Tumblr Scrollbars

My Friend

Jumaat, 12 Februari 2016

Puisi Cinta Kita






CINTA LAHIR DARIPADA HATI
AKU LAHIR HASIL CINTA MAMA DAN ABAH
CINTA ITU MEREKA BERI PADA AKU
TAPI, KEBAHAGIAAN TAK SEMESTINYA KITA MILIKI
KEBAHAGIAAN ITU HARUS DICARI
DAN INI... INI CERITA AKU
            “Ye! Memang... memang saya dah penat dengan sikap abang yang entah apa pe ni. Penting sangat ke kerja tu dari keluarga abang ni? Ha?! Tak payah fikir pasal sayalah, tu fikirkan pasal Citra tu. Ada bapa tapi macam tak ada bapa! Dia dahagakan kasih sayang seorang ayah, abang tahu tak?”
            “Jangan rungsingkan keadaan Cempaka. Abang tengah rungsing sekarang ni. Boleh tak...”
            Aku nampak, mama cengkam erat kolar kemeja abah. Aku nampak, mama mengalirkan air matanya buat entah ke berapa kali. Aku hanya mampu melihat pergaduhan mama dan abah dari tingkat atas. Patung beruang yang abah hadiahkan padaku jadi peneman.
            “Jangan rungsingkan keadaan? Huh? Abang tu yang rungsingkan keadaan ni! Abang yang jadikan benda ni complicated. Atau... memang benar yang abang memang ada affair dengan anak ketua kampung tu? Huh?”
            Ternyata abah diam.
            “Jawablah! Betul kan yang dia tu perempuan simpanan...”
            PANG!
            Tamparan mengena tepat wajah mama. Aku tercengang. Mama sentuh pipinya yang ditampar oleh abah. Pertama kali aku lihat pergaduhan antara mama dan abah sebegini teruk. Aku lihat, mama tertawa. Aku lihat, abah cuba menyentuh pipi mama tapi tangkas, mama mengelak.
            “Sayang... abang, abang minta maaf... abang tak sengaja.”
            “Maaf? Hati cempaka dah sakit. Hati cempaka hancur dengan sikap abang ni tahu tak?! Sanggup abang tampar Cempaka sampai macam ni sekali? Cempaka dah penat abang! Dah penat! Cempaka dah penat makan hati berulamkan jantung dengan sikap acuh tak acuh abang dekat kita orang. Telinga Cempaka dah nak koyak dengar suara-suara mengata tentang abang dengan anak ketua kampung tu.”
            “Cempaka...”
            “Jawab soalan Cempaka ni, betul atau tidak yang abang dengan Fatihah tu dah bernikah?”
            Abah kaku.
            Diam seribu bahasa.
            “Jawablah!”
            “Abang minta maaf Cempaka.”
            “Jadi betullah?”
            Abah diam.
            “Abang!”
            “Abang boleh jadi pelindung untuk Negara kita, untuk Cempaka dan untuk Citra tapi... alangkah bodohnya abang sebab tak mampu nak lindung diri abang sendiri. Abang tak mampu nak lindung hati abang, Cempaka. Abang minta maaf, duakan hubungan kita. Ragut kepercayaan Cempaka terhadap abang.”
            Dan saat itu, aku lihat mama terdiam. Mama terduduk sebelum esak tangis mama kedengaran. Aku masih tak jelas dengan keadaan itu tapi, aku tak tahu kenapa aku rasa sakit bila lihat mama terseksa sampai macam tu sekali.
            Abah duduk melutut di depan mama, tubuh mama dia peluk, erat. “Cempaka... abang boleh berlaku adil dalam...”
            “Ceraikan Cempaka!” Suara mama bagaikan halilintar yang menyambar metafora alam. Wajah mama merah.
            “Tak... abang tak akan ceraikan Cempaka.”
            “Buat apa abang nak simpan Cempaka kalau Cempaka ni tak ubah macam anak patung hidup dalam rumah ni?! Cempaka perlukan abang dan Citra perlukan ayahnya tapi... sanggup abang buat macam ni dekat kita orang yang masih terkapai-kapai dekat rumah ni... kan? Siang malam saya asyik fikirkan keselamatan abang tapi... apa yang abang buat dekat belakang Cempaka? Abang ragut kepercayaan Cempaka!”
            “Abang boleh jelaskan sayang. Abang tak berniat nak duakan Cempaka tapi...”
            “Tapi apa?!”
            “Abang tak boleh kawal hati abang. Abang takut abang cemarkan maruah keluarga kita. Abang terpaksa jadikan Fatihah isteri kedua abang. Bukan niat abang nak duakan Cempaka. Tak, dan hati abang... hati abang masih utamakan Cem...”
            Mama bangkit dari duduk. “Persetankan semua tu! Kalau Cempaka masih utama di hati abang... abang tak akan buat macam ni dekat Cempaka. Kalau abang... kalau memang betul abang cintakan Cempaka, lepaskan Cempaka. Bebaskan Cempaka, Cempaka tak nak hidup dalam sangkar dunia ni lagi!”
            Dan malam itu, malam terakhir aku lihat wajah abah. Selama tujuh tahun aku hidup dengan limpahan kasih sayang abah, akhirnya aku dan abah terpisah. Ya, sebab cinta abah ceraikan mama. Selepas kejadiaan itu, mama bawa aku pergi dari rumah yang pernah menjadi bukti cinta antara mama dan abah. Sungguh, aku cemburu dengan kanak-kanak seusiaku yang punya kasih sayang seorang ayah, sedangkan aku? Semuanya hancur.
            Aku mangsa.
            Ya, mangsa keadaan. Dunia ni tak kejam tapi, manusia yang berlindung di muka bumi ini yang membuatkan persekitaran jadi kejam. Keadaan yang membuatkan manusia berfikiran bahawa dunia ni kejam, padahal dunia tak bersalah apa pun.
PAP!
            Aku panggung kepala dari buku saat lantunan bola keranjang mengena tepat kepala aku. Sakit tu aku tak kesah, yang aku kesah sekarang ni idea aku mati serta merta! Dia berlari anak ke arahku seraya tangkas aku menyambar bola yang buat aku mati idea. Credit thanks to budak yang tak pernah terputus fius.
            “Bagi balik.”
            “Nak?”
            “Naklah mangkuk. Kau tak nampak apa budak-budak lain tu tengah tunggu bola ni?”
            Aku pandang sekumpulan budak lelaki yang sedang memerhatikan aku. “Pompuan, cepatlah. Bagi balik bola tu dekat aku.”
            “Senang je kau kan? Kau dah buat idea aku mati dan sekarang kau nak bola ni balik? Apa kau ingat senang ke nak cari idea untuk tulis puisi aku ni?”
            Ternyata dia tersengih. “Nanti aku bagi baliklah idea kau, sekarang ni bagi balik bola tu, ye?”
            “Kau ingat kepala aku ni keras ke macam batu? Sakitlah, giler! Kalau aku kena gegaran otak macam mana? Kau nak tanggungjawab?”
            “Bro! Cepat sikit boleh tak? Aduh nak feeling pulak petang-petang macam ni.”
            “See... cepat bagi. Nanti lepas ni aku belanja ice cream. Nanti tak adalah bergegar otak kau tu. Nanti gegaran tu jatuh kat hati kau pulak.”
            Akhirnya, bola terlepas dari tangan aku. Pickup line... aku tak suka. Aku tak nak berharap dengan sesuatu yang tak pasti. Aku tak nak persahabatan ni hancur kerana satu perasaan yang mulai hadir dalam hati aku.
            Aku tak nak, pisang berbuah dua kali.
“NI gaji untuk bulan ni, jangan nak pergi berjimba pulak. Faham tak, mama cakap apa?” Aku angguk sambil pandang sampul surat yang mama hulur pada aku. Kerja dengan mama taklah seteruk mana sementara aku nak tunggu tawaran sambung belajar peringkat ijazah sarjana muda.
            “Mama, Citra nak keluar petang nanti boleh? Nak cari ilham.”
            “Akak ni macam budak darjah satu je, nak keluar pun minta izin dengan mak. Anak mak betullah,” aku pandang Mila yang baru habis SPM. Kerja di kedai bunga sebagai pembantu aku.
            “Sebab, sebagai seorang anak, apa yang harus diutamakan ialah ibu bapanya. Awak tu  datang dari mak awak. Kalau mak awak tak ada, tak ada maknanya awak comel sampai macam ni, tahu tak?” Aku cubit pipi gebu Mila. Menyeringai budak ni aku buat.
            “Akak ni deep sangatlah, tak payahlah nak deep sangat,” satu suara muncul dari belakang. Entah dari mana datangnya mamat terputus fius ni, macam guna teleportasi pun ada jugak.
            “Kamu nak keluar nanti take care. Mama balik lewat sikit tau,” pesan mama padaku sambil betulkan selendangnya.
            “Ok, mama.”
            “Dan kamu, jangan nak bawa anak makcik pergi berjimba,” tegas arahan dari mama pada si mamat terputus fius.
            “Baiklah Puan!” Mama ketawa saat Fikri buat tanda hormat pada mama.
            Fikri alih pandangan pada aku. Senyum nipis dia ukir sebelum hulur sekuntum bunga ros merah pada aku. “Suka hati mak bapak kau je kan nak kacau bunga-bunga aku.”
            “Eh, bunga ni aku ambil dari pasu bunga mak aku eh. Sorry sikit nak kacau bunga terlarang kat kedai ni.”
            Aku terdiam. Tanganku kembali ligat menyusun gubahan bunga melur di dalam pasu, dibantu dengan Mila. Semakin kuat perasaan tu, semakin susah bagi aku untuk bereaksi seperti biasa dengan Fikri. Ya, perasaan yang aku hadirkan untuk dia.
            “Siap!”
            “Tak siap lagi, kejap,” dan sekuntum bunga mawar merah, Fikri letak di tengah-tengah berpuluh bunga melur yang aku dan Mila gubah. Aku tercengang. Sungguh, gubahan tu tampak indah pabila dihiasi dengan mawar merah.
            “Awak ni sweet sangatlah. Mesti ada maknakan kenapa awak letak bunga mawar merah tu kat tengah?”
            “Nak tahu tak apa maksud dia?”
            “Mestilah Mila nak tahu,” dan saat itu mata aku dan Fikri saling bertatapan antara satu sama lain.
            “Cinta tu, kita tak boleh nampak. Tapi... kita boleh rasakan kehadiran cinta yang kita tak nampak tu. Bila dua hati bersatu, akan hadir satu perasaan yang mereka cipta dan bina bersama. Bila cinta mekar di antara dua insan tu, keindahan akan tercipta. Sama macam bunga ni. Mawar merah yang melambangkan keteguhan cinta di antara dua insan,” ujarnya, senada.
            Seketika kemudiaan, masa bagaikan berhenti buat seketika waktu. Kata-kata yang terbit dari bibirnya tampak ikhlas.
            “Pompuan, kau boleh tak jangan renung aku macam tu sekali. Aku tahulah aku ni gula, kau tu semut...”
            “Oh pleaselah Fikri. Nak termuntah tahu tak?”
            “Tak tahu.”
            “Dahlah, pergilah balik. Menyemak je dekat sini, aku nak buat kerja pun tak senang.”
            Fikri ketawa, sinis. “Menyemak ni jugak yang kau akan rindu, kan?”
            Aku mengeluh, kasar. Dua orang pelanggan mulai datang dan kerja aku mulai berjalan seperti biasa. Ayat Fikri tentang gubahan bunga melur putih tadi masih terngiang-ngiang di gegendang telingaku. Sungguh, ayat-ayat yang aku dapat tafsirkan dia boleh guna untuk confess dekat orang yang dia cinta.
RINTIK-RINTIK HUJAN membasahi metafora alam lagi pada petang itu. Kaki lima kedai jadi tempat aku berteduh sambil menunggu hujan reda. Tanganku ralit menulis di atas buku puisi. Mujur, Encik Ganesh tutup kedai dia hari ni. Boleh jugak jadi port aku duduk dengan gelagat dan ragam manusia yang cuba berlindung dari hujan.
            RINDU
            RINDU AKU PADA KAMU TAKKAN PUDAR
            WALAU KAMU DI TIMUR AKU DI SELATAN
            AKU TAK AKAN PERNAH LUPA KENANGAN KITA
            KERNA
            “Kerna hati aku hanya untuk kamu,” tanganku mati dari menulis di dalam buku. Aku pandang Fikri yang duduk bersebelahan denganku. Ternyata dia sedang ralit membaca setiap bait perkataan yang terbit dari hati aku.
            Aduh, kenapa kena mata? Kenapa tak hidung ke bibir ke rambut ke? Kenapa kena mata juga yang buat aku kaku? Sudah, Fikri tersenyum manis ke arahku sebelum buku puisiku dia tarik.
            “Kau jangan tengok apa yang aku tulis. Aku rasa kau dah lupa dengan perjanjian kita tentang buku ni... kan?”
            Aku tersentak. Dia pandang aku semula.
            “Kan Citra?”
            “Err... apa?”
            “See... kau tak fokus. Kau asyik nak renung aku je. Aku syak yang kau...”
            Dia kecilkan mata pada aku. “Apa?”
            “Kau suka aku... kan?”
            “Ish, apa kau merepek ni. Bak buku tu balik.”
            “Tak. Buku ni milik aku jugak.”
            “Fikri!”
            “Kalau kau suka dekat aku kau kena terus terang, takut ada orang lain kebas aku, aku tak tahu.”
            Aku terkaku, terdiam seribu bahasa.
            “Aku nampak dalam mata kau, Citra. Cuba pandang langit tu, kelam... kan?”
            Aku menurut. Pandang langit yang mendung dengan rintik-rintik hujan. Ya, aku tahu apa yang dia cuba maksudkan. Mendung yang mama pernah hadapi 14 tahun yang lalu, saat mama dan abah bercerai.
            “Kau nak hati kau mendung macam tu ke Citra? Kita tak boleh menidakkan perasaan yang tuhan bagi dekat kita,” dan seketika, mata kami bersatu.
            Aku speechless.
SEJAK hari itu, aku dah jarang berhubung dengan Fikri. Tipulah kalau aku tak tertanya-tanya ke mana dia menghilang. Tak ada lagi manusia yang suka buat pickup line depan aku. Tak ada lagi manusia yang suka buat kerja mengarut depan aku. Nak diluah dalam buku puisi, buku tu Fikri dah ambil.
            Entah macam mana aku boleh lupa tentang buku tu. Buku kepunyaan aku dan Fikri dan perjanjiannya, saat aku menulis di helaian tengah bermakna yang buku itu harus berpindah milik. Tapi, aku dah langgar perjanjiaan tu. Takkan sebab buku tu kot?
            “Fikri tak datang ke Citra?”
            “Tak, mama. Dia busy... kot,” ujarku sambil menyusun beberapa jambak bunga.
            “Sejak dua menjak ni mama dah jarang nampak dia datang kedai. Kau...”
            “Mama, dah pukul 4 petang dah ni. Bukan mama nak jumpa pemborong ke? Takut mama lewat pulak,” cepat-cepat aku ubah topik. Tak nak fikir tentang Fikri, dia mana fikir tentang perasaan aku. Nak fikir pasal orang lain buat apa?
            Aku pandang mama, mama pandang aku. Nampak yang mama nak penjelasan dari aku. Macam mana aku nak jelaskan kalau aku pun tak tahu situasi sebenar. “Yelah, mama pergi dulu. Jaga diri tau.”
            Aku sekadar tersenyum sambil mengangguk pada mama.
            Seketika kemudiaan, suasana kedai jadi begitu sepi bagi aku. Aku keluarkan iPhone 5s dari poket seluar. Hampa. Tak ada mesej mahupun panggilan dari Fikri. Tanganku mulai ligat mencari nama Fikri di dalam senarai contact list, dan saat nama itu tertera di depan mata. Jari telunjukku teragak-agak menyentuh butang panggilan.
            Keluhan berat aku lepas, iPhone 5s kembali aku letak ke dalam poket. Aduhlah Citra, baru seminggu kot. Hampeh betullah.
“AKAK!” Aku panggung kepala dari laptop saat Mila tercunggap-cunggap ke arahku. Macam kena kejar hantu pun ada jugak, muka bukan main merah.
            “Kenapa Mila? Cuba calm down dulu.” Mila menurut sebelum tarik tangan aku menuruni anak-anak tangga kedai dua tingkat ni.
            “Kenapa ni? Aduh.”
            “Orang yang akak tunggu dah datang,” aku kerut dahi.
            “Apa...”
            Aku mati kata saat melihat tiga figura di hadapanku. Kaku. Syukur mama tak ada dekat kedai. Orang yang aku rindu, abah. Aku alih pandangan pada Fikri dan... seorang gadis yang aku anggarkan sebaya aku.
            “Citra...”
            “Abah?”
            “Ya Allah, Citra anak abah,” abah peluk erat tubuh aku. Aku kaku.
            Tercengang.
            Aku nampak Fikri sedang tersenyum ke arahku.  “Abah...”
            Abah lepaskan aku dari pelukannya. “Sayang, kamu dah besar. Maafkan abah buat hidup kamu terseksa. Maafkan abah.” Abah kucup dahi aku bertalu-talu, aku masih kaku saat air mata mulai turun dari tubir mataku.
            Terasa sesak di jiwa aku.
            Sungguh, aku rindu abah.
            “Abah minta maaf...”
            “Citra... dah lama maafkan abah dan Citra tak pernah berdendam dengan abah,” tuturku sebelum senyuman abah mulai mekar di bibir tuanya.
“THANKS,” ujarku pada Fikri yang sedang duduk menulis sesuatu di dalam buku yang aku rindu. Tin minuman Pepsi aku hulur pada dia seraya dia sambut. Bunyi gas kedengaran saat dia membuka penutup tin.
            “No beggie sis. So, macam mana hidup seminggu tanpa aku? Tak rindu?”
            “Macam mana kau boleh jumpa abah aku?”
            “Abah kau kan tentera...”
            “Macam mana kau tahu?”
            Fikri jentik kuat dahi aku sebelum tersenyum sinis. “Boleh tak bagi aku chance jelaskan?”
            Aku buat muka. “Seminggu tu aku pergi interview dekat Jabatan Tentera Udara, lepastu after interview, Kapten yang interview aku tu ajak aku pergi minum memandangkan aku calon yang terakhir. Masa minum dekat office dia tu, aku ternampak gambar kau masa jadi budak hingusan. Abah kau sebiji macam kau, sporting sangat.”
            “Tapi kakak tiri kau cantik kan?”
            Aku tongkat dagu sambil bagi jelingan dekat Fikri. Dalam masa yang sama, berterima kasih yang tak terhingga dekat budak terputus fius ni sebab jadi penawar untuk aku. Biarpun masa yang singkat untuk aku hilangkan rasa rindu tu.“So... kau memang nak jadi tenteralah ye? Tak nak sambung study lagi ke?”
            “Nampaknya macam tulah, hati aku lebih ke arah ni. Lepas ni dah tak adalah orang nak jaga kau lagi... kan?”
            “Aku boleh jaga diri aku sendirilah.”
            “Oh ya?”
            “Ye!”
            Fikri ketawa. Aku dah mulai rasa seriau tengok dia tiba-tiba ketawa. Tak tahulah apa yang lawak sangat. “Hey... sebelum aku jadi airforce... would you be mine? Sehidup semati dengan aku, selamanya?”
            Aku kaku.
            Bagaikan masa terhenti buat seketika waktu.
            Confession ke?
            Fikri confess aku ke?
            “Citra...”
            Diam.
            “Diam tanda setuju kan?”
            “Err...”
            Aku buang pandangan pandang ke tempat lain. Kaku. Sungguh, confession yang Fikri buat untuk aku diluar dugaan. Hati aku bercampur baur sebab aku tahu, sungguh pun aku terima akan ada satu penghalang yang terjadi antara kami. Ya, penghalang.
            “Kalau aku dah pass interview tu, aku akan hantar rombongan meminang untuk kau. Aku tak akan biarkan diri aku terlepas dengan bunga yang aku dah pilih.  Walau kita akan terpisah jauh, sekurang-kurangnya hati aku tak akan merintih sebab kau dah jadi milik aku walau hanya diikat dengan tali pertunangan,” ujarnya, senada.
            Aku pandang dia dan ternyata dia dah tersenyum manis pada aku. Senyuman yang aku suka. Senyuman yang tak pernah lekang dari bibirnya. Tanpa aku sedar, tergaris satu senyuman di bibirku.
“AIRFORCE?!” Aku gigit bawah bibir saat suara mama dah naik satu oktaf. Mama memang pantang dengan perkataan tu. Trauma atau tak mahu kenangan lama berulang dua kali, mungkin.
            “Ye, Cempaka. Sebab tu, sebelum dia pergi. Dia nak menyunting bunga yang belum dipetik orang ni,” ujar ibunya Fikri.
            “Anak kami boleh jaga anak kamu ni Cempaka, saya sebagai ayahnya yakin. Yakin sangat. Lagipun, bukan kamu tak kenal dengan Fikri tu. Kamu kenal dia dari kecik, dah masak sangat dengan perangai dia... kan? Citra ni pun, kami dah anggap macam anak sendiri dah,” tambah ayahnya Fikri, tambahkan keyakinan mama.
            Mama diam. Anak matanya menikam tepat anak mata aku yang sedang memandangnya. Tiada senyuman di wajah mama seperti biasa. Ya, aku tahu jawapan mama. Dah lama aku tahu jawapan mama cuma aku masih berdegil.
            “Macam mana dengan keputusan awak Cempaka? Budak berdua ni dah suka sama suka, elok sangatlah kita satukan dia orang ni. Takut orang mengata pasal dia orang pulak,” ibu Fikri cuba meyakinkan mama lagi.
            Aku nampak mama mengeluh. Aku genggam kedua belah tangan, bayangan Fikri mulai terlintas di mindaku. Bayangan saat dia ingin menyunting aku sebagai yang halal buat dia.
            “Maafkan saya Raziq, Maria. Saya terpaksa tolak pinangan ni. Saya tak nak anak saya terabai saat Fikri pergi. Keputusan saya ni berdasarkan kebaikan mereka berdua. Fikri boleh teruskan impian dia dan Citra, Citra tak akan hidup kesunyiaan tanpa suami di sisinya. Maafkan saya.”
            Saat mama menuturkan keputusannya, tanpa aku pinta air mataku jatuh. Sungguh, hati aku rasa sakit. Sakit sangat. Memang dunia tak kejam tapi, keadaan yang menjadikan semuanya kejam.
“MAKCIK! Saya boleh jadi pelindung dan pembimbing untuk anak makcik. Saya janji dengan makcik saya tak akan sakitkan hati dia. Saya tak akan duakan dia. Saya tak akan buat dia rasa kesunyiaan dengan ketiadaan saya. Saya tak akan biarkan semua tu terjadi dekat Citra, makcik. Tolong, izinkan saya jadi pelindung untuk Citra?”
            “Kamu tak faham ke makcik kata apa? Ha?! Pinangan kamu makcik tolak. Makcik tak nak bermenantukan kamu. Masa kamu nanti akan habis dengan kerja je, macam mana dengan hidup Citra dan anak-anak kamu nanti? Kalau betul... kamu cintakan Citra, tinggalkan dia. Dahlah, pergi balik.”
            “Tak. Saya tak akan balik selagi makcik tak terima saya untuk jadi pelindung Citra.”
            “Suka hati kamulah! Keputusan makcik tetap tak berubah.”
            PANG!
            Bahuku terhinggut saat mama menghempaskan pintu. Jelas wajahnya merah dengan bibir yang dia ketap. Matanya menikam tepat anak mata aku. Luluh hati ini saat melihat figura Fikri yang masih berada di luar dalam keadaan hujan lebat. Fikri punya antibody yang lemah.
            “Mama...”
            “Keputusan mama muktamad Citra,” ujar mama, senada sebelum langkah dia atur naik anak-anak tangga.
            Tangan aku genggam, erat. Bibir aku ketap dengan dada yang menyesak jiwa aku. Berombak bagaikan badai yang mengganas. Aku bangkit dari duduk seraya buka pintu rumah. Ternyata dia masih berdiri kaku dengan keadaan basah kuyup, lantas langkah aku atur ke arahnya.
            “Citra...”
            “Maafkan aku, Fikri. Maafkan aku.”
            Senyum dia ukir pada aku sambil genggam erat geriji rumah. “Tak, kau tak salah apa-apa pun. Keadaan yang buat kita macam ni. Kau tunggu ye, aku tak akan lepaskan kau. Aku akan usahakan yang terbaik supaya mama terima aku sebagai pelindung dalam hidup kau.”
            Aku terkedu dan air mata mulai turun membasahi pipi aku. Ternyata dia masih mampu tersenyum walau aku tahu, peluang untuk mama terima tak akan ada melainkan keajaiban. “Fikri...”
            “Hey... janganlah nangis. Aku akan selalu ada untuk kau. Selamanya...”
            “Aku sayangkan kau. Aku tak nak tengok kau sakit, please... baliklah.”
            “Kau kena janji dengan aku... baru aku balik.”
            “Ye, aku akan.”
            “Janji?”
            Jari kelingking dia hulur pada aku, aku hulurkan jari kelingkingku padanya. Tanda janji di antara kami berdua. “Kau hanya milik aku, seorang.”
            Aku pandang dia, dia pandang aku.
            “Citra, janji?”
            Ternyata bibirku tak boleh nak berkata-kata lagi.
“MAMA... tolong pertimbangkan keputusan mama. Ni untuk masa depan Citra mama, please?” Mama tak endahkan rayuan aku. Tangannya ligat menekan kalkulator. Sungguh, mama memang betul-betul tak nak aku dan Fikri bersatu hanya disebabkan Fikri nak jadi tentera udara, persis seperti abah dulu.
            “Mama tak sayangkan Citra...”
            “Sebab mama sayanglah, mama tolak Citra! Mama tak nak kamu rasa apa yang mama pernah rasa dulu. Ditinggalkan suami, diduakan oleh orang yang kita cinta. Kepercayaan yang kita bagi dia orang buang macam sampah! Sakit Citra. Sakit rasanya. Mama sayangkan kamu, mama tak nak kamu lalui apa yang pernah mama lalui dulu. Kalau kamu nak sangat Fikri menikah dengan kamu, suruh dia lupakan cita-cita dia.”
            Aku kaku.
            Bungkam.
            “Bagi dia pilihan...”
            Aku duduk, melutut di depan mama. Mama mati kata. “Tu impian dia dari dulu mama, dah banyak kali dia pergi interview tapi tak dapat. Kali ni dia dah lulus. Citra tak sekejam tu. Pleaselah mama, dia masih berharap dengan keputusan mama. Dia tak sama macam abah. Citra yakin dia boleh jadi pelindung untuk Citra. Tolonglah, mama,” pandangan aku kabur dengan air mata yang semakin lebat turun ke pipi. Mama tercengang melihat aku sanggup duduk melutut di depannya.
            “Mama... Citra merayu dekat mama.”
            Mama terduduk di depanku seraya tarik aku ke dalam dakapannya. Rambutku dia elus, lembut. Aku terus mengogoi dalam pelukan mama.
            “Sayang... cinta tu tak boleh dibeli dengan masa. Cinta tu bila-bila masa boleh berubah. Bila-bila masa cinta yang kamu beri dekat orang yang kamu cinta tu boleh dibuang macam sampah. Akan tiba, satu saat nanti kamu faham kenapa mama buat macam ni. Mama mengaku mama memang kejam dengan kamu berdua. Tapi mama buat sebab mama sayangkan Citra.”
            Aku pejam mata. Kata-kata mama bagaikan belati yang menikam tepat hati aku yang luluh. Kenapa dalam hidup ni tak ada keadilan? Kenapa susah sangat nak berikan keadilan kepada yang tak bersalah? Aku buntu.
FIGURA berwajah pucat itu berjalan menghampiriku. Lelaki dengan t-shirt putih didalam dipadankan dengan kemeja kotak-kotak berwarna hitam itu tersenyum ke arahku. Aku balas senyumannya. Seolah-olah tak ada yang berlaku di antara kami berdua.
            “Hey, kenapa tiba-tiba je ajak aku naik bukit ni?”
            Aku hembus udara yang segar di atas bukit yang jadi titik permulaan pertemuaan aku dan Fikri. Entah dia masih ingat ke tidak?
            “Saje, nak imbas memori silam.”
            Dia ketawa sebelum duduk di sebelahku. Seketika kemudiaan, suasana senyap. Fatamorgana alam menghiasi bukit yang lenggang ini. Bunyi kicauan burung bagaikan irama berlagu.
            “Aku ingat tempat ni. Tempat bila budak perempuan yang aku tak kenal sesat dekat bukit ni. Aku jumpa budak tu dekat atas bukit ni, sedang menangis, eh bukan menangis tapi meraung. Rupanya, budak tu jatuh dan dia tak boleh turun bukit ni sebab kaki dia luka. Aku tolong budak tu, piggyback bawa dia balik rumah aku. Nasib baik ringan. Sejak haritu... budak tu suka ikut ke mana je aku pergi. Rimas jugaklah tapi lama-lama aku faham kenapa dia suka ikut aku. Sebab antara kita memang ada connection antara satu sama lain... kan? Citra?”
            Aku angguk. “Budak lelaki dengan budak perempuan tu jadi sahabat baik hingga mereka dah meningkat remaja, budak perempuan tu dah mulai suka dan rasa sayang dekat budak lelaki yang selamatkan dia.”
            Seketika mata aku dan Fikri saling bersatu. “Budak lelaki tu nak jadi pelindung untuk budak perempuan tu. Bila dia orang dah meningkat dewasa, budak lelaki tu mulai ada keberanian untuk sunting budak perempuan tu tapi... hubungan mereka tak direstui.”
            Suasana jadi senyap buat seketika. Aku kembali pandang keindahan alam di atas bukit. Angin sepoi-sepoi menampar hebat pipi aku.
            “Citra,” aku pandang Fikri.
Lama.
Raut wajahnya tampak serius, tak seperti kebiasaannya.
            “Jom, kahwin lari?”
            Aku kaku.
            “Aku nak kau, aku tak nak orang lain rampas kau dari aku. Aku...”
            “Jangan jadi bodoh boleh tak? Sampai bila-bila pun kita tak akan pernah bersatu. Kau kena terima takdir hidup kita, Fikri! Mengalahlah, restu ibu bapa tu lebih penting. Kalau ya pun kita kahwin lari, hidup kita tak akan berkat Fikri. Aku dah penat dengan semua ni dan... aku minta maaf sebab langgar perjanjian kita. Persetankan perjanjian tu! Aku bukan milik kau, aku akan jadi milik orang lain. Kau kena...”
            Fikri bangkit dari duduk. “Tak!”
            Aku turut bangkit dari duduk. “Aku cintakan kau. Aku tak akan biarkan orang lain rampas kau dari aku. Kau milik aku, selamanya. Sampai mati. Aku dah fikir yang terbaik Citra, aku akan buang impian aku sebab impian utama aku cuma nak kau. Nak jadi pelindung dan pebimbing untuk kau.”
            Sungguh, wajahku mulai terasa bahang. “Kenapa kau ni bodoh sangat ha?! Impian kau nak jadi tentera udara tu dari dulu Fikri. Apa kau lupa setiap usaha yang kau buat untuk capai cita-cita kau? Kau sanggup bertungkus lumus masuk science stream, masuk bidang kejuruteraan semata-mata nak jadi seorang airforce. Tolonglah fikir betul-betul. Takkan sebab perempuan macam aku ni kau sanggup korbankan semuanya?!”
            Ternyata dia tercengang, tak mampu nak berkata apa-apa.
            “Fikir tentang masa depan kau Fikri. Masa depan yang kau dah berjaya cipta atas usaha kau selama ni. Aku yakin yang kau akan jumpa seseorang yang jauh lebih baik dari aku. Kau orang yang baik Fikri, aku yakin itu,” tambahku.
            Buat pertama kalinya, aku nampak air matanya jatuh. Sungguh, luluh hati ini saat melihat air matanya yang jatuh. “Impian dan cita-cita aku... nak jadi pelindung untuk kau juga Citra. Aku tak akan bahagia... kau kebahagiaan aku. Kita usaha lagi, boleh kan?”
            Aku diam. Tak betah nak pandang muka dia lagi.
            “Jawab Citra, kita usaha lagi...”
            “Tak!”
            “Kenapa?”
            Diam.
            “Kenapa Citra?! Ja...”
            “Sebab aku sedar yang aku tak cintakan kau! Hati aku? Hati aku menipu. Sebab aku tak nak kau rasa kecewa kena tolak dengan aku. Aku tak pernah ada hati untuk kau Fikri. Kau yang perasan selama ni! Kau tanya kenapa? Sebab aku tak akan nikahi orang yang aku tak cinta sebab aku tak akan bahagia! Kau faham tak?! Jelas!”
            “Citra, kau cakap macam ni sebab kau nak sedapkan hati kita berdua kan? Tapi hakikatnya kau yang sakit... kan?”
            “Aku cakap benda serius Fikri!”
            Fikri kesat kasar air matanya sebelum tertawa sinis. “Habistu apa yang kau tulis dalam puisi ni? Ha?!” Fikri buka helaian tulisan-tulisanku sebelum dia berhenti menyelak di helaian tengah.
            PLATONIK DI ANTARA AKU DAN ENGKAU
            AKAN AKU SIMPAN ENTAH SEBERAPA LAMA YANG MUNGKIN
            AKU TAKUT  PERSAHABATAN KITA AKAN MUSNAH
            ANDAI AKU BERKATA PADAMU YANG ADA CINTA UNTUK KAMU
            “Bukan kau je sahabat...”
            “Masih nak berdolak-dalih ke Citra Humairah?” Helaian tersebut dia tunjukkan pada aku. Ya, aku tak boleh nak menipu saat ada foto aku dan Fikri terlekat di helaian yang sama. Apa aku nak buat?
            “Bait perkataan yang tertulis ni, aku yakin ni untuk aku. Kan Citra?”
            Diam.
            “Kenapa kau diam?! Dah bisu ke ha?”
            “Mama dah tolak pinangan kau Fikri, kau kena terima. Keputusan mama dah muktamad. Aku tak nak kau korbankan cita-cita kau sebab aku. Aku tak nak kau buta kerana cinta, Fikri.”
            “Dan tak boleh ke aku jadi pelindung untuk kau? Kenapa susah sangat mama kau nak terima aku? Kenapa kau sanggup makan hati berulamkan jantung sedangkan hati kau... hati kau tu menyesak hebat apa yang dah berlaku. Hati kau luluh Citra! Hancur! Aku kenal kau bukan sehari dua. Lebih dari 10 tahun aku kenal kau! Aku dah tahu setiap perasaan yang kau hadapi. Kenapa... kenapa kau sanggup korbankan perasaan yang kau hadirkan untuk aku? Kenapa!”
            “Sebab mama aku lebih penting dari kau! Sudahlah, aku menyerah. Kau carilah orang yang kau nak lindung, yang lebih baik dari perempuan depan kau ni. Selamat tinggal. Aku doakan kejayaan kau walau di mana pun kau pergi,” ujarku sebelum langkah aku atur tinggalkan dia. Air mata akhirnya turun dari tubir mata aku.
            “So, macam ni pengakhiran kita? Huh? Fine! Anggap antara kita tak ada apa-apa. Aku pun akan doakan setiap kebahagiaan kau dan aku... aku akan lenyapkan memori antara kita berdua.”
            Sungguh... kata-katanya lumatkan hati aku. Jantung aku bagaikan berhenti berdetik buat seketika waktu. Memori antara kami berdua... aku tak akan lenyapkan. Sampai bila-bila.
LAPAN TAHUN KEMUDIAAN...
TANGANKU laju menari-nari di atas papan kekunci. Staff mulai berpusu-pusu keluar dari pejabat memandangkan jam menunjukkan angka 5.30 petang. Masa untuk pulang sementelah aku masih duduk di depan komputer untuk menyambung pekerjaan yang sepatutnya dihantar dua minggu lagi.
            Sengaja, nak sibukkan diri dengan pekerjaan sementelah ada suara-suara sumbang yang mulai mengata pasal status aku. Aku peduli apa? Aku tak pernah kacau rumah tangga orang pun, buat apa nak peduli dengan dia orang. Biasalah, manusia. Memang tak akan terlepas dari perasaan tak puas hati.
            iPhone 5s bergetar di atas meja, aku pandang sekilas. Panggilan dari mama. Lantas punat hijau aku sentuh sebelum aku jawab panggilan mama. Salam mama aku jawab.
            “Malam ni mama tak masak tau, kita makan kat luar jelah, ye?”
            “Apa je untuk mama yang ku cinta,” aku dengar mama tergelak dalam talian. Nampak, mama dah bahagia sementelah aku? Kebahagiaan aku hanya bila mana mama nampak bahagia di depan aku. Mama... segala-galanya biar hati aku masih tertanya-tanya tentang dia yang dah pergi.
AKU sedar, pandangan mama pada aku lain macam dan aku yakin ada sesuatu yang dia nak cakap dekat aku. “Citra...”
            Aku panggung kepala, pandang mama yang duduk bertentangan denganku. “Ye, mama?”
            “Mama tengok, Citra ni dah jadi pendiam. Suka menyendiri, bercakap pun benda yang penting je. Sampai bila anak mama nak jadi macam ni?”
            Aku ukir senyum, paksa. “Yeke? Citra macam biasa jelah, mama ni.”
            “Lapan tahun dah berlalu sayang, kamu masih ada perasaan untuk dia ke?”
            Aku diam, minuman aku teguk sebelum aku pandang wajah mama. Tangan aku mama capai sebelum digenggam, erat. Aku dapat rasakan kehangatan mama yang tak seberapa. “Dia dah pergi jauh mama. Citra pun tak tahu keadaan dia sekarang. Kenapa mama tiba-tiba nak cakap pasal Fikri ni?”
            “Tak tahulah, tiba-tiba teringat dekat budak tu.”
            “Eh, tarikh nikah Mila bila eh? Dah nak kahwin dah budak bertuah tu... kan?” Aku ubah topik sambil buat-buat gelak. Aku kalau boleh tak nak ada orang cakap pasal Fikri lagi. Masih tersentak saat dia kata dia akan lenyapkan setiap memori antara kami berdua.
            “Ermm... mama sebenarnya nak kenalkan kamu dengan seseorang. Tu tujuan mama yang sejujurnya.”
            Senyuman aku mati. “Assalamualaikum,” aku panggung kepala, pandang tiga figura yang mengambil tempat di tempat kami. Seorang lelaki berkemeja coklat duduk bersebelahanku sementara seorang figura sebaya mama duduk bertentangan denganku. Figura lelaki berkemeja belang hitam putih duduk di sebelah isterinya, mungkin?
            Aku kembali memandang mama, cuba untuk minta penjelasan pada mama. Tak ada angin tak ada hujan apa kes orang asing ni tiba-tiba approach kita orang?
            Mama mulai kenalkan mereka padaku. Aku hanya buat dengar tak dengar aje sebelum lelaki yang duduk bersebelahanku memberi salam pada aku. Aku menjawab salamnya, senada.
            “Halfie Adam dan awak... Citra kan? Citra Humairah?” Aku tercengang, dan aku tak tahu mama bagi tahu apa lagi dekat keluarga ni. Aduh mama!
SEMENJAK makan malam dengan keluarga Halfie, merangkap kawan baik mama aku jadi tak senang duduk. Ya, memang aku tak senang duduk kerana saat itu juga ayah Halfie menjelaskan keadaan yang sebenarnya pada aku. Ya, Halfie pilihan mama.
            Aku? Aku tak ada pilihan lain melainkan terima apa yang mama rasa terbaik untuk hidup aku kerna pilihan aku masih dia. Ya, dia. Fikri.
            “Mama dah suruh Halfie temankan Citra tau, hari perkahwinan Mila nanti. Nanti tak adalah Citra terpinga-pinga tak ada teman... kan?” Aku terbatuk-batuk saat mama menyatakan hal yang tak sepatutnya aku dengar.
            “Citra boleh pergi sendirilah mama. Tak payahlah susahkan dia,” ujarku, senada. Ada sedikit rasa tak puas hati bila mama buat keputuan sesuka hati dia, tanpa berbincang dengan aku.
            “Takpelah. Lagipun dia tengah cuti dan kamu pun boleh kenalkan dia dengan Mila,” ujar mama. Aku gigit bawah bibir sebelum hirup teh panas. Beg sandang aku sambar seraya bangkit dari duduk. Tangan mama aku kucup, lembut.
            “Citra pergi dululah, Assalamualaikum.”
            “Waalaikumusalam.”
SUASANA di dalam kereta begitu kekok bagi aku. Buat pertama kali, aku keluar berdua dengan Halfie. Aku perasan yang di antara kami tak ada chemistry. Tak ada! Kosong. Aku cuma mampu dengar minatnya terhadap photographer dan pekerjaannya sebagai seorang peguam.
            Pandangan aku alih pada deretan kenderaan dan kedai di kaki lima. Pelbagai ragam manusia yang kelihatan. Aku tersenyum, entah kenapa memori antara aku dan dia tiba-tiba terlintas di memori aku. Namun, senyuman itu mati saat lagu di radio berkumandang. Lagu Semua Tentang Kita dari Peter Pan buat hati aku terdetik pilu.
            Sungguh, lagu ni...
            “Kau dengar lagu apa wei? Dengar lagu tak ajak!” Fikri usap belakang kepalanya yang aku hempuk dengan beg sekolah.
            “Kau nak apa pompuan?” Aku duduk bersebelahan Fikri.
            “Nak dengar lagu yang kau dengarlah. Aduh!” Fikri senyum sebelum sumbat earphone pada aku. Seketika, keadaan jadi senyap.
            Masing-masing menghayati lagu yang berkumandang di gegendang telinga. “Citra...”
            Aku pandang Fikri yang menyeru namaku. Ada senyuman terbit di bibirnya. “Ada cerita tentang kita. Saat kita berduka, saat kita bersama. Walau apa pun yang terjadi, aku janji yang aku tak akan tinggalkan kau. Kau pun... kena janji dengan aku sampai bila-bila pun persahabatan antara kita akan tetap berkekalan walaupun kita berdua bina keluarga yang berbeza nanti, ye?”
            Aku gigit bawah bibir saat memori itu terlintas di minda. Automatik, jari telunjukku menukar siaran radio. “Kenapa? Awak tak suka lagu tu ke?”
            Diam.
            “Citra... awak memang pendiam ke dari dulu?”
            “Saya memang macam ni. Kenapa? Awak tak boleh nak terima keadaan bakal isteri awak ni ke?” Sarkastik dari aku. Dia pandang aku sekilas sebelum kembali fokus dengan pemanduannya. Ada senyum nipis terbit di bibirnya menampakkan lesung pipitnya yang dalam.
            “Masing-masing punya kisah yang tersendiri Citra. Manusia memang tak pernah lari dari memori silam. Saya yakin, awak pun mesti punya kenangan yang awak tak boleh lupa, ye kan?” Aku tak tahu kenapa tapi, aku tahu yang pilihan mama ni memang terbaik.
            “Awak tak kesah ke? Kalau hati saya masih milik orang lain? Awak yang akan sehidup semati dengan saya nanti. Bukan dia. Awak pilihan mama sedangkan dia... mama tolak pinangan dia,” suara aku mulai kendur. Aduh, mesti solekan yang tak seberapa ni akan cair.
“Citra... saya cakap ni sebagai seorang kawan kepada kawannya. Saya hormat dengan apa je keputusan awak tentang kita. Awak tu tunang saya Citra, apa pun keputusan awak saya akan terima apa seadanya. Saya akan bantu awak. Walaupun saya tak tahu situasi sebenarnya, saya akan tetap bantu awak. Saya tak nak awak terlambat, saya tak nak awak lalui apa yang saya pernah lalui dulu.”
“Halfie... awak buat saya terharu.” Halfie ketawa halus.
“Awak jangan nak nangis kat sini eh, cantik dah. Awak nangis nanti, mesti makeup tu cair,” dan aku turut tertawa biarpun aku rasa lawak dia lawak hambar. Sebab dia... bukan Fikri, si terputus fius.
“AKAK!” Belum sempat aku hampiri Mila, dia dah tarik aku dalam dakapannya. Sungguh, Mila tampak ayu dengan gaun pengantinnya berwarna putih. Halfie bersalaman dengan suaminya Mila seraya mengucapkan tahniah atas perkahwinan mereka. Aku tumpang gembira dengan perkahwinan mereka.
            “Ish, sekarang ni susah sangatlah Mila nak jumpa akak. Akak busy memanjang je,” aku cubit pipi gebu Mila. Comel je.
            “Maaflah, akak dah cuba cari masa untuk jumpa kamu. Tapi, masa cemburu dengan kita,” alasan tak munasabah bagi dia. Matanya mencerlung ke arah Halfie yang berdiri bersebelahanku.
            “Assalamualaikum, saya Halfie.” Halfie sedikit menunduk pada Mila. Tanda hormat.
            “Not bad, akak. Tunang? Ke kekasih?”
            “Ye, tun...”
            “Kawan. Kita orang cuma kawan... kan Citra?”
            Aku tercengang. Kawan? Dia cuba menyembunyikan kebenaran ke?
            “Just joking. Kita orang dah tunang, sebulan.”
            Mila buat muka. “Tunang tak ajak? Eh?”
            “Kita orang buat kecil-kecilan je. Nanti kahwin baru buat grand punya... ye kan? Citra?” Aku angguk, mengiakan.
            Mila ukir senyum sebelum tarik tangan aku mendekati dia. “Akak... orang yang akak tunggu dah balik. Dia ada dekat sini, tapi...” Aku lepaskan diri dari mendekati Mila. Tak suka dengar sebenarnya. Mila pula dah berkerut dahi, bila aku buat tak peduli dengan berita yang dia nak sampaikan dekat aku.
            “Err... saya ambilkan awak air eh?”
            “Tak pe, menyusahkan awak je.”
            “Tak menyusahkanlah. Saya pun nak minum jugak, awak tunggu sini tau.” Halfie angguk, mengiakan.
            Langkah aku atur, mendekati meja yang penuh dengan minuman. Dua gelas minuman aku sambar dan saat aku menoleh aku terlanggar satu figura yang berdiri bertentangan denganku. Serta merta, gelas yang aku pegang terlepas dari tangan.
            Sudah, apa aku buat dekat majlis orang ni? Tisu yang aku letak di dalam handbag aku keluarkan seraya aku lap di baju kemeja birunya. “Err... maafkan saya, encik. Saya tak sengaja. Saya betul-betul tak sengaja.”
            “Tak pe. Saya boleh bersihkan, salah saya juga. Tak pandang ada orang dekat depan.”
            Aku panggung kepala lihat dengan lebih jelas, figura di hadapanku.
            Tercengang.
            Bagaikan masa berhenti berputar.
            “Citra Humairah,” ada senyum sinis terukir di bibirnya, riak wajahnya kosong. Hanya sarkastik yang aku nampak.
            “Fikri...”
            Tisu yang aku pegang dia sambar seraya dia lap pada kemejanya. “Pembetulan ye cik Citra Humairah. Maafkan saya, cik atau puan ye?”
            Diam. Mulutku terkunci untuk berlawan kata dengannya. Dia tampak berbeza dari sebelumnya. Mukanya tampak lebih matang dengan rambut yang dia sikat sisi, tak seperti dulu. Rambut pacak yang aku suka.
            “Pardon me, are you miss or...”
            “Miss, dia tak kahwin lagi,” aku pandang Halfie yang dah berdiri statik bersebelahanku.
            “Oh, cik ye? Cik Citra Humairah. Panggil saya Kapten Fikri. Ok? And... you? Her fiancĂ©? Or someone special?”
            “Halfie Adam. Tunang aku,” polos aku menjawab dan ternyata tiada riak terkejut yang dia pamerkan untuk aku.
            Saat itu juga, mata kami saling bertaut. Apa dia memang kotakan kata-katanya? Lenyapkan setiap memori antara kami berdua? Kenapa hati aku meronta-ronta dengan sikap acuh tak acuh Fikri? Kenapa aku rasa aku tak kenal dia? Sungguh, sakit.
            “Awak... dah...”
            “Dan ni... Linda, isteri saya,” aku pandang wanita yang berdiri bersebelahannya. Senyum dia ukir pada aku. Aku kenal perempuan tu, kakak tiri aku yang pernah Fikri bawa dulu. Dia tampak matang dengan solekan tebal. Berdiri sama tinggi dengan Fikri... yang masih jadi pencuri hati aku.
            “Just old friend yang memorinya dah tersimpan dalam stor atau mungkin dah dibuang dalam sampah?” Sarkastik lagi dari Fikri.
            “Just joking. Bye,” dia beri aku senyuman nipis yang aku rindu sebelum menyambar dua gelas air yang terletak di belakangku. Seketika, mata kami saling bertaut.
            “Terima kasih atas doanya, Cik Citra Humairah.”
SHAWL SATIN aku tanggalkan sebelum aku campak di atas lantai. Rimas. Aku hempas tubuh atas katil sebelum sambar sebiji bantal untuk aku peluk, erat. Sungguh, hati aku seolah-olah disiat-siat, ditikam dengan berjuta bilah pisau dan ditanam dengan duri mawar merah.
            Sakit.
            Sungguh, sakit apa yang baru aku nampak tadi. Tak sangka yang Fikri berubah drastik sampai macam tu. Apa cinta yang pernah aku bagi dekat dia, dia campak macam tu je ke? Macam mana dengan aku? Hati aku yang dia tak pulangkan? Lapan tahun berlalu, ternyata hanya aku yang masih tak boleh nak move on. Sedangkan dia?
Dia dah berbahagia dengan orang lain. Air mata turun lagi, mengalir ke pipiku. Wajahku terasa bahangnya. Sungguh, aku tak kuat. Kenapa aku kena lalui semua ni? Kenapa begitu susah untuk aku cari kebahagiaan untuk diri aku? Tak ada siapa, yang faham. Aku.
“AWAK nak tema perkahwinan kita tema apa?”
            “Citra?”
            “Err... maaf, awak cakap apa tadi?” Halfie tersenyum nipis pada aku.
            “Awak mengelamun lagi ke? Masuk butik ni entah dah berapa kali awak mengelamun. Awak ok tak ni? Muka awak pucat sangatlah Citra, kita balik dulu, ye?” Aku geleng.
            “Saya minta maaf. Saya cuma penat je,” ujarku, polos.
            “Ok, so... awak nak tema apa?”
            “Apa je pilihan awak saya turutkan.”
            Halfie bagi aku pandangan kosong, mungkin dia dah penat nak layan sikap acuh tak acuh aku. Kesian dia, jadi mangsa. Aku tak tahu apa yang harus aku buat saat aku masih mencintai orang lain, bukan tunang yang terpacak di depan aku ni.
KEBODOHAN AKU DI SAAT AKU MENUTURKAN CINTA PADANYA
TAPI
CINTA YANG DIHULURKAN DIBUANG
SAMPAH
CINTA AKU UNTUK DIA BAGAIKAN SAMPAH
SAMPAH
            “Cik Citra Humairah? Berikan saya sejambak bunga mawar merah,” aku tersentak saat satu suara memecahkan kesepian aku. Air mata yang jatuh aku kesat, kasar sebelum tutup buku kepunyaan aku dan Fikri. Ya, buku yang dia beri pada aku sebelum dia berangkat lapan tahun yang lepas. Sungguh, tulisannya nampak yang dia sedang marah.
            “Fikri?”
            “Kapten Fikri,” dia tersenyum nipis pada aku sebelum tanggalkan kaca mata hitamnya. “Saya nak sejambak bunga mawar merah,” ulangnya. Aku menurut seraya bangkit dari duduk.
            Dia membuntuti aku dari belakang. Keadaan jadi kekok buat aku. “Kenapa tak buang je pasu bunga atas meja tu?” Aku diam, tak menjawab. Mata masih ligat mencari bunga mawar merah.
            “Kenapa tak buang buku tu je? Hey... commonlah Cik Citra Humairah, bukan Cik ke yang nak sangat keadaan...”
            “Kau masih tak maafkan aku ke?”
            Dia tunduk seketika sebelum tergelak sinis. “Maaf? Kenapa? Kau ingat aku berdendam dengan kau ke selama ni?”
            “Kalau kau tak berdendam dengan aku kenapa kau mesti nak bagi aku ayat sarkastik sampai macam ni sekali? Memori sampah? Huh? Apa kau lupa ke janji...”
            “Janji nak jadi sahabat selamanya? Persetankan janji tu!” Suaranya naik satu oktaf, terhinggut bahu aku.
            “Itu ayat yang pernah kau bagi dekat aku lapan tahun yang lalu Cik Citra Humairah. Aku pulangkan semula,” bunga mawar merah dia sambar dari tanganku seraya note berwarna merah dia hulur pada aku. Aku tercengang sebelum aku mulai membuntutinya dari belakang.
            “Fikri... tunggu aku.”
Fikri tak endahkan rintihan aku, langkah dia atur laju tinggalkan aku yang terpinga-pinga.
“Fikri!” Tangannya aku tarik buat dia mati langkah, lantas dia toleh menghadapku. Wajahnya tampak tegang, aku tak pernah nampak muka garang dia macam ni.
“Aku... aku minta maaf sebab buat kau sakit Fikri. Aku tak berniat nak sakitkan hati kau, maafkan aku. Aku menyesal sebab menyerah macam tu je. Aku tak bantu kau untuk perjuangkan cinta kita... maafkan aku. Aku bersalah,” tangannya dia lepas, kasar.
“Sekarang apa? Huh? Nak tagih cinta aku balik? Sedangkan dengan mudahnya kau buang cinta aku macam buang sampah Citra! Tak ada usaha nak yakinkan dekat mama kau tu yang aku boleh jadi pelindung untuk kau. Pergi matilah dengan penyesalan kau tu. Aku dah ada hidup aku sendiri dan kau? Kau kena cari kebahagiaan kau Citra. Ini yang kau pernah ucap dekat aku dulu.”
Aku geleng sambil ketap bibir. Sekali lagi, air mataku jatuh ke pipi. “Kebahagiaan aku adalah kau, cuma kau Fikri. Aku minta maaf. Maafkan aku?”
Dia tersenyum sinis padaku.
“Aku dah ada kebahagiaan aku. Dahlah, aku dah maafkan kau dan cinta kau untuk aku tukan? Kau buang jelah, ok?”
            Ducatinya dia pecut, laju. Tinggalkan aku yang dah terduduk di hadapan kedai. Tangan aku genggam, erat. Sungguh, aku tak mampu nak berdiri saat ini. Hati aku hancur, luluh.
“CITRA,” aku panggung kepala, pandang Halfie yang duduk bertentangan denganku. Senyum dia ukir, aku balas senyumannya.
“Saya nampak apa yang jadi dua hari lepas. Ternyata awak masih cintakan dia? Kan?” Aku diam, senyuman aku mati.
            “Maafkan saya sebab baca buku ni, saya cuma nak tahu isi hati awak je. Saya tak nak awak terseksa, Citra,” aku kerut dahi seraya rampas buku kepunyaanku dari Halfie, dia masih berlagak tenang.
            “Awak tak ada hak nak baca buku ni Halfie!” Suaraku naik satu oktaf, dan tiada reaksi terkejut dari dia.
            “Awak masih cintakan dia. Sedangkan saya dah mulai nak terima awak dalam hidup saya, tapi... tak pe. Saya mengalah.”
            “Apa maksud awak dengan mengalah?”
            Halfie diam. Pintu dibuka, tersembul wajah mama dan kedua ibu bapa Halfie. Masing-masing dengan wajah yang tegang. Apa pulak kali ni?
            “Apa dah jadi sebenarnya? Citra tak faham.”
            Mama ambil tempat, duduk bersebelahanku. Aku pandang mama, ada riak kecewa terpancar di wajahnya. “Halfie nak putus tunang dengan kamu Citra,” aku tersentak saat mendengar kata-kata mama.
            “Halfie? Tapi kenapa? Saya ada salah dekat awak ke? Cakaplah.”
            “Saya bebaskan awak dari ikatan ni Citra, awak layak dapatkan kebahagiaan yang awak nak. Saya tak akan paksa awak untuk teruskan hubungan ni kalau awak makan hati berulamkan jantung. Saya tak nak awak rasa apa yang pernah saya rasa dulu.”
            “Tapi... dia, dia dah menikah! Saya sedar yang saya cuma ada awak untuk jadi pebimbing dan pelindung saya.”
            “Dia tak menikah lagi. Fikri tak menikah dengan Linda lagi, Citra,” aku pandang figura yang baru masuk ke dalam. Abah? Tapi sejak bila abah dan mama berdamai? Apa semua ni? Aku buntu. Tiba-tiba.
            “Antara kita dah tak ada apa-apa, saya lepaskan awak. Citra Humairah,” ujar Halfie, senada.
            “Tapi...” aku pandang mama, mama diam.
BUKU di depanku aku pandang tanpa berkedip. Buku yang dah kelihatan lusuh, dipenuhi dengan tulisan aku dan Fikri. Teh panas aku hirup sebelum kerusi di hadapanku ditarik. Si figura lantas duduk tegak menghadapku.
            “Kenapa diam? Dah bisu?”
            Sarkastik dari dia. Aku geleng sebelum aku hulur buku pada dia. “Apa ni?”
            “Buku kita?”
            Dia ketawa, sinis. “Kau dah giler ke apa? Aku dengan kau dah tak ada apa-apa hubungan, kita putus kawan! Tak faham ke ha?”
            “Kita berdamai?”
            “Pergi matilah dengan berdamai tu.”
            “Kenapa tak boleh? Sedangkan kau yang bantu abah dengan mama aku berbaik. Kenapa kau tak boleh nak buat kita berdua berdamai? Huh?”
            “Sebab kau masih cintakan aku... kot?”
            Aku diam.
            “Ada apa-apa lagi ke? Aku nak balik dah ni, malam ni shift aku.”
            “Aku minta maaf. Aku dah tak harapkan cinta dari kau lagi, aku tahu aku tak akan dapat apa yang pernah kau bagi dekat aku. Aku cuma nak minta maaf...”
            Aku mati kata saat Fikri bangkit dari duduk. Aku tunduk, tak sanggup nak pandang wajahnya yang tegang. “Pergi mati! Apa yang pernah aku ucapkan dulu aku tak akan tarik baliklah Citra. Kau tak faham lagi ke? Ha? Aku tak akan biarkan kau musnahkan hati aku lagi, perempuan tak guna! Kenapalah kau wujud lagi depan aku saat hati aku...”
            Dia jeda.
            “Saat hati aku mulai nak jadi kebal dari kau? Kau tu penghancur! Penghancur kebahagiaan yang aku nak ciptakan untuk kita. Aku menyesal... menyesal kenal dan bagi cinta aku dekat kau! Pergi... mati!” Aku ketap bibir sebelum membuntuti Fikri yang keluar dari cafe. Buku aku sambar.
            Sungguh, kata-kata kesat yang dia lontar pada aku buat hati aku jadi nanar. Aku dah tak kenal diri Fikri. Ni bukan Fikri yang aku kenal, Fikri yang ni penuh dengan kemarahan dan dendam.
            “Fikri!”
            “Fikri tunggu...”
            Tangan Fikri aku tarik kasar saat sebuah MYVI hitam hampir merempuhnya. Fikri terduduk di bahu jalan sementelah tanganku terlepas dari tangannya. Bunyi hon kedengaran sebelum dentuman keras kedengaran.
            Andai ini nafas terakhir aku, aku takut. Aku takut, sesiapa... lindunglah aku. Setiap sarafku terasa begitu pijar. Aku terhidu bau hanyir darah milikku sendiri dan saat itu juga pandanganku mulai kabur. Wajah terakhir yang aku lihat ialah wajah yang aku hancurkan dan lumatkan hatinya. Fikri... senyum paksa aku ukir buat dia. Andai ini nafas terakhir aku, mungkin aku kena redha. Mungkin ini pengakhiran aku untuk hidup, merasai cinta yang tak abadi.
            “Citra... bangun. Citra!”
Perkataan mati yang Fikri ucap pada aku tersemat di hati aku. Andai aku pergi yang tak kembali saat itu mungkin itu permintaan Fikri. Mungkin saat itu air mata terakhir yang aku alirkan untuk Fikri. Mungkin memang antara kami tak ada jodoh. Kalau dulu, aku selalu harapkan yang Fikri akan jadi pelindung untuk aku tapi, ternyata tidak.
Perkataan terakhir yang aku dengar ialah, kalimah syahadah yang dilafazkan oleh seseorang di gegendang telingaku. Aku dengar bunyi oksigen yang cuba membantu aku untuk terus bernafas pada waktu itu. Wajah mama dan abah aku nampak tapi pandangan kabur. Ternyata oksigen yang tak seberapa ni sedarkan aku walau pandangan aku kabur.
Mungkin ini keajaiban untuk aku. Keajaiban yang Allah nak tunjukkan pada mereka. Mungkin masa aku memang tamat sampai di sini. Mungkin perjalanan hidup aku tamat sampai di sini. “Citra... aku minta maaf. Aku cuma layan kemarahan aku, dendam aku tanpa hiraukan perasaan kau. Aku akan tuntut janji kita Citra, tolong, bertahanlah. Izinkan aku jadi pelindung untuk kau. Aku cintakan kau Citra, sungguh...” aku dengar esak tangis Fikri tapi, kudratku lemah untuk memujuknya.
Maafkan aku, Fikri.
Namun kata-kata itu, aku hanya mampu tersenyum. Kalimah syahadah terbit lagi di hati aku. Mungkin... ini pengakhiran aku. Ya, pengakhiran aku dan perjalanan terakhir aku di bumi yang fana ini.
ANDAI TAK ADA JODOH DI ANTARA KITA BERDUA
AKU PASRAH
AKU TERIMA
KERNA AKU HARAPKAN WALAU KAMU TAK MENJADI SUAMIKU DI DUNIA
AKU HARAP KAMU MENJADI SUAMIKU DI AKHIRAT NANTI
            Fikri peluk erat buku yang tertulis dengan bait-bait cinta. Air mata yang jatuh dia biarkan. Penyesalan menyesak hebat jiwa besarnya, tanah yang merah itu dia siram sebelum batu nisan yang terpacak sebulan lalu dia usap, lembut.

            “Dan hati aku... sukar untuk menerima pemergianmu. Tak ada apa lagi yang tinggal saat kau pergi bersama hati aku, Citra. Selamanya, aku cintakan kau. Tunggu aku...”

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Ask Me