka makwe aku?” Adam angguk, masih ingat lagi dia suka stalker Irine masa sekolah dulu. Tapi tak sangka dia pun menyusul Bad dua tahun kemudiaan.
            “Untunglah jadi kakak... banyak peminat. Aku ni... asyik kena cemuh je. Salah ke jadi introvert? Suka hati akulah. Ish menyampah,” tin soya dibaling ke arah Bad. Tak tembus! Iris tercengang, diletaknya tangan pada dada Bad. Dapat sentuh? Statik mata mereka saling bertentangan. Tangan Bad digenggam, dapat!
            Bad ketawa. “Kau comellah.” Iris dah tersipu malu, Bad puji dia? Terharu.
            “Dahlah! Tak payah nak bermesra lagi, kau pergi call polis Iris.” Iris menurut arahan Adam. Dilaporkan kegiatan pemerdagangan wanita kepada pihak polis. Rasa sedih bertandang dalam hati, ya ini pengakhiran dia dan Bad. Sedih pula.
            “Lepas ni hidup kau amanlah, aku dah tak ganggu kau lagi... kan?” Iris angkat muka, pandang Bad yang berdiri bertentangan dengannya sekilas sebelum membuntuti Adam dari belakang. Dia sepatutnya rasa gembira kenapa sedih pula ni? Tak boleh jadi ni. Tak logik. Adam hanya memandang sepi langkah Iris yang sudah mendahuluinya dulu. Apa tak kena dekat Iris tu?
            “Dia suka kau dude!” Ujar Adam pada Bad yang berjalan beriringan dengannya. Tak ada rasa dari Bad, kosong. Kesian Iris, hatinya terluka buat kali pertama. Apa boleh buat?

SUASANA di dalam Kelab Melody kelihatan senyap. Ada beberapa orang pengunjung aje yang kelihatan. Siapalah yang nak pergi pagi-pagi macam ni? Masih berada atas katil kot, tidur. Malam aje baru penuh. Iris duduk di satu sudut tidak jauh dari tempat minuman. Minuman fresh orange dipesan sambil memandang sekeliling.
            “Kau yakin ke kakak aku ada kat sini?”
            “Dijamin, ada!” Sekumpulan perempuan dan lelaki mulai kelihatan masuk ke dalam kelab. Siap berpelukan lagi. Sakit betul mata Iris memandang, tiba-tiba pandangannya gelap.
            “Kau buat apa Bad?”
            “Melindung kau dari perbuatan yang bukan-bukan.” Iris ketawa kuat. Mata-mata mulai memerhatikan dia. Bad kerut dahi, tak suka ada orang cakap Iris tu gila. Dia bangun dari duduk sebelum ditendangnya meja yang berdekatan, terjerit-jerit pengunjung yang berbisik tadi. Senyum di ukir. Dapat! Tak tembus.
            Iris tercengang. Memandang Bad yang tersenyum kemenangan. Kadang-kadang pandangannya menjadi samar melihat entiti itu. Seolah-olah Bad hilang dari pandangannya. Memang akan hilang, tak lama lagi. Sedih juga hati Iris tu. Tak ada crush dah, dia juga yang cari pasal crush dengan hantu. Dah kenapa?
            “Kau ni tak guna tahu tak?! Kau lari kenapa ha?”
            “Jangan pukul saya, tolong?” Iris menangkap kelibat seorang wanita yang tidak jauh darinya sedang merayu pada si... Iris tercengang. Tu pembunuh! Pembunuh Bad lapan tahun yang lalu? Tak guna!
            “Bangsat!” Kerusi di baling pada si ketua yang dah membunuh Bad dulu. Sakit hatinya saat melihat wajah itu. Wajah durjana, kejam!
            “Kau sape? Ha?!” Iris memandang wanita yang sedang melutut di kaki si ketua. Statik Iris membantunya berdiri, jelas wajah wanita tersebut lebam. Bad tercengang. Kakaknya diperlakukan seperti hamba? Sayu.
            “Bukan hak kau nak tahu aku sape durjana! Kau...” pipi Iris ditampar, kuat. Kaca matanya terjatuh lalu dipijak oleh si ketua. Iris ketap bibir sebelum baling gelas kaca ke arah kepala si ketua. Sharp! Kena. Berdarah. “Tu kaca mata yang arwah abah aku belikan untuk aku setan!”
            Bad menghampiri. Cuba dihalangnya Iris untuk membuat perbuatan yang lagi membodohkan. Ternyata dia tak dapat nak sentuh gadis itu lagi. Dipandangnya wajah sayu kakaknya. Cuba disentuh, sama juga. Tak dapat. Macam mana dia nak bantu Iris? Dia buntu. Tak nak Iris mengalami nasib yang sama dengan dia.
            “Anak bapak!” Si ketua dan dua anak buahnya menterawakan Iris, sekali lagi Iris menghayunkan tangannya ingin menampar si ketua. Tubuh Iris ditolak, kasar hampir saja kepala Iris terkena bucu meja. Tangkas Bad menyambut tubuh Iris, kali ni dapat. Mata mereka saling bertentangan antara satu sama lain.
            Gulp!
            Jantung Iris dah berdegup kencang, pertama kali dia nampak wajah Bad yang hanya seinci dari wajahnya. “Kau selamat...” Iris angguk. “Ya... aku selamat, thanks Bad.” Bad senyum, Iris kembali membetulkan posisinya.
            “Bawa kakak aku lari,” arah Bad. Iris angguk lagi, jantungnya masih berdegup kencang. “Woi! Kejar betina tak guna tu.” Arah si ketua.
            Bad menghalang. Leher si ketua dicengkamnya, erat sebeluh dihumban ke dinding. Dua anak buahnya mati langkah saat mendengar bunyi bising. Si ketua mengelupur ketakutan. Dengan perasaan amarah yang menebal, Bad menjadi agresif sebelum ditendangnya kuat tubuh si ketua. Sebab lelaki durjana ni dia terseksa. Dia seksa hidup satu-satunya kakaknya. Dia bunuh Bad dengan kejam. Semua dilepaskan sebelum siren kereta polis kedengaran.
            Bad puas, puas melihat si ketua terkulai tak bernyawa. Dia dah bunuh pembunuh dia sendiri. Bad tersandar di belakang dinding sebelum terduduk. Ini pengakhiran dia. Dia tersenyum, dipandang tangannya yang semakin hilang. Mata melilau mencari Iris, ada. Iris berlari ke arahnya yang dah terduduk. Tak mampu nak berdiri, dia dah penat. Air mata turun lagi ke pipi gadis itu.
            “Thanks... Iris sudi bantu aku.” Iris angguk sambil tersenyum paksa.
            “Hey... kau tak payah menangislah. Kau dah bebas, aku tak akan ganggu kau lagi. Kenapa? Kau jatuh cinta dekat hantu ke?” Iris ketawa. Air matanya dikesat lembut. Sedih, banyak yang dia belajar dari Bad.
            “Aku dah cakap kan? Kau akan jatuh cinta dengan aku sebab aku handsome.” Iris tumbuk bahu Bad, mereka saling ketawa antara satu sama lain saat Iris tak dapat menembus bahu Bad.
            “Kakak kau dah selamat, dia trauma. Tapi aku janji... aku akan bantu kau jaga kakak kau sampai bila-bila. Aku akan pastikan seorang lelaki sebaik adik dia ni akan jaga dia sampai akhir hayat dia. Aku janji Bad.” Bad tersenyum pada Iris, senang hatinya mendengar kata-kata Iris.
            “Thanks... selamatkan aku. Ajar aku erti penghargaan. Selama ni aku tak pernah belajar menghargai orang, tapi lepas aku jumpa hantu macam kau aku sedar yang penghargaan tu penting dalam hidup. Saling menghargai antara satu sama lain sebelum terlambat,” tambah Iris. Tambah sakit hatinya melihat separuh tubuh Bad  hampir menghilang.
            “Baguslah! Kau jangan tidur dalam kelas matematik lagi eh? Aku tak akan muncul tolong kau macam selalunya lagi. Aku tak akan jadi hantu berdarah yang akan ganggu kau lagi. Selamat tinggal... terima kasih dengan semuanya. Aku hargai sangat pertemuaan kita ni.”
            “Bad...” Iris menyentuh pipi Bad, tembus. Hanya senyuman yang tinggal sebelum Bad hilang dari pandangannya. Hilang. Bagaikan kabus di depan mata. Iris tertunduk, genggam tangan dengan air mata yang tak henti mengalir ke pipi. Tersenyum sendiri dengan semua memorinya dengan Bad. Perkenalan yang singkat, memang ini sudah takdirnya. Mereka akan terpisah juga. Dia kena kuat untuk terus hidup.

Dua bulan kemudiaan
“HEBATLAH math kau, dapat 80 kot. Aku yang kelas sains ni pun dapat 60 je hahaha.”
            “Kau dating je lebih memanglah merosot, cuba jadi macam aku single forever! Fokus dengan pelajaran aku aje.” Berlagak! Sekali sekala kena berlagak juga depan Lila ni. Suka sangat dating, lepastu mengeluh. Lila dah buat muka, menyampah.
            Seketika kemudiaan, mereka kembali mengunyah makanan. Suasana kantin nampak riuh, nasib baik dia orang awal keluar. Dapat juga tempat ni. Puas, beruntung. Tiba-tiba, seorang lelaki tanpa diundang duduk bertentangan dengan Iris. Iris hanya bagi senyuman sipi. Dah mamat tu bagi dia senyuman, dia balaslah juga.
            “Kau boleh nampak benda kan... dah jumpa dah hantu handsome?”
            “Mengarutlah kau ni Lila,” ujar Iris, masih mengunyah sandwich. Lila cebik sebelum memandang lelaki yang duduk bertentangan dengan kawannya. Iris meluat, suka sangat Lila tanya dia soalan macam tu. Dia dah jumpa pun bukan dia nak kongsi dengam BFF dia tu. Tak nak dia!
            “Wei... cuba tengok mamat depan kau. Budak 6 bawah, budak baru kan? Tak pernah nampak lagi dia kat sini,” bisik Lila. Iris menurut.
            “Biasa je pun kenapa?” Si budak lelaki angkat muka. Iris tercengang, tiba-tiba jantungnya berdegup kencang. Si budak lelaki berkaca mata di depannya dah rasa pelik dengan pandangan Iris.
            “Handsome kan?” Sempat lagi Lila memuji. Kali ni memang bukan hantu. Ni manusia yang serupa dengan Bad!
            “Awak?”
            “Ss...So...sorry.” Iris menunduk, malu pula. Lelaki depan dia ni dah tegur dia. Kantoi!
            Si lelaki tersenyum. “Saya Efran, pelajar 6 bawah biru. Saya pengerusi kelab photography, kalau berminat nak masuk kelab tu. Jumpa je saya kat kelas 6 bawah biru, bye. Have a good meal,” ujar Efran sebelum bangun dari duduk. Iris hanya memandang sepi tingkah Efran hingga hilang dari pandangan.
            Sebak.
            “Babe! Kau nangis. Kenapa babe?”
            “Hah?”
            Lila kesat air mata Iris, nampak kawannya sedih semacam dia pun rasa sedih. Statik dia memeluk tubuh Iris, esak tangis Iris makin jelas kedengaran. Dia rindu Bad sebenarnya. Dah dua bulan berlalu. Dulu bukan main lagi dia takut dengan Bad tu, kenapa sekarang dia jadi macam ni?
            “Aku minta maaf Iris...”
            “Tak... aku tak tahu aku rasa sedih sangat Lila. Eh dahlah nangis, jom masuk kelas.” Iris bangun dari duduk, lap air mata.
            “Tunggulah aku babe!”
            Dan di situlah semuanya bermula untuk Iris. Pertemuaan dengan seseorang yang dia tak sangka. Mungkin ada hikmahnya kenapa dia bertemu dengan Bad, dia belajar erti penghargaan dan pengorbanan yang dia tak pernah fikir sebelum ni. Nilai kekeluargaan di dalam diri Bad membuatkan dia semakin dekat dengan Irine dan mamanya. Tak ada lagi dia keluar rumah bila rasa bosan. Hari-harinya dihabiskan dengan Irine dan mamanya.

(23.04.2016, SABTU)

Ask Me